"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, December 29, 2014

The planet was trying to tell us something...

Di negara beriklim khatulistiwa seperti Malaysia, fenomena hujan pada akhir tahun adalah sesuatu kebiasaan.
 
Namun musim hujan yang membawa banjir yang besar masih lagi tidak dapat diterima sebagai suatu kebiasaan bagi kebanyakan rakyat Malaysia. Jika kita melihat kepada sejarah alam kita. Ada sahaja `rekod' lama di`pecah'kan. Maksud saya akan ada banjir yang lebih besar dari masa ke masa.

Mengapakah banjir semakin menjadi-jadi? 
 
Apabila ramai penduduk, maka cuaca akan berubah. Malah bukan sahaja cuaca, saya percaya dalam waktu yang lama manusia juga berupaya merubah klim. Manusia memang merupakan agen pengubah cuaca dan bentuk muka bumi. malah ianya agent yang paling memberi kesan yang mengerunkan.
 
Laluan angin, air dan udara berubah apabila manusia mengubah/meratakan bukit, membina bangunan dan juga daripada bertambahnya bahan `buangan' dari aktiviti manusia. Contohnya sampah sarap. Ya, Manusia memberi `tekanan' pada bumi.
 
Pada tahun 1920an penduduk Tanah Melayu hanya lebih kurang 3 juta orang sahaja. Aktiviti manusia tidak serancak sekarang. Mereka pada masa itu bukanlah ejen perubah cuaca yang utama...
 
Sebenarnya cuaca secara semulajadi dipertahankan/dipulihara oleh hidupan 2F. Flora dan fauna ini mempunyai fungsi yang mulia menjaga jagat raya kita. Hatta seekor cacing yang tak ada otak dan tak bersekolah mempunyai fungsi menghasilkan humus daripada dedauan nan kering menjadi tanah ntuk kesehajteraan dan kelembapan...memelihara cuaca...
 
Manusia pula sedikit demi sedikit mereka bertambah-biak (tetapi kesedaran sivik dan moral tidak bertambah...he he) Mereka sedikit demi sedikit merubah tanah, udara dan angin. Mereka memberi tekanan...terhadap bumi.
 
Dan kita masih mendabik dada mengaku...manusia (kita) adalah hidupan yang paling cerdik, paling berguna.
 
 
 
 
 

Tersekat banjir di Dungun

Saya tidak menyalahkan orang lain. Saya menyalahkan diri sendiri. Saya juga tidak sesekali menyalahkan kawan-kawan saya apabila mereka menyalahkan saya kerana tidak perihatin dengan perkembangan semasa. Hasilnya kereta Myvi saya tersadai di Dungun.
 
Saya sepatutnya melalui lebuhraya bukannya jalanraya.
 
Saya pandang ke depan. Ada papan tanda memberitahu jalan ditutup untuk kenderaan ringan. Ringankah kereta saya? He he he (saya melawak dalam hati untuk hati saya). Banyak kereta dan ramai orang tersadai di tepi-tepi jalan. Sempat juga melihat wajah-wajah ketat dan kelat.
 
Saya tersenyum, seolah tiada masalah yang berlaku.
 
Perkhidmatan untuk menyemberangkan kereta ada disediakan. Saya perlu bayar RM70 jika saya mahu menyemberangi air tersebut. Kereta saya akan diangkat menggunakan lori telanjang (lori yang tak ada dinding dan bumbung, lori yang jenis mengankut kereta-kerata baru yang biasa kita lihat di jalanraya).
 
Namun saya tidak pasti pula saya boleh terus sampai ke Kuantan setelah menyemberangi air tersebut. Entah-entah ada beberapa tempat lagi yang ditenggelami air. Baiklah saya berpatah balik menggunakan lebuhraya.
 
"Pastilah hidup ini penuh dengan suka dan duka..." Bisik hati saya. Dengan itu dapatlah saya meredakan dengup jantung saya. Peristiwa malang ini akan menjadi manis suatu hari nanti.
 
Saya yakin.
 
 
 
 
 
 
 

Friday, December 19, 2014

Perutusan Tahun baru 2015

Gambar hanyalah hiasan setelah dibahsuai guna aplikasi Lenovo...



"Selamat tahun baru 2015, semoga pengunjung blog ini dirahmati tuhan selalu, sihat dan berbahagia. Semuga kita lebih waras menjalani tahun 2015 nanti tanpa terlalu menyalahkan pihak lain atas kesusahan/kesukaran hidup kita.
 
Sesungguhnya segala kesusahan adalah cabaran dan mengajar kita mengenali manusia jenis mana kita sebenarnya, dan memperbaikinya.
 
Dan akhir sekali semoga kita semua lebih berusaha untuk menghargai keluarga kita kerana kekayaan sebanar kita adalah hubungan kekeluargaan yang kita ada. 
 
...Amin"

Wednesday, December 17, 2014

Rambut Abang tak cantik...


Rambut abang tak cantik
Nipis kasar tak beralun...
Hitam tak pekat
Pendek tak mengurai
Tidak bagai layar di laut biru...

Rambut abang tak cantik
Nipis kasar tak beralun...
Hati Abang yang carik
Sembuhnya belum...
Tidak bagai patah akan tumbuh

Rambut abang tak cantik
Nipis kasar tak beralun...
Nipis di tepi terkadang
Sesekali tak bersikat
Biar mata tak dapat memandang
Hati adik abang melekat...
Kejap tetap...

Rambut abang tak cantik
Nipis kasar tak beralun...
Akhir dipenuhi warna putih...
Sebagai tanda cinta abang
Sebagai kasih yang nyala

Tidak kah putih itu simbolisme suci?
Putih hati, kasih nyala tak terpadam...



Saja interframe...he he

Monday, December 15, 2014

Garis-garis di belakang kereta saya...

Minggu lepas kawan saya datang. Ketika kami berkereta mahu pergi ke Fun Fair dan cari barang Nescaffe (free gift). Apabila hujan berhenti kawan saya telah menyentuh satu butang di kereta saya.
 
Saya tidak pernah menyentuh butang tersebut. Tidak pernah walau sekali (walaupun sudah hampir 6 tahun pakai kereta ni). Kawan saya beritahu pada cermin belakang, garisan-garisan tersebut adalah aliran pemanas supaya cermin belakang saya kering bila lepas hujan. Biar nampak jelas. Saya hanya perlu menyentuh satu butang sahaja katanya...
 
Barulah saya tahu fungsinya, selama ini saya ingat itu adalah corak/disgn supaya cermin belakang nampak cantik. He he he.
 
Perhatikan betul-betul...ada garis halus pada cermin...(gambar hanya hiasan)
 
 
 

Kisah bola kita: Malaysia `kalah' dengan Vietnam

Ketika kawan-kawan saya gembira bagai nak rak apabila Malaysia berjaya tewaskan Vietnam. Saya rasa sangat sedih bagai nak rak. Saya rasa malu.
 
Saya tidak pernah melihat sukan sebagai alat yang paling berguna untuk mewujudkan perpaduan. Sikap kita dalam sukan sangat hodoh. Kita terhambat-hambat mahu ingin menang. Nama dan gelaran menjadi buruan dan hambatan, bukan matlamat untuk kerjasama dan bersatu padu. Huh!
 
Mereka hilang ingatan. Dan anggapan saya ini bukan sahaja dibuktikan oleh kejadian di Stadium Shah Alam, tetapi merujuk juga insedin-insedin terdahulu.
 
Namun saya akui secara teorinya sukan adalah alat perpaduan. Ironi kan?
 
