"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, October 15, 2018

96 Filem Tamil


96 Movie Latest Poster


Cerita mengenai seorang jurugambar (juga seorang cikgu) yang bernama Ram dan seorang isteri yang bernama Janaki. Iannya bermula apabila satu hari, Ram, lalu di hadapan sekolah lamanya, dia singgah masuk ke sekolahnya tengok kelas, tengok padang dan sebagainya. dia juga jumpa seorang pak cik jaga sekolahnya dulu.

Dia mula menghubungi bekas rakan sekolahnya satu persatu selepas melawat sekolah mereka. Kemudian mereka buat group wasap. janji nak buat reunion.

Ram kemudian bertemu kembali dengan semua rakan sekolahnya dalam reunion tersebut. reunion itu mereka anjur sendiri. 

Akhirnya Janaki sampai. Sampai lewat sebab dia duduk di Singapura. Bawa anak sekali. 

Janaki akhirnya jumpa Ram. Mereka sudah 22 tahun tidak bertemu. Mereka ingat kisah-kisah lalu yang jadi kenangan dan ikatan kasih mereka yang kuat sehinggalah mereka berpisah. (Banyak flashback zaman persekolahan mereka dan kawan-kawan. Lucu).

Mereka tahu dalam hati masing-masing mereka masih saling mencintai. Namun, walaupun Ram masih bujang, Janaki kini sudah berkahwin dan ada anak-anak!. 

Janaki perlu membuat keputusan sama ada mahu kembali dengan Ram atau kembali kepada suaminya...


Bahasa: Tamil
Sarikata: Inggeris
Klasifikasi: P13
Tarikh Tayangan: 4 Oktober 2018
Genre: Drama
Durasi: 2 Jam 38 Minit
Pengedar: DMY Creation Sdn Bhd
Pelakon: Vijay Sethupathi, Trisha Krishnan, Varsha Bollamma
Pengarah: C. Prem Kumar




Hati kita tetap akan merindui orang yang kita cintai 
walaupun seluruh anggota lain kita serahkan kepada orang lain...

Tengok 3 filem...




Cerita pertama

Ulasan filem: Kepada saya, tiada ada sesuatu yang baru dalam filem ini. Filem-filem `superhero' begini sudah terlalu biasa. Cuma kali ini ia memperkenalkan Venom...asal usul


Cerita ke dua, 96
Filem yang meruntun sukma. Sedih filem ini walaupun banyak juga yang lucu.

"Bila kita pergi reunion pastilah kita teringat kisah cinta lama, walaupun kini kita sudah beranak pinak...kan?"


cerita ke 3, Project Gutenberg
Filem ke 3 pasal penyiasatan...jenuh juga saya nak memahami cerita ini.

Tetapi tujuan utama tengok mahu lihat wajah terbaru Chow Yun Fat dan Aaron Kwok,

Mereka sudah nampak tua...



Keempat saya nak tengok PASCAL tapi tidak sempat...

Apa ada dengan Mental World Health Run 2018?

Ukiran otak tu kira `mental' la...

1. Ada medal yang unik

Medal ini ada gambar ukiran otak sedang `berjalan', ada kaki. Maksudnya untuk otak kita berfungi kita boleh memilih acara larian sebagai salah satu pemangkin kepada kecedersan fikiran. 

Ini medal kedua yang saya dapat. Yang pertama dulu lari di Pantai sepat dah hilang, kena cari balik. He he he.

Saya ada terbaca di internate dalam jurnal perubatan bahawasanya melalui masa otak kita akan mengecil jika kita tidak bersenam. Maka bila tua nanti bukan sahaja kita sudah tidak seksi tetapi  juga bertambah bodoh. 

Selain medal, saya dapat baju yang warna comel, saya dapat beg kecil ada roti, air mineral, buah dan nota-nota kesihatan. 


Berkumpul dekat bangunan ini.


2. Dapat lihat bentuk fizikal UIA (Universiti Islam Antarabangsa - Kuantan)

Saya dapat masuk UIA, pernah sekali masuk jumpa anak sepupu dulu di sini. Namun kali ini kira raung banyak tempat juga sekeliling UIA ini.

Banyak bangunan cantik, rasa nyaman dan rasa terpelajar. He he he.

Ini larian kedua yang saya sertai selepas larian di Pantai Sepat. Dulu tepi pantai, dan kawasan kampung.




