"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, August 15, 2017

Orang yang baik ada di mana-mana...

Saya berpendapat orang yang baik ada di mana-mana tetapi sedikit bilangannya, manakala orang yang sederhana baik ramai sekali dan orang yang jahat hanya sedikit.

Tetapi ini bukanlah bermakna kita boleh relek dan tidak bimbang atau lega. Sebabnya kita mungkin berjumpa dengan bilangan yang sedikit itu (jahat) dan dia berbuat jahat yang kecil tetapi memberi kesan buruk yang besar dalam kehidupan kita.

Yang lebih penting barangkali ialah melihat orang itu jahat atau baik. Tetapi tentulah ianya suatu yang sukar.

Dan bila kita jumpa orang yang hati kita kata baik dan terbukti dia baik, jangan kita lepaskan...jangan lepaskan seumur hidup kita...


Thursday, August 10, 2017

We are forced to get old...

Semalam saya ada bercakap dengan rakan sekerja mengenai pelajar sekarang nampak lebih matang berbanding dengan keadaan kami di universiti dahulu. Maksud matang di sini, mereka kelihatan lebih berumur. berumur dari segi bentuk tubuh dan juga riak muka.

Dengan menunjukan beberapa contoh di hadapan kami, sahabat saya beritahu ada yang sudah kelihatan beranak tiga, dan ada juga pelajar lelaki yang seperti suami orang. Mereka tidak nampak seperti pelajar universiti atau kolej. mereka kelihatan seperti mak dan ayah orang. Pendek kata.

Sebenarnya sudah lama saya menyedari hal ini tetapi tidak menyebutnya kerana saya berfikiran ia bukanlah suatu yang penting. Namun jika diteliti, ia akan menjadi penting apabila jangka hayat semakin mengecil. 

Zaman sekarang zaman senang makan, mereka banyak makan. Juga mereka ditimpa tekanan yang lebih hebat. Makanan dan tekanan hidup menjadikan mereka jauh kelihatan lebih tua.

Keadaan sekeliling mempengaruhi mereka. Sebagai kanak-kanak, mereka sudah bersikap seperti dewasa apabila berhadapan dengan makanan dan pelajaran. Mereka sudah bebas makan banyak dan mereka sudah biasa menghadapi kesukaran dalam pelajaran kerana sukatan pelajaran yang melampau. maksud saya semua perkara mahu dimasukan ke dalam kepala otak pelajar kita. Ini mematikan `zaman keremajaan' otak mereka.

Syukur sangat, kehidupan saya tidak begitu pada zaman dahulu. Saya teringat dulu semasa saya sedang bermain dengan tin milo di hadapan rumah, mak saya suruh naik. katanya esok periksa SRP (Sijil Rendah Pelajaran). Pada ketika itu baru saya teringat akan peperiksaan itu. Dan SRP itu bukanlah maha besar dalam hidup saya. 

Dan saya tahu saya kena naik sebab petang dah larut, bukan pasal SRP. Mak saya hanya guna isu SRP supaya saya nak dan mandi. he he he.

Tetapi sekarang kita seolah memaksa kanak-kanak supaya cepat besar...dan dapat result yang baik dalam exam tahap tadika lagi...he he


Tuesday, August 8, 2017

Bank Islam, kisah hujan dan baki hutang kereta…

47. Bank Islam, kisah hujan dan baki hutang…

Akibat daripada hujan yang turun renyai, saya terkandas di tepi bangunan rumah kedai. Tadi memang saya parking kereta di sebelah jalan bangunan kerena parking di tepi dan hadapan bangunan telah penuh. Agak jauh juga jika saya mahu merantas hujan yang lebat ini. Hujan begini renyai pasti lama lagi baru berhenti.

Kata orang tua-tua jika hujan lebat ia akan cepat berhenti, jika hujan renyai-renyai lambat perhenti. Dari pemerhatian dan pengalam saya orang tua-tua tersebut betul!. Jadi saya fikir baiklah saya menuju ke Bank Islam berteduh. Nanti bolehlah saya buat-buat tanya berapa baki akaun kereta dan akaun perumahan saya.

Apabila pintu bank islam itu dibuka saya terus duduk di meja hadapan dan ada seorang pegawai perempuan yang sudah biasa dengan saya. Sudah biasa kerana saya selalu menyusahkan dia apabila saya tak ingat nombor akaun perumahan saya, bila saya nak bayar pinjaman perumahan... He he he.

Saya beritahu saya mahu tahu berapa baki hutang kereta saya. Dan setelah dia periksa dia beritahu ada dalam RM3500 lagi.

“Bulan tiga tahun depan kereta ni habis bayar” Beritahu perempuan itu.