Apabila Malaysia kalah dengan Vietnam di stadium Shah Alam. Sikap kita menjadi amat buruk. Namun apabila Vietnam dikalahkan oleh kita, mereka mempamirkan sikap yang sepatutnya manusia bersikap. Mereka tidak bersikap seperti kita, mereka tidak membalas dendam.
 
Sudah banyak kali sukan kita menjadi alat memalukan negara kita. Tapi kita terus buta sebab kita terdesak nak menang. Kerana kita percaya bila menang kita menang.
 
Kejadian di Vietnam itu sepatutnya mengajar kita yang kita sebenarnya kalah dalam menang.
 
Tetapi kita tak pernah nak guna otak. Tidak pernah nak ambil pengajaran. Tidak pernah mahu lihat apa di sebalik sesuatu perkara...
 
Selamat datang ke Malaysia...
 
 

Surat cinta dari pelajar

Walaupun saya bukanlah antara tenaga pengajar yang kacak bergaya, sepanjang menjadi tenaga pengajar, saya ada juga la menerima sepucuk dua surat cinta daripada pelajar.
 
Namun saya tidak melayan kerana ayah saya ada berpesan perbuatan itu tidak beretika kerana mungkin akan menimbulkan konflik kepentingan diri. Saya selalu teringat kata ayah saya. Dan sebenarnya sebab UTAMA saya menolak bukanlah sebab kata-kata ayah saya tetapi kerana saya selalu melihat pelajar sebagi adik-adik saya, dan melalui masa...saya melihat mereka sebagai `bertaraf' anak-anak saya.
 
Sebagai tenaga pengajar kita tidak seharusnya terlibat, kerana ia mungkin haya satu `test' daripada pelajar untuk lihat kita ni jenis biroh ke tidak. Keladi ke tak...

Saya ada bercakap hal ini dengan beberapa kenalan saya yang bergelar pensyarah. Ada di antara rakan perempuan saya beritahu dia pernah buat `test' kepada para pensyarah lelakinya semasa bergelar pelajar. Dan semua pensyarah tersebut `gagal' dengan cemerlang.

Emmm...entahlah.

 

Wednesday, December 10, 2014

Surat cinta kawan saya...

Betul orang kata, cinta itu buta. Dan saya hendak tambah sedikit bahawa bukan sahaja pencinta itu buta tetapi kawan baik kepada yang bercinta itu juga boleh terlibat jadi BUTA. Sayalah tu.
 
Huh!
 
Lebih kurang 25 tahun dulu saya disuruh untuk memberikan sepucut surat cinta kepada seorang pemuda yang menjadi penyusun buku di Perpustakaan UM. Yup peristiwa ini telah lebih 25 tahun lalu tetapi saya ingat sebab ianya lucu. Setidaknya pada saya.
 
Kawan perempuan saya tersebut bukanlah lawa. Muka biasa sangat. Tetapi si penyusun buku tersebut ada rupa. Saya sudah banyak kali beritahu mustahil pemuda itu akan menerimanya sebab kawan saya  tak lawa (saya memang jenis terus terang).
 
"Kalu dia nok ke mung, aku bogel keliling falkuti 7 kali!" Kata saya kerana sangat yakin cintanya akan ditolak mentah-mentah dan perbuatan tersebut (mengirim surat) adalah sia-sia. Tetapi kawan saya itu tetap BUTA.
 
Saya beritahu pendapat saya kepada kawan saya itu bahawa orang lelaki tidak tertarik kepada kepandaian tetapi kecantikan. Tak boleh membilang 1, 2 dan 3 pun tak apa. Bisu pun tak apa, asal cantik! Itulah penerangan saya, pendapat saya yang saya pegang sampai kini. Tiada kompromi.
 
Kawan saya tidak menerima pendapat saya.  Kawan saya kata tugas saya hanya menyampaikan surat tanpa perlu beri komen dan pendapat. Amboi...! (dahlah nak minta tolong orang tetapi kasar!)
 
Maka macam mana saya tak tahulah...akhirnya saya bersetuju untuk memberi sekeping surat tersebut kepada pemuda penyusun buku tersebut. Mungkin saya hargai kawan saya tersebut. Dia lebih pandai belajar dari saya, dia selalu ajar saya kuantitatif matematik (subjek yang saya benci sepanjang hayat di bumi allah ini).
 
Ia rupanya merupakan satu kerja yang sukar untuk saya. Pertama saya kena cari pemuda itu, dan yang kedua saya mesti beri surat tersebut tanpa dilihat orang ramai. Ini perpustakaan, tentulah ramai orang.
 
"Abang ini ada surat cinta" Kata saya bila menghampiri pemuda tersebut. Memang dari tadi saya sudah mencari dan berdebar-debar. Saya lihat dia berhenti menyusun buku dan kemudian memandang ke arah saya.
 
"Tapi surat cinta ini bukan dari saya..." Saya gelabah beritahu supaya dia tidak syak saya yang bukan-bukan. Saya pun sebenarnya tak perlu sebut `surat cinta', sebut `surat' sudah mencukupi. Tapi saya gelabah. Macam mak saya.
 
Saya lihat pemuda itu masih merenung saya. Mukanya jenis yang tak tinggal sembahyang, jernih dan syahdu. Saya sudah gelabah giler bila pemuda itu mengerutkan dahi tetapi tidak sepatah pun berkata-kata. 
 
Selepas melihat kiri kanan, saya pastikan tak ada orang, saya letakan surat itu atas rak troli di sebelahnya. Dan saya segera beredar dengan dada yang kencang. (macam saya pulak yang bercinta).
 
Seminggu saya tidak nampak kawan saya itu di dewan kuliah mahupun di bilik tutorial. Saya dengar dari kawan-kawannya dia meraung di Asrama Seksyen 17...
 
Kan saya dah kata...
 
He he he...
 
 
 
 

Tuesday, December 9, 2014

Saya dan surat cinta...

Kali terakhir saya menulis surat cinta adalah pada tahun 1987 semasa di tingkatan 5. Kini saya sudah tidak dapat mengingati apa yang saya tulis. Yang nyatanya semua 18 helai surat tersebut menyatakan hasrat hati saya yang sedang sangat bercinta.
 
Itu merupakan cinta pertama saya, yang berbalas...
 
Ya, ternyata saya seorang insan tidak sesuai untuk terlibat dalam hal cinta. Ia membuatkan saya menjadi tidak rasional dan mengada (sehinggakan menulis sebegitu banyak helai). Setelah berumur 45 tahun baru saya menyedarinya.

Saya sudah tidak bisa lagi menulis warkah cinta pada hayat ini lagi...
 
Sepanjang hidup saya, saya ada menerima beberapa surat cinta... Ada sepucuk warkah masih terimpan dengan baik walaupun sudah lebih sepuluh tahun masa berlalu. Ada surat cinta memang kita tidak bisa melupuskannya kerana perbuatan itu seolah melupuskan sebahagian dari kehidupan sendiri...(pulak dah).
 
99% surat cinta yang saya terima apabila membacanya saya rasa hendak tergelak. Kini hanya satu surat cinta yang saya simpan. Saya akan menyimpannya sampai hujung nyawa kerna itulah cinta terakhir saya...
 
Setiapkali membacanya saya menitiskan air mata kerana walaupun semua itu hanya kata-kata manis dan sumpahan janji akan setia (yang akhirnya dusta)...ia tetap menjadi tanda pada jiwa saya yang pernah ada rasa cinta dan sayang hunii hati. Dan bahawasanya saya manusia normal.
 
Perpisahan hanya dapat menjarakan jasad namun kematian sahaja yang dapat memadamkan kenangan...
 