3. Dan yang penting sekali adalah?

Dapat jumpa kawan-kawan  lama dan baru.

Jawapan yang paling tepat di hati saya ialah dapat berjumpa dengan kawan-kawan. Rasa gembira dan ada slot sosial yang mahu di isi. 

Tidak bolehlah kita asyik berkerja sepanjang minggu, berfikir sepanjang minggu. robot pun punah.

Terima kasih kepada Azwa kerana menguruskan larian saya ini. Menempah dan mengambil baju, he he he. Saya sendiri tidak tahu tentang larian ini. Memang saya tidak masuk kalau tidak dimaklumkan.




4. Dapat makan selepas berlari.

Acara ini kena bayar sendirilah, tapi memang lepas berlari kami terima sesi baru untuk lemak-lemak yang dah hilang. He he he. 

Lepas berlari saya makan. Makan dengan Wani dan suaminya Man (Man tak ada dalam gambar, dia pemalu). Mereka belanja. Terima kasih.

Wani dan Man, dan anak-anak akan pindah ke Johor bulan depan. Rasa sedih pula di dalam hati... Bila jauh kebarangkalian nak jumpa bertambah susah. Kawan baik sukar nak cari. Saya dah lama kenal Wani sejak zaman dia anak dara lagi, sehinggalah zaman kehilangan dara kini.

Insyallah saya akan melawat beliau nanti di tempat baru.

Bagus mereka


5. Dapat melihat gelagat makhluk bumi lain.

Ada yang berlari bersama anak bini. Bagus betul mereka. Menanamkan unsur kesihatan dari awal. semoga keluarga mereka sihat selalu.

Ada pasangan yang sedang bercinta berlari berdua. Bunga-bunga berkembangan, beburung menyanyi merdu, dan bala-bla bla bla... Orang bercinta sangat ketara perilakunya.

Ada juga yang sangat gemuk berlari. Bagus, mereka bersemangat kental.

Ada yang berpatah balik...

Ada yang sekejap berlari, sekejap berjalan (macam sayalah tu)

Ada yang berlari sambil main handpone...satu kemahiran baru ni.


Model larian tak berbayar, he he he

Gambar siap sedia.


Jika berpeluang dan yuran penyertaan tidak mahal, saya akan turut serta lagi... Bagus juga acara sebegini. Dapat berada dalam suasana baru. hari ahad yang bererti.

Thursday, September 27, 2018

Ibu mertua yang puaka...

Setahun yang lalu, saya jumpa kawan saya. Namanya Sabaraiah (nama samaran), dia tidak segan silu menceritakan keburukan menantunya. Dan saya kenal menantunya itu.

Saya senyap sahaja sebab kawan saya ini lebih tua dari saya. kalau dengan orang yang lebih tua biasanya saya tidak banyak menyampok bila mereka bercakap. Lebih tua hanya dua tahun, tetapi nampak sangat tua. Mungkin sebab beranak setiap tahun, tak bersenam-makan sedap, atau memang jenis cepat tua....(salahkan DNA pulak, he he he).

Sepanjang dia luahkan perasaan saya senyap sahaja. Sepatah pun saya tidak berkata apa. Dia ceritakan menantunya selalu menyuruh anak lelakinya buat itu dan ini dalam rumah mereka. Bagi saya tidak ada salahnya suruh suami buat itu ini selagi dalam rumah rumahtangga mereka. Jangan buat itu ini dalam rumah orang lain sudahlah, nanti jadi cerita lain. He he he.

Saya malas nak dengar kisah mertua perempuan dan menantu perempuan. Ada-ada saja ceritanya. tetapi sebagai menghormati dia luahkan perasaan...saya terus tadah telinga. dan pada bahagian-bahagian dia tekankan sura beremosi, saya bulatkan mata...konon turut terkejut.

Saya kenal anaknya dan saya kenal menantunya. Kami tidak rapat tetapi lama juga kenal. Pernah jumpa di majlis-majlis. Apa yang dapat saya katakan pasangan itu secocok. Lelaki segak fisikal dan perempuan standard drama Melayu petang-petang dan pengukuran ukuran Melayu kita. 

Dia gunakan bahasa yang kesat apabila melambangkan menantu perempuannya itu. saya terkejut. Terkejut kerana seorang ibu tidaklah boleh guna perkataan sekesat itu. Menantu seperti anak sendiri, tetapi tidak bagi Sabariah.

