"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, October 17, 2011

Salina binti Ishak

Saya selalu menulis pasal orang lain. Kali ini pasal adik saya pulalah. Ini adik paling bongsu saya, nama dia Salina binti Ishak (nama saya Mohamad Sukiman bin Ishak, kami berkongsi ayah dan mak yang sama).
Saya panggil dia Ina. Dia panggil saya Abang. Dia adalah beradik yang paling rapat dan kamcheng sekali dengan saya.

Semasa kami remaja kami selalu pergi ke bandar Jerteh untuk `buat' rambut (masa remaja dia kurang tutup aurat, dia suka buat rambut pelbagai gaya semasa. he he he). Biasanya lepas pergi salung di bandar kami berbelanja hingga duit tambang pun turut habis. Tetapi tidak menjadi masalah sebab bila teksi sampai di depan rumah kami, kami suruh pemandu teksi tunggu sebentar sebab kami nak naik ke rumah mintak duit dengan mak...he he he.

Setelah dia berkahwin dengan pensyarahnya, dia menjadi guru di sekolah Cina di Ulu Yam Bharu. Ya sekarang dia tinggal di sana. Dia sangat istimewa sebab dia selalu tanya saya "Abang ada duit tak?". Bukannya dia nak pinjam tetapi dia nak pinjamkan saya duit. He he he... Saya biasanya akan pinjam duit dia sepanjang tahun dan bila awal tahun saya akan bayar sekaligus. Pernah saya pinjam sampai RM3K lebih tapi bila bayar, dia mintak RM3K jea, he he he. Bahagianya.
Gambar di atas ini anaknya Siti Aisyah dan Siti Sarah. Seperti biasa Aisyah dan Sarah suka bergaduh. Walaupun mereka perempuan, tetapi tetap bergaduh dan buas. Saya ada bertanya sama ada adik saya nak beranak sampai dapat anak lelaki. Dia jawab dia bsyukur dapat anak-anak sihat. Dan katanya, dalam permerhatian dia anak perempuanlah yang lebih perihatin jaga mak bapak... Emmm...

Saya pernah menalipon dia sambil menangis-nangis macam budak nak ais kerim. Dia `cool'kan saya. Katanya ramai lagi orang jauh lebih malang nasibnya dari saya. Bila saya rasa ramai yang lebih malang daripada saya, terus saya rasa lega....he he he.

Saya rasa bertuah sebab dia selalu ada dalam hidup saya...dalam saya susah dan susah dan susah, he he he.

Jan: Saya harap dia tak menangis pada hari perkebumian saya nanti...

2 comments:

Eja said...

Indahnya hidup ada org tanya ada duit ke x n berniat nk bg pnjm... ptt la dia x memaksa awk (join mak n akak awk) dlm proses pemaksaan di hari raya yg mulia br ni ek...

Anonymous said...

awk seorg abg yg baik..tp...abg sy tak sebaik awk...

.