Titik
 
 
 
 
 
 

Thursday, December 4, 2014

Perihal memilih kambing...

Saya menulis mengenai rupa kambing ini setelah rakan wasap saya bernama Afni mengutarakan pasal kambing. Soalannya: lagi panjang tanduk lagi bagus ke kambing tu?
 
Saya tidak kenal rapat dengan Afni tetapi orangnya peramah sebab ada selalu dalam wasap ni. Namun saya telah lihat wajahnya dalam gambar wasap yang dikirimkan. Cantik rupa parasnya, adakah mungkin sudah diedit kot?, he he he.
 
Sayang memang edit gambar saya biar nampak muda sikit...(perasan...)
 
Saya jarang menyampuk geng wasap Ex-Staff KSP ni sebab saya ni jenis pemalu. Dan kalau perbincangan terlalu akademik, saya tak masuk sangat sebab saya lebih selesa tidak akademik sebab tiap-tiap hari kerja saya sudah berbentuk akademik. He he he. Pernah saya muntah.
 
Namun pasal kambing ni saya teringat petua atau panduan ayah saya. Ayah saya memang suka membela binatang, selain bela kami empat beradik.
 
Kata ayah saya binatang juga seperti manusia ciptaannya iaitu mempunyai paras rupa. Maknanya mak kambing rupa lain, ayah kambing rupa lain dan anak-anak kambing rupa lain. Mungkin ikut rupa ibunya atau ayahnya. mungkin ikut rupa datuknya. Haaa...macam manusialah.
 
Namun pada masa tersebut saya dengar jea sebab saya tak minat binatang. Masa tu saya minat Zaiton Sameon, Search dan Wings. Tapi arwah Kak Pah saya tak tinggal... Bila ayah saya terangkan ciri-ciri kambing dan biri-biri yang baik dibuat baka. Masuk telinga kanan keluar ikut lubang hidung kiri. (telinga kiri tersumbat...)
 
Namun ayah saya ada kata memilih haiwan kena ada ilmu, kalau tak ditipu orang. Bila saja dengar perkataan `ilmu' terus saya tak berminat sebab kat sekolah sudah terlalu banyak. Bukan sahaja matematik, saya disuruh ambil matematik tambahan selain fizik, kimia dan biologi. Apa ingat saya bercita-cita nak ke bulan ke?
 
Kita kembali ke tajuk posting. Ayah saya juga kata bukan semua orang sesuai bela binatang. Kalau tak `sekun' binatang kita akan mati. `Sekun' tu kira sesuailah kot. Haa...
 
Pilihlah kambing yang postur tubuh bagus (pemakanan dan baka baik), bulunya halus berkilat/nampak macam berminyak bersih (tanda sihat), mata bersinar tajam dan cerah...bukan yang nampak kuyu. Tapi kuyu seksi. Badan tidak cacat dan cergas.
 
Lebih senang pilih ratu cantik kot...

Wednesday, December 3, 2014

Untuk perempuan lawa...yang suka melompat

PARAS RUPA seseorang  amat besar impaknya kepada dirinya dan juga orang di sekeliling. Janganlah hipokrit kata ianya tidak penting. Walaupun berbuih atas bawah masyarakat kita dan media war-warkan kononnya kecantikan semulajadi adalah lahir dari dalam diri, gambar berukuran paspok tetap diperlukan apabila kita mintak kerja. Dan sebagainya.
 
Kalau ada muka lawa, bersyukurlah kerana ia memudahkan kita dalam melakukan banyak kerja. Kerana kita lawa, kita akan dilayan dengan baik, orang akan dapat lihat kita dengan jelas dan syahdu. Berbanding dengan muka tak lawa...18 kali kita lalu lalang pergi balik pun orang tidak perasan! Kucing pun tunduk jea...

Teringat saya kepada seorang kawan, bila dia lalu di tepi padang bola, permainan bola tersebut secara automatic berhenti sebab semua pemuda melihat kecantikan rupa paras beliau. Pada masa tu dia mahu ke kedai beli sekilo gula. Dan situasi yang sama juga berlaku bila dia pulang dari kedai dan lalu di tepi padang bola tersebut. Terhenti lagi permainan bola tersebut, ternganga melihat sebahagian betis yang tidak ditutup skit.

Tapi itu 25 tahun dulu! sekarang jikalau dia berbogel pun orang sudah tak peduli. He he. Mungkin orang pergi sepak atau kata dia gila. He he he sekali lagi
 
Kita kembali kepada isu. Tidaklah pula menjadi satu kesalahan untuk menggunakan muka kita yang lawa tersebut dalam mencapai cita-cita. Atau letak dalam FB, sambil buat mucung-mucung. Yang salahnya kita menggunakan kelawalan kita itu sambil menghancurkan hati orang lain.
 
Perempuan lawa yang pandai `lompat-melompat' banyak terdapat dalam masyarakat kita. Maksud saya bila dapat yang lebih baik, dia tinggal jea pemuda itu begitu sahaja. Bila dapat yang lebih baik terus lupa akan pengorbanan sehingga pemuda itu terpaksa lara dan bla-bla...
 
Bila muka sudah ditoreh menjadi buruk, barulah tahu langit tinggi rendah. Kita kena ingat dalam ramai-ramai lelaki yang kita permainkan mungkin ada yang psiko. Bukan semua lelaki bila ditinggalkan atau dicurangi akan jadi lebih tabah, insaf dan cerdik. Bukan semua akan meninggalkan kampong halaman dan menjadi pensyarah di negeri orang...opps.
 
Bukan semua lelaki bila ditinggalkan akan terus ambil air sembahyang dan baca kitab. He.
 
Ada lelaki apabila ditinggalkan dia kecewa terhadap dunia dan menjadi persis syaitan... Ada yang akan bertindak kejam membalas dendam dengan cara yang tidak beperikemanusiaan. Namun apabila hati hancur dan segala kebaikan telah pergi...keberangkalian menjadi jahat adalah tinggi...
 
Tidak semua seperti saya, saya tidak membalas dendam. Saya hanya bersumpah pada setiap matahari terbit bahawa dia tidak akan bahagia dan akan merindui saya sepanjang hayat. Amin.
 
Dan sesungguhnya tidak pernah ada satu pun kasih sayang yang sejati boleh tumbuh dan kekal lama apabila dibina atas kehancuran hidup orang lain.
 
Percayalah saya...

Percayalah...

Tuesday, December 2, 2014

Kisah rumput...dan kasut

Young man think the grass is always greener somewhere else,but grown men know the grass is greenest where you water it...


Semakin saya dewasa, saya semakin bersyukur kepada banyak perkara yang terjadi/miliki dan saya juga merasa lebih bijaksana (ewah...). Rupanya ada kelebihan atas kedutan...he he he.
 
Saya percaya dalam setiap diri manusia (juga para pembaca) ada pada satu-satu masa, mereka melihat dengan pandangan yang berbeza ke atas suatu perkara yang sama mengenai diri sendiri. Apatah lagi pandangan dari orang lain.
 
Seorang rakan pensyarah saya seolah mengeluh kerana dia berkahwin sebaik sahaja tamat pengajian di universiti. Lepas tu beranak  `non stop' setiap tahun. Dia beritahu saya dengan ikhlas, dia tidak pernah rasai keseronokan hidup bebas kerana seluruh jiwa hidupnya ditumpukan kepada keluarga. Tetapi dia beritahu dia amat bernasib baik sebab suaminya setia...(saya meraguinya...sepatutnya ayatnya begini `saya bernasib baik sehingga ke saat ini sebab suami saya setia...setakat saya tahulah, he he he). Dia kena buat lawak...sebab kemungkinan dia akan meraung nanti bukannya `zero'... he heh . Jahat saya.
 