“Kalau encik berminat nak langsaikan semuannya, ada rebat kami sediakan” Kata perempuan itu seolah-olah kami dalam satu agedan drama sawsta. Ayat tersusun rapi dan tidak `real’. Tetapi jelas dan mudah difahami.

Saya mendengar dengan teliti walaupun saya memang tak akan bayar sekaligus. Itulah detik hati saya pada masa tersebut.

Setiap bulan saya akan bayar kereta Myvi  sebanyak RM525. Cara pembayarannya ialah saya on linekan sahaja ke akaun pinjaman.

Alhamdulillah setakat ini tidak pernah tertunggak satu bulan pun… Cuma kelakarnya pada satu bulan tertentu saya terlupa bayar. (Sebab itulah pada bulan tersebut saya rasa gaji saya lambat habis… He he he.)

Saya selalu ingat kata-kata ahli ekonomi yang saya tak ingat namanya, bahawasanya:

“Bayaran pinjaman kereta jangan melebihi dari 15% daripada gaji kita. Bayaran perumahan pula jangan melebihi 30% dari gaji kita.”

Saya turuti nasihat itu…


Bila hujan berhenti, saya keluar dari bank itu dengan tekad, saya akan bayar ansuran juga… hingga habis tahun depan, he he he.

Wednesday, August 2, 2017

Raya Jabatan 2017



Untuk perempuan yang dalam pantang...

"Jika cinta, kasih dan sayang jatuh tumbuh kerana mata, percayalah kita akan merana bukan sahaja dalam pantang tetapi selepas pantang dan selamanya..."





Syafiq main bunga api...


Ramadhan yang lalu saya beli mercun dan bunga api untuk anak-anak saudara saya. Memang sejak dahulu sayalah yang beli bunga api dan mercun... Itu tugas saya. Malah menjelang Ramadhan, anak-anak saudara sudah bertanya `Iman beli dah ke mercun?'.

saya letak gambar ini saja-saja sahaja...





Bukan impian saya...

21bukan mimpi saya

Seingat saya, saya tidak pernah berangan atau impikan suatu hari nanti saya akan miliki kereta besar yang cantik. Malah sedari kecil saya tidak pernah bayangkan saya sedang atau miliki kereta! Ia tidak pernah menjadi impian saya semasa saya belajar, bekerja, dan sehinggalah sekarang.

Miliki kereta besar, cantik dan bergaya, bukanlah hambatan hidup saya.

Saya pernah impikan ada rumah besar. Rumah yang banyak bilik, dapur yang luas, dan ruang tamu dipenuhi perabut yang mahal-mahal (bukan gaya minimalis). Malah siap di minda saya rumah itu ada pagar yang cantik. Pagar kayu putih. Namun sekali lagi saya tekankan, saya tidak pernah pula membayang (walaupun sekali) saya miliki kereta apatah lagi memandu kereta. He he he.

Dari kecil saya melihat kereta seperti saya melihat objek lain. Television, bangunan, perabut dan lain-lain, kereta termasuk dalam katogeri objek yang saya rasa `biasa’. Saya tidak pernah melihat kereta dan terus berminat mengenainya. Pendek kata kereta tidak pernah ada dalam bayangan kamus hidup saya. Ke manakah bayangan tersebut? Mengapa ia tidak menjelma di minda saya. Mengapa miliki kereta yang besar, cantik dan hebat tidak menjadi cita-cita saya. Tidak pernah langsung.

Kereta tetap menjadi satu alat untuk bergerak dari satu temnpat ke tempat yang lain. Itu sahaja bagi minda saya. Semakin besar kereta kita tentulah semakin parah kita membayar ansuran bulanannya. Detik hati saya.

Apabila seorang kawan lama yang sama-sama menuntuk di university bertanyakan kereta apa yang saya pakai sekarang? Saya jadi pelik dan terus blok FB dia. Sebabnya dia tidak senonoh dan bodoh kerana setelah begitu lama tidak berjumpa dia tanya saya pakai kereta apa? Mungkin dia mahu menilai saya. Mabuk.

Namun tidak salah bagi sesiapa atau mana-mana pihak mahu bercita-citakan kereta besar dan cantik untuk kehidupan mereka. Kereta besar dan cantik tentu memberi nilai keselesaan dan kepuasan bagi mereka. Kepada saya, kereta hanya muncul sebagai suatu pertolongan besar. Ia tidak perlu besar atau cantik atau selesa. Sebabnya bukan kita nak tidor dalamnya. He he he.

Mungkin saya bukan suka bergaya. lelaki baik mungkin begitu sifatnya...he he he. Saya puji diri sendiri.


