"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, November 29, 2013

Mengapa saya letak troli ke tempat asal...?

Sudah menjadi suatu tabiat semenjak tahun 1991, saya meletak kembali troli ke tempat asalnya. 

Saya tersenyum kambing, namun dalam hati terasa sedikit terkilan apabila melihat troli sesuka hati diletakan merata-rata oleh pengguna di Giat Supermarket, Kuantan. Saya tidak berniat untuk mengkritik cara hidup orang lain kerana mungkin saya juga mempunyai kelemahan yang saya tidak nampak. Namun dalam perihal meletak troli, saya tidak boleh berkompromi. Saya berharap benar mereka meletaknya kembali troli ke tempat asal.

Saya teringat cerita lama yang memanusiakan saya.

Walaupun saya handsum, saya diberi gaji yang amat ciput bersesuaian dengan kelulusan saya yang hanya ada SPM. Semasa interview tersebut memang saya berbohong saya hanya miliki SPM gread tiga dan sudah tiga bulan datang berhijrah ke Kuala Lumpur untuk menolong pak saudara menjual di gerai kueh di flat PKNS. Dan kononnya kadang-kadang menolong pak saudara di pasar malam...

Kata kawan saya dengan muka saya yang kiut, kartun dan nampak naif tentu saya akan diterima kerja. Dan sebenarnya sebelum interview tersebut, kawan saya sudah melatih saya menjawab mengikut skrip tadi ( yang dia reka khas untuk saya). Dan dengan hasil penipuan tersebut saya berjaya bekerja di salah sebuah supermarket yang besar di jalan Bukit Bintang, Kuala Lumpur, 22 tahun lalu.

Kerja saya pelbagai, namun paling utama ialah memastikan barang-barang selalu ada di rak. Kalau tidak supervisor saya (perempuan cina) akan marah saya, siap cekek pinggang lagi. Sebenarnya untuk pengetahuan pembaca, sebenarnya barang-barang di rak tersebut selalu kosong terutama barang sundry (barang runcit). Jangan kita fikir yang barang-barang tersebut tidak laku kerana rak sentiasa jea penuh. Hakikatnya ada pekerja yang selalu dengan segera memenuhkan rak-rak tersebut. Sayalah orang itu.

Penulisan ini pasal troli tetapi saya minta izin nak selitkan juga dengan peristiwa-peristiwa lain, boleh kan? Dan selama tiga bulan saya menjadi pekerja di supermarket sepanjang cuti penggal pengajian saya. Saya tidak duduk di asrama UM, saya sewa bilik kecil. Memang masa cuti mahasiswa tidak boleh tinggal di asrama.

Gaji memang ciput, tetapi bukan gaji yang saya cari. Saya cari pengalaman. Banyak sangat pengalaman semasa berkerja di Bukit Bintang, antaranya saya dipaksa melanggang pelacur di Bukit Bintang. Nantilah kalau ada masa saya posting pasal hal itu. Ngeri sangat masa tu... Itulah akibatnya bila habis kerja saya suka merayau-rayau di Bukit Bintang... nasib baik tak dipaksa melacur. Ada ke pasarannya? He he he.

Kita kembali kepada cerita troli. 

Dan ada ketikanya (walaupun jarang), saya ditugaskan mengumpul troli. Ambil dan atur balik. Kerja inilah yang paling menyakitkan hati saya kerana sepatutnya pelanggan meletakan kembali troli ke tempat yang mereka ambil. Tak kanlah orang yang gaji RM600 sebulan ni (sayalah tu) kena ambil. Dan awak yang gaji ribu-ribu tak boleh fikir ke...(pelajaran pun lebih tinggi dari pekerja supermaket tersebut, tetapi tidak pandai berbelas kasihan, berbudi bicara). 

Paling sadis ada yang berotak tahap mega gaban kambingnya. Mereka tinggalkan pampers anak dalam troli bersama sampah-sampah lain... Selamat datang ke Malaysia.

Saya kumpul satu persatu troli dan tolak pelang-pelang, kalau tolak cepat bimbang akan terkeluar troli dari barisan yang saya telah masuk dan rapatkan semuanya.

Saya percaya ada ramai orang susah yang berkerja di supermarket atau di pusat membeli belah lain di seluruh negara. Mereka orang susah yang bergaji ciput dan terpaksa pula buat banyak kerja. Inilah pengalaman yang tak ternilai dalam hidup saya, terima kasih Allah. Bila pulang dari kerja betapa letihnya badan. Dan keesokan harinya kena datang awal. Kalu lewat kena potong RM10 sehari. 

Maka di sini saya mohon sangat-sangat pembaca blog saya menginsafi akan hal ini. Hidup mereka memang sudah susah, maka elok sangatlah kita tidak menambah susahkan mereka lagi.

Jan: Apa salahnya meletakan troli di tempat asal? Yakinlah Allah melihat apa yang kita buat, Allah akan memberi ganjaran...insyallah.