Kita kembali pada isu. Dia kagumi hidup saya yang bebas lepas pergi sana sini, makan makan sana sini, tengok wayang, berselfi sana sini dan sebagainya. Dia melihat `rumput' saya lebih hijau...
 
"Apa ke bestnya pergi tengok wayang sorang diri?" Hati saya punya dalam berbisik. Memang saya seronok tengok wayang seorang diri namun ada kalanya saya pergi juga dengan kawan-kawan saya. Kerana ada masanya kita tak mahu sendiri.
 
Saya pula melihat kawan perempuan saya itu bertuah. Muka tak cantik mana tapi ada suami, anak comel-comel belaka, tiada cacat cela. Alhamdulilah. Ada rumah dan kereta, ada pekerjaan dan ada orang yang akan memeluk dia memberi semangat tentang hidup jika berlaku kepayahan mengharunginya...(selain peluk kerana seks,  he he he).
 
Saya kagum dia, dia kagum saya. Sebenarnya kami mempunyai `rumput' yang sangat berlainan. Juga `kasut' yang berlainan. Kita tidak boleh pakai `kasut' orang lain.
 
Dan saya percaya hampir 100% sebab apa manusia gagal dalam hidup adalah kerana dia cuba mahu mempunyai `rumput' seperti orang lain dan sibuk mahu pakai `kasut' orang lain.
 
Adanya...

Friday, November 28, 2014

SELAMAT BERSIDANG UMNO - Dari Tun Mahathir Mohamad*




1. Perutusan ini ditulis kerana saya tidak dapat hadir di Mesyuarat Agong UMNO kerana berada di luar negara. Tetapi kerana saya kurang sihat untuk keluar negara, saya mungkin hadir Insya’allah! Walaubagaimanapun saya ingin membuat kenyataan ini juga.
 
2. Sebagai orang tua, dan orang tua UMNO pula, izinkanlah saya memberi sedikit pandangan.
 
3. Semua tahu UMNO sekarang tidak popular seperti UMNO dahulu. Ada yang berkata UMNO tidak lagi relevan.
 
4. Sedikit sebanyak pandangan ini berasas. Jika UMNO dikalahkan dan hilang dari muka bumi, kepimpinan dan ahli UMNO tidak boleh nafi sumbangan mereka kepada kejatuhan parti yang begitu berjasa kepada Melayu dan negara Malaysia.

5. Apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh pemimpin dan ahli UMNO?
 
6. Pada pandangan saya, yang pertama ialah kerana menganggap UMNO sebagai batu loncatan untuk perkaya diri sendiri.
 
7. UMNO hanya menerima ahli baru yang tidak mengancam kedudukan pemimpin yang sedia ada di semua peringkat.
 
8. Cawangan tidak terima sesiapa yang berkebolehan mencabar Ketua Cawangan. Ini adalah oleh kerana ada habuan bagi Ketua Cawangan.
 
9. Oleh itu yang dapat masuk UMNO hanyalah orang Melayu yang kurang berbakat daripada Ketua Cawangan. Apabila Ketua Cawangan meninggal, penggantinya ialah orang yang lebih lemah daripadanya.
 
10. Pengganti pun demikian. Hanya yang tidak punyai kebolehan yang lebih daripadanya sahaja yang diterima. Apabila dia kembali ke rahmatullah, yang mengganti lebih lagi lemah.
 
11. Dan seterusnya. Kepimpinan di peringkat cawangan dan bahagian semakin lama semakin lemah dan tidak berupaya memimpin. Sebab itulah apabila ditanya siapa yang akan jadi Menteri Besar Selangor jika Barisan Nasional menang, tidak ada jawapan. Walhal Selangor penuh sesak dengan Melayu yang terpelajar, berbakat, sudah kaya dan tidak perlu memperalatkan UMNO untuk perkaya diri sendiri. Mereka ini tidak boleh masuk UMNO. Yang sedikit yang dapat masuk akan disekat kenaikan sebagai pemimpin.
 
12. Budaya war lord (kepala perang) sudah meresap kedalam UMNO. “UMNO saya punya.” “ Bahagian ini saya punya.”
 
13. Kerana kecewa ada yang berbakat dan berjiwa UMNO menyertai parti lain. Maka akan merosotlah UMNO dan akan hilanglah parti keramat ini.
 
14. Yang kedua ingin saya tekan akan pentingnya menegur pemimpin. Tunku, Tun Razak, Tun Hussein bukan sahaja ditegur bahkan dicabar. Saya diserang dan hampir kalah dalam pertandingan.
15. Tanpa teguran pemimpin akan percaya segala yang dilakukan olehnya betul belaka. Tetapi sebenarnya ada yang dilakukan olehnya salah dan tidak baik.
 
16. Saya dinasihat supaya tidak membuat teguran terbuka. Sebenarnya sudah saya tegur secara tertutup berkali-kali, terutama berkenaan masalah Bumiputra dan UMNO. Tetapi tidak berkesan. Teguran secara terbuka terpaksalah dibuat.
 
17. Harapan orang Melayu ialah wakil-wakil ke Perhimpunan UMNO akan buat teguran terhadap beberapa perkara yang hangat dibincang ramai sekarang.
 
18. Pemimpin pula perlu dengar teguran ini dan ambil berat pandangan wakil. Janganlah selalu mendengar orang tertentu yang dikeliling kita sahaja. Yang mengeliling orang yang berkuasa tidak baik bagi mereka.
 
19. Orang Melayu mungkin tidak pandai seperti pakar-pakar rujuk, tetapi saya percaya orang Melayu tidak bodoh. Mereka yang membangunkan negara dari sebuah negara miskin kepada negara yang memberi banyak nikmat kepada semua.
 
20. Selamat Bersidang UMNO. Mudah-mudahan diberi petunjuk oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala.
 
 
* penulisan dari blog beliau...25/11/2014

Kucing-kucingku tak mahu makan

Kucing-kucingku peneman hidup
Hidup pagiku hingga malam...
malam kemudian menuju siang...
 
Seronok sungguh melihat kucing
ada berbelang, ada garang
ada mengada, ada miang...
 
Jadi teman pagi dan petang
Sangat jinak dan sangat sopan
Bercakap denganku waktu sengang
 
Kini hatiku gundah gelana
Rasa sedih menindih-nindih
Kucing-kucingku membisu bahasa
 
Kucing-kucingku muran durjana
dulu bukan main, galak belaka
kini senyap mencuka
 
Kuberi keropok mereka tak makan
Kuberi ikan mereka tak jamah
Kuberi biskut mereka tak pandang...
 
Terasa hatiku tidak terkira, 
Maggie kubuat mereka tak rasa...
 
 
 
 
 


Ada masanya masa tu untuk orang lain bukan masa untuk kita...

Saya tersenyum dan mengucapkan tahniah kepadanya. Kawan saya ini bersama keluarganya merasa gembira apabila adiknya mencapai keputusan cemerlang dalam UPSR, iaitu 3A,2B baru-baru ini. Dengan gembira kawan saya menunjukan gambar adiknya yang comel tersebut kepada saya dan kawan-kawan lain. Saya merasa gembira sangat sebab melihat dia gembira... Bagus memiliki orang yang gembira di sekeliling kita. Ia memberi suatu yang positif kepada kita.
 
Sebenarnya anak saudara saya ada mendapat 5A, namun saya rasa pada masa dan keadaan tersebut biarlah kegembiraan itu dimiliki seluruhnya oleh kawan saya. Tidak manis rasanya jika saya menyampuk serta mewar-warkan bahawa anak saudara saya dapat 5A.