Daripada cerita-ceritannya, saya dapati dia masuk campur apabila ada masalah pada rumahtangga anaknya, dan menangkan anak lelaki kesayangannya itu. Jelas sangat dia bukan sahaja tidak suka kepada menantunya tetapi membencinya...

"Kalau begini lebih baik bercerai..." Tiba-tiba Sabariah mengeluh.

Tiba-tiba juga saya terkejut, namun saya masih tidak berkata apa-apa...

Hasil carian imej untuk bad mother in law




Tuesday, September 25, 2018

Here I Stand



Here I Stand is the fifth studio album by American singer  Usher, released on May 13, 2008 by LaFace Records. Inspired by love for his new wife—Tameka Foster—and son, Usher recorded many ballads for the album. Prior to the album's recording, Usher split with his mother, Jonnetta Patton, as manager and hired Benny Medina. Usher's estranged father died months before the release of Here I Stand; this also influenced themes of the album. It was originally to be titled "Measure of a Man", but Usher named it Here I Stand to mark "a new chapter in [his] life".[1]

[1] Here I Stand (Media notes). UsherLaFace Records. 2008.


Saya lagi suka sebelum...


Aku Dan Kenangan: Dimanakah kini kau berada, kasih?

99Di manakah kini kau berada, kasih...?

  
“Bila memandu kereta, kereta kita tidak semestinya membawa kita ke hadapan… kita juga kadang-kadang dibawanya  ke belakang…”


Dalam kereta saya, pemain cekera padatnya rosak. Jadi bila bosan menerpa, saya buka radio. 

Saya suka buka Radio Klasik dan Sinar FM. Sebabnya mudah. Banyak lagu yang saya suka diputarkan oleh station ini. Kebanyakannya lagu lama, atau lagu yang sangat lama. Saya bukan tidak suka lagu baru, tetapi kebanyaknya macam tahi.

Semalam saya dengar lagu `Aku dan Kenangan’, nyanyian Kamal Halim dari kumpulan  `The Brain Connection’.  Kumpulan ini terdiri dari lapan anak muda, dan lagu ini dikeluarkan pada tahun 1980, pada masa saya darjah empat. 

setahu sayas empat buat satu album, lepas tuberpecah. Generasi sekarang mungkin tidak pernah kenal kumpulan ini. 

Lirik lagu ini membawa saya ke belakang…mengimbau kenangan lalu.  Lagu ini puitis…;

Sunyi dan sepi...
Tiada bintang yang berkelipan di langit yang biru
Tiada kawan untuk ku berkata-kata dan bersenda
Ku nanti dikau...

Dengan harapan yang penuh kasih tak ternilai rasa
Akhirnya...
Yang aku nantikan tak kunjung tiba... oh...

Tiada kata tiada pesanan untuk ku
Yang engkau tinggalkan sayang...
Menghilangkan diri tanpa pesan
Ku ditinggal...
Pada siapa harus ku bertanya
Pada bulan atau angin lalu
Di manakah kini kau berada kasih...

Tiada kata tiada pesanan untuk ku
Yang engkau tinggalkan sayang
Menghilangkan diri tanpa pesan
Ku ditinggal...
Kepada siapa harus ku bertanya
Pada bulan atau angin lalu
Di manakah kini kau berada kasih...

Tersenyum aku...
Sambil menitiskan airmata mengenangkan dikau
Yang tinggal...
Hanya gambar jua tandamata dan kenangan

Tiada terduga...
Yang ini harus akan terjadi di malam begini

Mungkinkah... Kitakan bersua lagi...







Lirik yang baik akan memberi kesan dan makna dalam jiwa kita. Namun kadang-kadang lagu yang baik, tidaklah pula liriknya perlu 100%  mengambarkan kehidupan kita, atau apa yang kita alami dalam kehidupan. Namun tetap kita layan...

Petang semalam sudah lewat benar baru saya bertolak ke 1000 Mawar. Petang jumaat itu sepatutnya saya bertolak pukul lima petang tetapi pukul enam lebih barulah saya dapat siapkan kerja. Hujung minggu saya perlu jengok rumah saya, dan rehat di sana. Sangat perlu.

Walaupun sudah agak lewat petang, saya tetap memandu secara perlahan kerana tidak perlu terges. Tidak ada perkara yang penting atau ada orang menunggu saya di sana. Lewat tidak semestinya kita kena pecut macam kereta formula one. Jalanraya bukannya litar lumba.