Kalua ada orang kata kereta jadi pengukur kejayaan hidup atau kebahagiaan hidup seseorang… saya kesian padanya…


Monday, July 24, 2017

Otak tidak secanggih kemudahan yang canggih...


Kerusi ditoreh, dinding dicalar: Tak sampai 150 jam beroperasi, stesen MRT diancam vandalisme


Mungkin kerajaan sebenarnya tahu atau dalam dilema apabila mahu mencanggihkan kemudahan awam kerana minda sesetengah rakyat kita yang tidak canggih. Kerajaan tahu akan risikonya tetapi terpaksa menyediakan kemudahan awam kerana memang ada orang yang sangat memerlukannya. 

Menunggu semua rakyat cerdik baru nak buat adalah suatu perkara yang tidak masuk akal.

Perbuatan vandalisme ini berlaku di mana-mana pelusuk negara. Contohnya, lihat pintu jamban awam kita. Lihat perhentian bas kita, ia amat memalukan.

Semasa saya menggunakan perkhidmatan bas, saya sering lihat kusyen bas ditoreh dan dicarik-carik. saya hairan kenapa ada manusia yang bersifat begini kerana ia menyusahkan orang lain. Walaupun hanya contengan kadang-kadang ia adalah sangat buruk.

Perosak harta awam ini umpama rakyat yang tidak ada semangat patriotik terhadap negara. Kejadian terbaru di MRT laluan Sungai Buluh - Kajang memang mencerminkan masyarakat kita. Bagi Pengarah Strategik Komunikasi dan Pihak Berkepentingan MRT Corp, Datuk Najmuddin Abdullah, perkara ini amat menyedihkan malah situasi ini menunjukkan seolah rakyat Malaysia belum bersedia untuk menerima pengangkutan awam yang canggih dan bertaraf dunia.

Related image
Muka datuk sayu jea...

Bila la minda kita nak maju, awal-awal lagi kita sudah tewas dalam mendidik anak-anak. Anak-anak sudah jadi seumpama kera di hutan.

Kata Chia Seng Kah (pengurus MRT Merdeka), sejak ia mula dibuka, ramai ibu bapa yang membawa anak-anak untuk melihat keunikan stesen ini.

"Panel dinding ini amat mahal, kita harap ibu bapa boleh kawal anak mereka untuk tidak memijak atau cuba memanjat dinding itu.

Entah nak cakap apa lagi...dari kecil sudah terbiar. Pergi hari raya rumah orang pun ramas kueh muih...emmm...

Virus perosak ada pada minda masyarakat kita... Inilah wajah kita...

Semoga masyarakat kita jadi cerdik suatu hari nanti, jadi manusia yang bersyukur dan pandai menghargai. Kalau kemudahan awam rosak, kita juga yang rugi. Atau kita lah yang menyusahkan kawan-kawan kita yang mahu menggunakannya...

Kita patut bersyukur kerana negara-negara lain ada yang teruk kemudahan awamnya...

  

Kawan saya semakin sedikit...

Benar kata ayah, semakin kita dewasa semakin kecil jumlah kawan-kawan kita. Semasa ayah saya luahkan kata-kata tersebut, saya tidak ambil pusing sebab itu perkara biasa bagi saya (pendapat saya pada masa itu). Saya kini sedikit menyesal kerana sepatutnya saya tanya `Mengapa jadi begitu?

Saya perhatikan pada hari raya sudah tidak ramai kawan-kawan ayah yang bertandang. Begitu juga dengan mak saya, tidak ramai kenalannya datang. Pada masa saya kecil, ramai sungguh kenalan ayah datang beraya, macam rumah Yang Berhormat. Saya dapat duit beratus ringgit...duit raya. He he he.

Sekarang `kehilangan' kawan terjadi pada saya. Mungkin atas sebab-sebab tertentu yang saya sendiri kurang faham, saya dapati saya sudah hilang ghairah untuk berkawan. Manusia tidak lagi menjadi minat saya yang utama dalam mewarnai dan melatari hidup saya. saya hanya berbudi bicara dengan mereka.

Dulu saya beria-ia mahu berkawan dan cari kawan baru. Meluaskan pandangan kononnya. Masa muda memang begitu, kita lontarkan diri ke mana-mana, di mana mana...sehinggakan ke tempat yang salah. He he he. Saya ada banyak masa.

Namun sekarang saya dapati masa sangat berharga, saya mahu habiskan dengan orang yang betul-betul hargai saya. Saya akui banyak juga masa yang saya habiskan pada orang yang tidak berguna/tidak menarik sangat pada saya. Bunyinya kejam tetapi ituulah kehidupan. Tidak bermakna kita sombong, kita hormati mereka...cuma kita tidak boleh habiskan masa untuk semua orang.