Mungkin saya sudah berubah...Kalau dulu mungkin saya terus beritahu yang anak saudara saya dapat 5A lagi!.
 
Peningkatan umur mungkin mengajar saya banyak perkara, alhamdulilah dalam sesetengah perkara saya telah berubah menjadi lebih bijaksana dan sabar. Dalam hal ini saya berfikiran, tidaklah semua perkara harus berkisarkan pada hidup kita. Kita harus biarkan masa-masa tertentu adalah masa untuk kawan-kawan kita `menceritakan' dan menjadi `juara' dalam topik yang sedang berlangsung. Kalau kita asyik menunjukan kelebihan diri (walaupun kita mungkin memang lebih, he heh) atau sindrom `nok jugok', kita akan dibenci orang.
 
Masa merubah saya...tetapi tidak dalam segala-galanya la...
 
 
 
Namun tentulah tidak dalam semua perkara kita akan sedar diri. Tidak ada manusia yang sempurna termasuk kita. Dalam membilang kelemahan orang kita juga sepatutnya membilang kelemahan diri.

Jika dalam kehidupan ini kita tidak pandai membawa diri, kita akan dibenci orang. Tidak akan ada orang mendoakan kita, apatahlagi alam maya ini...

Tuesday, November 18, 2014

Senyum Abang - Pantun berkait


Kembang senduduk tumbuh di gunung,
Di tengah pekan ada lembah;
Kadang hidup gundah dan bingung,
Kasih Abang tak kan berubah.

Di tengah pekan ada lembah,
Tempat duduk mambang dan pari;
Kasih Abang tak kan berubah,
Walau terbelah sang mentari.


Tersirat sebuah senyumang

Tempat duduk mambang dan pari,
Terbang di awan berwajah pelik
Walau terbelanh sang mentari,
Abang senyum ingatkan adik.



... tidak akan berundur walau setapak...percaya akan ada pada suatu ketika dia merasai pada diri inilah  hatinya harus diletak...

Hadiah dari Anis Farziani

Sebagai tenaga pengajar, sering juga saya mendapat hadiah daripada pelajar. Saya amat berbesar hati kerana pada usia yang agak ranum tak terpetik ini, masih lagi ada yang sudi memberi hadiah. Walaupun muka saya seposen dua, tetap dapat hadiah. Dan hadiah itu tepat pula tiba semasa saya dirundung duka....(pulak dah).

Hadiah ini dari Anis. Saya pernah mengajar beliau pada semester yang lalu. Beliau seorang pelajar yang sangat komited dan berdidikasi. Membuatkan saya bertambah semangat. Jika pelajar lain mengatakan saya cerewet (sebab tertinggal nokhtah pun saya perasan dan tegur), dia menerimanya sebagai keperihatinan dan kesempurnaan kerja.

 

Menerima hadiah bukannya bermakna rasuah. Mungkin pelajar kita sudah berniat untuk menghadiahkan kita hadiah. Saya menerimanya dengan hati yang besar. Rasa sangat gembira. Bila rasa letih, saya pandang pasu dan kektus tersebut.

Rasa segar kembali.

Sebenarnya pokok kektus jenis ini pernah saya tanam dulu tapi pokok itu mati sebab tak tersiram. Saya tidak siram sebab saya takut bila siram ianya mati sebab ia pokok kektus. Tak perlu siram.

 
Saya harap pokok kektus ini panjang umurnya sehingga saya boleh tukar pasunya pula...

Saya juga berdoa dan berharap Anis akan selalu berusaha. Saya berdoa sepenuh hati agar dia tabah menghadapi ujian hidup yang mendatang. Selalu kena tabah dan kuat. Jangan sesekali jadi seperti saya Sang Arjuna lara...he he he.

Saya percaya Anis akan berjaya, hidup selesa dan disayangi ramai dan memberi kasih sayang...


Abang Jan: Bila hati merekah terus kukarang pantun..."Kembang senduduk...."
 

Monday, November 17, 2014

Menjaga nenek yang Alzheimer

Semalam semasa saya sedang membeli sabun mandi dan sos chili di pasaraya Giant Kuantan, hati saya tersentuh apabila melihat seorang tua. Terketar-ketar dia mahu mengambil sardine di rak. Terus ingatan saya terimbau akan arwah nenek saya. pertama tergambar difikiran saya ialah kecantikan yang nenek miliki. Ahli keluarga selalu menjadikan nenek sebagai standard kecantikan wanita dalam keluarga kami. Sampai tua saya masih berpeluang melihat kecantikan nenek yang semakin luntur. Namun saya boleh ingat bentuk hidungnya mancung, rambut panjang dan tinggi. Yang penting nenek tidak obess sebagaimana majority keluarga kami.
 
Namun kecantikan ini tidak diDNAkan dalam keturunan kami. Semua hidung pesek sahaja, macam Ajai.
 
Tetapi ini bukan cerita pasal hidung nenek yang cantik atau Ajai.  Cerita ini adalah bagaimana saya menjaga nenek saya di saat-saat dia menuju nyanyuk dan seterusnya nyanyuk sesempurnanya. Syukur kepada tuhan kerana memberi pengalaman menjaga orang sakit. Ia mengajar saya banyak perkara. Terima kasih tuhan.
 
Saya menjaga nenek kerana saya sayangkan nenek saya. Dialah yang selalu menjaga makan saya sebelum saya ke sekolah. saya sekolah petang. Pada masa itu rumah kami sudah tidak ada orang gaji.
 
Kalau orang bercakap mengenai susah senang menjaga orang tua, saya sudah merasainya. Malah menjaga orang tua yang nyanyuk. Jaga bukan sahaja makan minum, atau tidor dan jaganya, tetapi juga urusan mandi dan mencuci najisnya... Payah untuk saya ceritakannya kerana ia memerlukan kesabaran yang tinggi dan dalam pada masa yang sama saya pula akan menempuhi peperiksaan STPM.
 
Alzheimer merujuk kepada sejenis penyakit penurunan fungsi saraf otak. Daya ingatan seseorang merosot dengan teruknya. Sehinggakan pada satu tahap pengidapnya tidak mampu mengurus diri sendiri. Penyakit Alzheimer bukannya sekadar satu proses penuaan. Ramai orang yang tua tapi tidak nyanyuk pun, malah bertenaga. Contoh Kak Nita dan Tun Dr Mahathir kita. Haaa...
 
Jangan sesekali kaitkan bila tua kita akan nyanyuk... namun tentulah kita bimbang kalau kita nyanyuk.
 
Otak Alzheimer...kecut kan?
 
Tentulah kita bimbang sebab kita tidak mahu menyusahkan anak-anak. Dan saya apatah lagi yang tidak ada anak-anak. Di longkang manakah akhirnya hidup saya? Sedihkan? Namun kawan saya kata untuk saya ada satu episode yang indah sebab tuhan sayangi saya. Entah apa kawan saya cakap untuk sedapkan hati saya. He he he. Tapi dia berjaya.
 
Alois Alzheimer
 
Penyakit ini ditemui oleh Dr. Alois Alzheimer pada 1907, dinamakan Alzheimer, bersempena nama beliau. Kalu doktor tu nama Minah, Minahlah agaknya nama penyakit ini. Memang lumrah bagi nama begitu.
 
Saya dapati penyakit ini tidak sepopular kencing manis atau darah tinggi. Mungkin kerana ada alat untuk mengukur darah tinggi dan kencing manis tetapi tidak ada alat mengukur Alzheimer.
 