Payahnya nak bermotivasi...

Dahulu pada zaman muda, saya banyak tenaga. Bukan sahaja tenaga fizikal tetapi juga tenaga minda. Saya suka merangcang, cergas dan positif. Berbeza sangat dengan sekarang, saya lebih selamba dan mengikut arus masa...

Sekarang saya kurabng

Friday, November 22, 2013

Zoo Melaka (2013) dan hati yang tersangkar...(pulak dah)

Posing khas untuk blog jankaulu

Saya ini kalau hendak harapkan pergi bercuti seorang diri, alamatnya tak bercutilah saya. Biasanya kawan-kawan yang ajak. Kawan-kawan sebujangan...(tapi ada yang sebenarnya dah kawin tapi bercerai berai). Tetapi posting ini bukannya pasal kawan saya yang bercerai. Ianya pasal bercuti bersama keluarga kakak.

Soalan 1) Binatang apakah paling seksi?



Selepas ke taman buaya kami ke Zoo Melaka. Yang letaknya seciput di hadapan taman itu juga. Kami lalu ikut terowong bawah jalan raya.

Soalan 2) Binatang apakah paling kedekut?

King Jullian pun ada


Ini lawatan ke zoo yang kedua dalam hidup saya. Yang pertama saya lawat Zoo Negara pada tahun 1991 lama dahulu. Sekarang entah binatang yang saya lihat itu masih hidup ke tidak... teringin pulak nak ke Zoo negara semula. Bagaimana keadaannya sekarang. Mungkin haiwan-haiwan di sana sudah maju? 

Soalan 3) Binatang apakah yang kurang ajar?


Soalan 4) Binatang apakah ada kaki tapi malas pulak berjalan?

Tahun hadapan adalah tahun Tahun Melawat Malaysia. Adakah kita sebagai warganegara sudah menjelajahi negara kita? Sebenarnya saya berhajat juga nak ke luar negara lawat negara orang tetapi buat masa ini duit tidak mengizinkan. Maka aktiviti adalah dalam negara. Percutian ini juga sebenarnya ditaja sepenuhnya oleh abang ipar dan kakak saya, he he he.



Tak sah lawatan ke Zoo kalau tak lihat pak/mak belang. Pak belang kekenyangan. Mereka sedang berehat semasa saya melihatnya. Mereka juga melihat saya. saya buat kesimpulan, harimau adalah binatang yang cantik...(walaupun ganas dan kelihatan sombong)

Soalan 5) Binatang apakah pakai tudung?


Soalan 6) Binatang apakah bertelur dan beranak?


Pengalaman ke Zoo tambah menyeronokan kerana saya berjalan kaki. Lenguh juga kerana saya bukannya muda lagi (walaupun nampak muda. Tapi dalam gambar jea muda, kat luar tua dah). 

Melihat binatang di hadapan mata berlainan dengan melihat dalam gambar atau tv, susah saya hendaks aya terangkan. Bila lihat binatang-binatang di hadapan mata, deria kita akan bertindakbalas secara langsung dengan lebih nyata.

Hati saya terdetik sayu pabila melihat ada binatang-binatang yang tersangkar seorang diri (seekor diri sebenarnya). Tentu dia (binatang itu) sepi. Saya terkenangkan saya... saya juga terpenjara (tapi dalam hati...yang tersangkar indah). Namun kalau kita duduk dalam istana indah, ada pasu cantik dan ada 10 kad kredit pun kita akan tinggalkan istana dan kad-kad kredit kita...demi...

Tetapi berbaloikah?...

Soalan 7) Binatang apakah yang paling besar?

Taman Buaya Melaka 2013 (17 Nov)



Hujung minggu lalu saya mengekor kakak saya sekeluarga ke Melaka. Kami ke Taman Buaya Melaka. Kami melihat buaya. Memanglah sebab taman buaya, bukan taman gajah.


Sarapan di Mek D

Anak bongsu kakak saya, Amar darjah satu. Jangan sangka air tenang tak ada buaya.
 
Anak sulung Azlan, tingkatan empat. 

Abang ipar dan kakak
  
Mek D punya mainan

Buaya awet, jangan sentuh! nanti dia ikut pulang


Taman mini bangunan

Buaya

Buaya





Menunggu pertunjukan buaya

Boring jugak menunggu...










Tiba-tiba muncul moskot!


Kakak memastikan anak-anaknya mencukupi bilangan, iaitu dua orang.

Tiba-tiba keluar penari, bukannya buaya...

Mereka bukan sedang baiki kain tetapi sedang menari...

Kami tak jadi tengok pertunjukan buaya sebab lama sangat...maleh menunggu.

Buaya dalam akuriung



Ulaaaar....





Kura-kura zaman dinasor kot



Cantik kan?


Sekeluarga di taman buaya...