Bila lewat petang, suasana redup, dan saya memandu dalam keadaan perlahan, saya buka radio. Banyak lagu yang diputarkan..., tiba-tiba lagu `Aku dan kenangan’ diputarkan. Bila mendengarnya teragut jantung saya, jiwa saya rasa separuh hidup. Saya rasa sedih. Rasai terdetik syahdu di tangkai hati. Bertangkai-tangkai. tapi tak nampak buahnya.  He he he.
 Dalam sebuah lagu ada cerita, ada kisah yang hendak disampaikan. Dan lagu `aku dan kenngan' ini betul-betul kisah orang yang mengimbau kenangan lama.

Kehebatan lagu ini juga dari segi susunan musik yang melahirkan rasa pilu di hati. Perlahan melodinya. Ia bukan lagu rancak.

Dan dengan nyanyian bersahaja Kamal Halim dengan penghayatan yang baik. lagu ni guna not rendah, dinyanyikan secara perlahan sahaja. Kalau kita nyanyi tentu orang bosan dengar. he he he. Namun Kamal Halim berjaya menyanyikannya dan menjadikan lagu ini salah satu lagu malar segar Malaysaia. Bagi saya inilah yang dikatakan lagu. Bukannya menjerit-jerit terpekit terlolong konon rancak, atau hembus-hembus perlahan stail orang putih, konon syahdu. 

Tiada perasaan yang berlebihan-lebih dalam lagu ini. Hanya ada sunyi dan sepi. Kosong...

Maka lagu ini masih relevan di telinga saya.

Memandu seorang membuatkan fikiran kita melayang jauh. Jauh ke hadapan dan mungkin juga jauh ke hadapan. Ada yang fikir tentang apa yang telah berlaku dalam hidup mereka. Dan apa yang akan berlaku. Dari mana hendak ke mana arah tujuannya?. Ada yang memikirkan masalah keluarga dan kewangan. Contohnya duit tidak berapa cukup nak beli pampers bayi.

Ada yang memikirkan masa hadapan yang samar-samar... sebab lagu-lagu sebegini membawa kita pada rasa syahdu, dan rasa syahdu membawa pula kita kepada sedih. Itulah kolerasinya.

 Biasanya, apabila mendengar lagu lama, kenangan lama akan menjelma. Hidup ini sorang-sorang. Itulah hakikatnya. Maksud saya bukanlah kita boleh hidup sorang diri tanpa orang lain. Untuk kuburkan kita pun, kita perlukan orang lain. Maksud saya sampai mati. Dalam membuat keputusan hala tuju hidup dan apa yang kita lalui, kitalah yang laluinya. Kita tidak laluinya dua orang, atau tiga orang. Atau berombongan. He he he.

Kadang-kadang saya rasa mahu ke stesyen radio berjabat tangan dengan penyampai dan penerbit rancangan. Sebabnya ada lagu-lagu indah yang diselitkan. Kadang-kadang saya ada juga terdengar dengar rancangan `Aku dia dan lagu' (ADILA). Saya mendengarnya dalam kereta juga.

Kadang-kadang saya rasa mahu talipon stesen radio untuk ucapkan terima kasih atas lagu lagu lama. Contohnya lagu `aku dan kenangan' ini. Ia membawa saya ke zaman kecil, kawan-kawan di sekolah rendah, sekolah menengah dan universiti. 

Dan lagu ini juga membawa saya kepada kenangan cinta iaitu beberapa orang yang pernah singgah dalam hidup ini. Terima kasih banyak2. Mereka bawa duka dan bahagia. Semoga mereka juga tidak bahagia. Ha ha ha. Haaa tepuk!

Kalau kenangan itu boleh disahut, saya akan sahut dari sini… (baca dengan nada syahdu)

Zaman sekarang banyak stesion radio. Banyak lagu yang diputarkan di radio. Ada ramai penyampai radio yang bagus-bagus. Lagu-lagu juga banyak dikeluarkan. Berbanding zaman dulu segalanya terhad. Namun zaman lampau jangan dipandang remeh, jangan dipandang rendah.

Sehebat lagu sekarang, hebat lagi lagu dulu... Lagu dulu telah diuji zaman, diuji telinga.  Apabila mendengarnya kita akan tertanya-tanya...;

Di manakah kini kau berada, kasih...?


.