Nenek saya tidaklah terus nyyanyuk. Ianya bermula dengan selalu lupa di mana dia letakan duitnya. Dia juga lupa dia sudah makan atau minum. Dia selalu tanya saya adakah dia sudah sembahyang?. Dan adakalanya nenek nampak `sesuatu' yang menyebabkan saya jadi seram. Nenek juga merayau-rayau bila malam. Dia asyik terjaga. Sampai suatu masa saya dapat rasakan nenek sebenarnya sudah `tiada'. Dia sudah tidak kenal saya.
 
Namun nenek selalu bertanya `Siapakah bini kau nanti yea?". He he he. Pada masa itu tentulah saya tidak terfikir lagi mahu berbini sebab saya tengah belajar. Saya bukannya seperti pelajar sekarang.
 
Kadang-kadang apa yang datang dalam hidup kita, kita tidak berupaya menghalangnya kan?
 
 
Abang Jan: begitu juga dengan yang pergi...
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Hujung Dunia - Hanie Soraya




Lagu ini baru saja saya mendengarnya, dengar dari radio semasa memandu. Saya ingatkan Amy Mastura buat album baru tetapi rupanya orang lain. Suaranya macam Amy Mastura cuma tidak seserak Amy Mastura. Suara Amy Mastura ada serak sedikit. Hanya sedikit.
 
Tetapi entah mengapa lagu ini mengingatkan saya kepada Amy Mastura...
 
Ini orangnya, entah betul ke tidak, saya ambil gambar dari internate. Budak muda lagi. saya tidak tahu lagu ini siapa cipya. Tetapi sedap didengar. saya katogerikan lagu ini sebagai lagu motivasi.
 
Yup. Hidup ini ada suka dan dukanya... Lirik di bawah:


Lalalala
Fikir sebelum bicara
Susah sebelum senang
Jatuh sebelum berjaya
Sedar sebelum terus hanyut
Menyanyi biar dari hati
Berjanji biar pasti

Hingga ke hujung dunia ini
Pasti adanya suka dan duka
Kamu dan aku
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti ada menangis ketawa
Bersama-sama
(Hingga ke hujung dunia)
Hingga ke hujung dunia
Aku dan kamu sesuatu
Pantas waktu berlalu
Terimalah seadanya
Tiada apa yang sempurna

Menyanyi biar dari hati
Berjanji ditepati
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti adanya suka dan duka
Kamu dan aku
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti ada menangis ketawa
Bersama-sama

Walau apa pun yang telah terjadi
Perlu tabah kau hadapi
Segala yang pernah kita lalui
Menjadikan kita yang hari ini
Yeah

 Lalalala lalalala
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti adanya suka dan duka
Kamu dan aku
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti adanya suka dan duka
Kamu dan aku
Hingga ke hujung dunia ini
Pasti ada menangis ketawa
Bersama-sama

Hingga ke hujung dunia
Hingga ke hujung dunia
Hingga ke hujung dunia
Hingga ke hujung dunia
Hingga ke hujung dunia

Friday, November 14, 2014

Mata orang lelaki...isu baju kelawar

Kawan saya ada memberitahu mengenai isu baju kelawar. Saya tidak menduga baju kelawar boleh menjadi satu isu besar dalam rumahtangga. Namun kata allhyarham Tan Sri P Ramlee `kisah rumah tangga ada-ada sahaja...". He he.
 
Saya menadah telinga...
 
Saya tidak tahu kenapa perempuan suka pakai baju kelawar kerana baju kelawar tidak cantik, tidak menampakan curve kat badan seorang perempuan. Bentuk badan seorang perempuan sangat penting, malah dalam banyak pemerhatian saya dapati lelaki tetap menerima seorang perempuan walaupun muka setakat biasa-biasa semata-mata perempuan itu mempunyai bentuk badan yang mantap. Dan saya juga ada ramai kawan perempuan yang berusia tetapi tiada pasangan, bentuk badannya tidak terbentuk elok walaupun muka ala Che Ta. Saya mula membuat teori lelaki melihat dengan mata, perempuan dengan hati dan telinga.

Kebanyakan lelaki tidak mengambil faktor menutup aurat sebagai faktor untuk jatuh hati...
 
Kita kembali kepada isu baju kelawar. Mungkin baju kelawar sangat sesuai dipakai di rumah kerana ianya selesa dan mudah dipakai. Namun dengan 24 jam berbaju kelawar, ia membuatkan si suami terasa tawar. Haaa...
 
Orang lelaki otak dia lain dari perempuan. Namun tidak perlulah mempersoalkannya sebab kita sudah berkawin dengan mereka. Dan perkara otak tersebut telah terbentuk secara evolusi beribu tahun dahulu. Mereka bukanlah makhluk yang mudah difahami. Ada dalam beberapa kes kita lebih berupaya memahami tingkahlaku monyet. Jangan marah. He he he.
 
Saya ambil contoh. Bila suami balik rumah, mati hidup balik mereka nak lihat rumah tersusun rapi dan isteri berdandang cantik (walaupun mereka tak sebut). Mati hidup balik  mereka nak lihat anak-anak berbedak berbaju cantik, juga isteri mereka. Mereka tidak faham akan kerja kita yang bertimbung-timbung di rumah. "Mereka tidak faham kita juga bekerja dan tidak ada orang gaji! Mereka sepsis yang payah difahami dan memahami..." Luah kawan saya.
 
Saya terus bersetuju...
 
Kita sebagai seorang isteri sukar untuk memahamkan mereka akan situasi ini. Mungkin mereka akan beritahu mereka faham tetapi kepala otak mereka akan tetap inginkan kesempurnaan.
 
Berbalik pada isu baju kelawar. Saya rasa kelakar...
 
Namun demi allah (unsur agama, hari jumaat)  saudara saya ada beritahu saya beberapa tahun lepas suaminya memberitahu "awak pakai baju kelawar tak cantik, baju untuk orang pemalas...". 
 
Si suami melihat dan merasai dengan mata... Dan kata-kata si suami amat penting bagi isteri...(selain dari kata-kata jiran-jiran, he he he).
 
"Kalau kita sampai tahap nak berbalah supaya suami kita faham...alamatnya sampai kiamatlah..." Kata kawan saya lagi..
 
 
Abang Jan: Tidak suka orang pukul gambar kalau tak bersedia......
 
 


Wednesday, November 12, 2014

Kini - Feminin


Dinihari kian ku rasa
Ku imbas kembali waktu bersama
Segala kenangan silam
Bagai berlalu semalam
Hujan membasahi kita
Ku rasa bagai tangisan gembira
Dan burung bagai menyanyi
Lagu cinta

Kini hanyalah tinggal kenangan
Tiada ku rasa dalam genggaman
Hanya terdaya mengimbas semua
Kenangan yang lalu
Tiada kata ucapan di bibir
Tak ku sangka kali terakhir kini
Kau tidak akan kembali lagi

Sejenak ku tersedar pilu
Hanya bayanganmu yang menemaniku
Tapi apakan daya
Tuhan penentu segalanya

Kesal rasa hatiku
Kerna kali terakhir kita bertemu
Tiada ku lafazkan oh kata cinta

Saya dan Tupperware

 
Setelah lebih empat tahun saya mengharamkan diri saya daripada membeli Tupperware, kini saya bukan sahaja kembali membeli Tupperware tetapi juga telah menjadi jurujual Tupperware. Sepanjang tahun ini saya telah menjual barang Tupperware nilainya lebih daripada RM5K! Tak sangka betul.
 
SAYA MASUK AHLI
 
Namun begitu jangan salah sangka, aktiviti penjualan saya hanya memberikan katelog kepada kawan-kawan rapat sahaja. Saya tidak aktif menjual ke sana-sini kerana tujuan saya `masuk ahli' adalah untuk diri sahaja. Saya malu untuk menjual kerana saya memang jenis pemalu untuk berhadapan dengan manusia...(konon). Dan juga saya selalu sibuk.
 
Sekarang saya seorang pengguna tegar Tupperware.

 
 
Gambar 1
 
GAMBAR 1 di atas menunjukaan keadaan dapur kecil saya. Pada hujung minggu saya berkereta menjenguk rumah saya di Kuantan. Sebenarnya saya tidaklah  aktif menggunakan dapur kerana saya makan di kedai yang terletak di hadapan kawasan perumahan saya.
 
Dapur ini asas sahaja, kira lebih kepada pameran sahaja. Namun ia menjadikan kerja memasak mudah apabila menerima kunjungan keluarga. Adik perempuan saya suka memasak dan memakan masakan itu, he he he. Saya beli khas bekas tempat letak minyak masak berjenama Tupperware sebab kadang-kadang saya goreng kerepok. Ada tiga bekas, sila rujuk GAMBAR 1 di atas, dan GAMBAR 2 (dari internat) di bawah:
 
Gambar 2
 
Saja mengada.... Kelihatan juga bekas Tupperware letak rempah-ratus (yang sangat jarang diguna kecuali bila adik perempuan saya datang). Rujuk GAMBAR 1 di atas.


Terima kasih kepada Encik Tuper kerana mencipta Tupperware ( Earl Silas Tupper dilahirkan pada 28 Julai 1907 di Berlin). Bagus bekas Tupperware ini kerana barang bahan makanan tahan lama.
 
Gambar 2
 
GAMBAR 2 di atas menunjukan Tupperware jenis Madular empat segi. Saya letak keropok, Maggie, kopi, nescafi, biskut, milo, lilin dan gula-gula di dalamnya. Saya susun bodoh jea di dinding almari tu. Nampak kemas dan ringkas. Saya suka jenis yang empat segi sebab senang diatur dan diperagakan untuk tetamu lihat. Dan perkatakannya.
 
DAPAT HADIAH
 
Saya hanya letak katelog Tupperware atas meja kerja saya. Bila kawan datang singgah ada yang memesan pada saya. Sebenarnya kalau saya sibuk, saya tak layan sangat...he he he. Teruk saya kan? Biasanya bila saya beli banyak (ambil oder) untuk kawan-kawan, saya dapat hadiah. Saya rasa gembira. Kalau hadiah tu saya tidak suka, saya jual balik.
 
 
DAPAT KAWAN BARU
 
Bila saya ke Kuantan ambil barang Tupperware, saya dapat ramai kenalan baru dan dapat bercakap dengan kakak-kakak, adik-adik dan makcik-makcik yang tidak langsung saya kenali. Kebanyakan penjual adalah perempuan, jadi saya menjadi perhatian orang. He he. Saya tidak suka perhatian. Namun mungkin sudah takdir hidup saya, saya selalu menjadi perhatian orang dan diperkatakan...(perasan!).
 
Sekarang saya ada banyak Tupperware...tempat letak makanan kucing pun jenama Tupperware. Kita kena guna barang yang kita beli kalau tak berdosa. Itu kata mak saya entah dari kitab mana entah. Tapi saya ikut sebab emak selalunya betul. Saya tidak ada bini untuk diikut kata seperti kawan-kawan saya. He.
 
Sekian.

Beberapa perubahan mengenai perubahan dalam hidup berumahtangga...

"Kita selalu mesti berubah dan diperbaharui jiwa raga...diri, keluarga dan negara"

Saya suka membaca kata-kata hikmah kerana ia memberi semangat. Kadang-kadang saya cipta kata-kata hikmah saya sendiri. Kononnya hikmat sangat lah tu... Saya percaya semangat mesti dipulihkan, dipupuk dan diperbaharui. Kadang-kadang kita rasa hidup sudah tenang dan tercapai...namun pada hakikatnya ada sahaja perkara yang mesti mengalami perubahan, pembaharuan.
 
Contohnya perubahan dalam rumahtangga. Seorang isteri sudah merasai kesempurnaan dan ketenangan kerana dia sudah mempunyai suami yang hebat, rumah besar, anak-anak yang baik, patuh dan cerdik. Kalau dia fikir tidak ada apa-apa lagi yang harus diperbaharui/ditukar...dia mungkin silap!. Dia mungkin perlukan diet!
 
Dia mungkin perlu menurunkan beberapa kilogram timbangan badan supaya sihat dan menarik.
 
Seseorangnya suami pula mungkin memerlukan seorang lagi isteri... Haa... He he he.


Abang Jan: Saja usik-usik, cubit-cubit...he he he

Friday, November 7, 2014

Wanita dan angka... Bahagian 1

Majlis
:
Ketua Perangkawan Malaysia bersiaran dalam 'Hello on Two', TV2
Tarikh
:
3 November 2009
Masa
:
7.30 pagi - 8.30 pagi

Y.Bhg. Dato’ Hajah Wan Ramlah Wan Abd. Raof, Ketua Perangkawan Malaysia telah bersiaran dalam Rancangan ‘Hello on Two’, TV2.
 
Program ini bertujuan memberi hebahan tentang peranan dan fungsi serta mempromosi aktiviti yang dijalankan oleh Jabatan.
 
Usaha seperti ini dijalankan secara berterusan bagi meningkatkan kesedaran tentang statistik dan seterusnya mendapat kerjasama responden dalam aktiviti pengumpulan data.



Thursday, November 6, 2014

Lelaki `makan tanggung'

Entah mengapa, saya rasa nak bersalaman dengan isterinya (berlapik kain). Saya nak ucapkan tahniah dan berdoa untuknya. Walaupun saya payah nak berdoa dan tidak pernah jumpa (dan mungkin tidak akan jumpa...) saya kagumi nasib dia.
 
Nasib dia macam kisah dongengan zaman sekarang...
 
Dia bernasib amat baik kerana ada lelaki yang mahu mengawininya walaupun dia tidak bekerja dan berupa. Langsung tidak bekerja. Saya ulangi lagi...langsung!
 
Lebih 80% daripada kawan-kawan perempuan saya mempunyai gaji yang jauh lebih besar daripada gaji suaminya. Dengan sopan kita boleh menjawab bahawa kejadian ini terjadi kerana bahawasanya perempuan lebih ramai daripada lelaki. Namun kita juga boleh menjawab (dengan tidak sopan) bahawasanya lelaki lebih malas. Malas semasa jadi pelajar, malas semasa menjadi pekerja dan sentiasa malas bersabar. Sebagai anak, anak lelaki dimanjakan, sebagai pelajar mereka kaki ponteng dan sebagai pekerja mereka kaki borak. Kaki borak 18SX tahap gaban.
 
Selamat datang ke planet bumi.
 
Kalau saya perempuan saya akan lagakan pipi saya dengan isteri kawan saya tersebut. dan berpelukan ala datin dalam drama swasta. Saya tentu cemburu sebab isteri kawan saya beruntung. Macam kena loteri.
 
Isteri kawan saya ni bukan sahaja terhindar dari bersuamikan jenis lelaki `makan tanggung', malah dialah `makan tanggung'nya!. Allahhuakhbar ada juga cerita begini dicelah dunia yang moden ini...(moden sangatlah tu).
 
Zaman sekarang payah nak jumpa lelaki yang boleh sara anak bini tanpa si isteri kena keluar kerja. Payah sangat...seperti payahnya mencari bara dalam air atau mencari lelaki yang setia...he he he (jangan marah).
 
Sebab itulah saya sifatkan isteri kawan saya ini hebat dan bernasib baik. Sampai sekarang sudah masuk 8 tahun usia perkahwinan mereka. Alhamdulilah elok dan berkekalan. Kawan saya ini pula menjadikan agama sebagai pembimbing dan tunjuk ajar pada isteri dan anaknya. Bukannya Astro.
 
Namun begitu saya juga kagum kepada perempuan bekerja. Kagum dan tahniah juga kepada mereka keran mereka tahu lelaki bukannya boleh diharapkan 100%...(maaf sekali lagi...he he).
 
 
Abang Jan: Lelakilah sepatutnya menjadi harapan setiap perempuan...  Kan?
 
 

Wednesday, November 5, 2014

Pisang saya

Ada tiga tandang...



Saya guna penyapu supaya pokok tak tumbang.

1. Saya suka menanam.

2. Tadi saya lihat blog KM7 kembaraminda7 -kacang-botol-sudah-berbuah (kembara Minda) ada kacang botol. Best tengok. Rasa nak cicah budu.

3. Pisang ini selalu saya jaga dan tidak berhenti berbuah.

4. Sekarang saya ada tiga tandang pisang yang belum masak.

5. Saya tidak tahu apa nak dibuat dengan pisang saya ini...

6. Mungkin saya beri ke kawan-kawan yang suka pisang.

7. Sekian...

Jeruk saya...

Jeruk di dalam peti sejuk saya...


Saya suka makan jeruk buahan. Daripada kecil sehingga dewasa saya suka buah jeruk. Semasa saya darjah lima ayah saya beli setabung jeruk pauh. Saya makan sehingga sakit perut. Ayah membawa saya ke klinik. Saya dicocock sejarum. Bila dicocok, rasa legi macam sakit tu dah ditohok buang.
 
Ayah saya kata harga secocok jarum lebih mahal dari setabung jeruk. Harga kena cocok itu adalah RM15 sejarum... He he he. Pada hari tu saya belajar satu perkara iaitu tidak semua yang sedap akan membawa bahagia...
 
Sampai kini saya masih lagi suka makan jeruk. Kebelakangan ini sentiasa ada jeruk dalam peti sejuk saya. Jeruk kelubi dan juga jeruk pauh. Dan saya beli juga jeruk mangga yang dibubuh asam masim dan lada. Jeruk ini sangat popular sekarang (dan berjaya meningkatkan harga manga).
 
saya tidak dapat gambarkan betapa sedapnya jeruk. Hanya penggemarnya sahaja yang tahu...
 
 

Lada saya


1. Saya ada tanam lada dua pasu.

2. Anak lada ini ayah saya beri satu dan bekas adik ipar saya beri satu.

3. Saya wasap adik ipar saya dan beritahu pokok lada ini sudah besar dan tentu butuk buahnya sebab saya tidak memakannya.

4. Saya dicadangkan buat jeruk lada.

5. Campur cuka, garam dan gula. Siap!

6. Saya guna bekas plastic RM2 yg bekas jeruk buah.

7. Entah bila saya mahu memakannya.

8. Makan dengan mee goring sedap...

Pusat Pengembangan Tenun Pahang DiRaja Kg.Soi, Kuantan, Pahang

 
 Saya letak semula gambar ini sebagai promosi budaya Pahang

 
Saya pernah pergi tengok

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Semua koleksi gambar adalah hakmilik peribadi blog jankaulu.blogspot.com

Tuesday, November 4, 2014

Selamat menjalani peperiksaan SPM 2014



"Diucapkan selamat menjalani peperiksaan SPM kepada keluarga dan sahabat handai yang mempunyai ahli keluarga dan saudara mara yang menduduki peperiksaan tersebut..."

Semuga dapat menjawab soalan dengan baik dan mendapat keputusan cemerlang...Amin...

Thursday, October 30, 2014

Selamat pengantin baru...3/10/2014

Selamat pengantin baru diucapkan buat Aliff Omar dan Sharifah Nur Athirah. Semoga berbahagia ke akhir hayat


Mengubah konsep hidup dan gaya hidup

Apakah yang dimaksudkan dengan konsep? Konsep berbeza dengan korset, jangan tersilap. Korset merupakan seakan pakaian dalam yang berbentuk seperti pembalut. Kita balut perut pinggul dan dada. Buah dada yang kendur dan kecut akan terbentuk elok, dan akan timbul aura menyapa. Perut pulak akan kelihatan kempis. Korset ini bukan sahaja perempuan yang pakai, lelaki juga boleh pakai. Haaa...

Nanti berbezalah kita berbanding dengan tong drum. Sebab kita terbentuk elok badannya walhal kita dah selebar pintu, kecut berut atas bawah.
 



Kita kembali kepada tajuk posting, maaf saya tidak berniat untuk menulis mengenai buah dada...
 
Dan apakah yang dimaksudkan dengan konsep hidup? Haaa...? Namun jangan bimbang walaupun konsep dan konsep hidup tidak dapat kita ertikan dengan kata-kata sebenar, sebenarnya kita sendiri telah membentuk satu konsep hidup tersendiri bagi setiap diri kita. Maknanya dalam sedar atau tidak sedar, setiap individu mempunyai konsep hidupnya tersendiri.
 
Dalam erti kata yang ringkas konsep adalah idea, cara dan kefahaman untuk membentuk dan menerangkan. Dalam erti kata yang agak mendalam konsep merupakan pemikiran yang spesifik mengenai sesuatu cara yang difikir secara menyeluruh. Huh! sukar nak faham kan? Sebab tu la saya sertakan pemahaman konsep dalam erti kata yang ringkas dahulu. Haa...

Lain orang lain konsep hidupnya. Percayalah dalam sedar tak sedar kita hidup atas konsep hidup yang kita pegang. Kita letak taraf hidup dan kemahuan kita pada keinginan kita yang terkadang bukan pula pada kemanpuan kita. Haaa...

Malaysia sudah berbelanja melebihi pendapatan (begitu jugalah rakyatnya...). Belanja melebihi pendapatan ini adalah kerana negara mempunyai konsep tersendiri terhadap apa yang MESTI ada pada sesebuah negara yang maju.


 

Bagi rakyat pula (kita la tu), kita mendapat keperitan akibat dari kemelesetan ekonomi akibat sifat kita yang sedia ada berbelanja melebihi pendapatan. Ini kerana konsep hidup kita adalah mesti ada tu, mesti ada ni, mesti bla, mesti bli. Kereta yang mahal (bagi pendapatan kita), pakej Astro yang mahal, itu ini. Melancong dan kena ada rumah besar, pagar batu. Dan serba maknika lagi kehendak kita yang mengalahkan slip gaji, kecerdikan otak dan kerajinan fizikal kita.

Kita akan kata kalau dapat benda-benda tersebut barulah ia satu kehidupan!. Ini konsep hidup kita. Kita rasa sedih dan tak `hidup' kalau kita tak dapat beli pasu besar...(contohnya...hehehe).

Jadi perubahan nilai dan gaya (membentuk konsep kehidupan) kita haruslah kita ubah. Selalu ikut fesyen terkini (sedangkan gaji terciput), dan gaya hidup mewah (sedangkan kita kedana papanya), menjadi hamba kepada tektik pemasaran (yang tau saja nak ambil duit kita dari poket). Dan bermacam-macam lagi...

Kalau hendak senang dan tenang mudah sahaja. Sangat mudah. Memadailah jika kita bersyukur dengan keperluan kebendaan yang asas sahaja (yang asas bagi keperluan setiap individu).

Abang Jan: Itulah yang payahnya...kan? He he.
 
 
 
 

.