Masa sudah menjadi terlalu berharga...atau saya yang sudah jadi berbeza?

Image result for weird friends

Wednesday, July 19, 2017

Afgan - Ku Mohon | Video Lirik

Abang tidak lagi tidor di dada adik...(atas)

Image result for angels men


Abang tidak bisa menceritakan kisah cinta Abang yang sedih dan aneh kepada kawan-kawan Abang di sekeliling. Kerana bagi orang biasa, kesedihan itu harus cepat-cepat diluputkan dengan mendapatkan kasih baru. Maksudnya kekasih baru.

(Dan bagi orang yang biasa, cinta itu adalah seks dan rasa berahi...)

Kerana dengan meratap dan berhiba akan kepada kisah kasih yang lalu, yang tidak sesampaian itu... ia tidak memberikan apa-apa pengertian dan itu adalah dayus. Tidak hargai hidup.

Jadi blog ini jadi obat bius jiwa Abang, Abang sesekali menulis tentang kisah kasih cinta Abang yang tak kesampaian... Kisah adik yang curang. Memang tidak selalu Abang menulisnya, tidak sering tetapi sesekali hanya. Bila jiwa meronta...

Aneh sekali walaupun Abang semakin berusia, sudah 47 tahun, kobar cinta Abang seperti pemuda 17 tahun, yang mabuk yang kemaruk. Seperti kuda liar yang muda dan gagah. Itulah perasaan Abang tak kunjung padam.

Ia amat menyiksakan namun ada kesenyuman di jiwa orang seperti Abang. Orang yang seorang yang dapat kebenaran yang hakiki. Orang yang hanya hebat pada perasaan dan kata-kata hati tetapi bukan harta... Ya, Abang tidak hebat rupa, tidak hebat harta. Abang hanya kaya jiwa. Untuk adik...

Tetapi adik yang berada dalam istana tentu tahu akan sebuah cerita klasik... Orang selalu cerita, samada untuk apa-apa tujuan...entah. Ceritanya tentang sang putri yang tidak bahagia (lari meninggalkan istana) kerana kebahagiaan itu bukan ada di istana tetapi dalam diri sebuah hati.

Adik mungkin sesekali terasa putri itu adalah adik...

Tuhan tidak buat bahagia itu ada istana, tuhan tidak buat bahagia itu untuk orang muda, untuk orang kaya. Kerana ia adil, ia boleh muncul di mana-mana jiwa manusia. Jika manusia itu cerdik dan hargainya...juga sabar. Tidak boleh sesekali tersasar.

Abang percaya tentu ada, pada waktu-waktunya, mungkin sesekali adik rasa terkurung di istana itu, dan ingatkan Abang ini. Sumpah Abang sangat yakin dan percaya. Demi tuhan Abang percaya, Abang tak akan dibenarkan, abang tidak akan diluput dari ingatan adik, sepanjang hayat.

Hidup di istana sangat indah taman dan designnya. Kaya bermakna wang tidak masalah, namun masalahnya adalah kerana sudah terlalu senang keadaan ianya membuka ruang kekosongan dalam satu pintu di jiwa adik, yang adik pernah adik sediakan, untuk Abang huninya. Di mana untuk Abang tidur di dada adik...

Tidur di dada adik seperti dunia ini dalam gengaman Abang. Dan sekali lagi orang-orang biasa tidak pernah akan memahaminya. Similir dan bombastik hanya untuk pelara yang dapat merasa... Untuk orang yang cerdik.

(Sebab bagi orang yang hakiki...cinta itu tidak pernah ada kaitnya dengan seks dan rasa berahi...)

Orang yang baik dan bijaksana sebenarnya akan selalu merasa bersalah atas perbuatan salahnya. Sebab itu adalah hakiki. Bertambah-tambah jika masih ada sekelumit atau rasa `pernah sayang'. Sebab cinta sejati bukan murahan...(walaupun berada di sebuah gubuk yang buruk dan tak bertaman, dapur tak bercorrelle, almari tak bertappuware...)

(Cinta hanya ada pada hati yang tenang, jiwa yang tulus dan suci...)

Adik merasakan lompang itu kerana Abang tidak lagi tidor di dada adik...

...


Tuesday, July 18, 2017

"Kalau awak berani cubalah cari perempuan lain!

Apabila kita berada dalam keadaan marah atau kecewa, kita akan terdorong untuk bercakap mengikut sedap rasa hati. Kita tidak fikir panjang.

"Kalau awak berani cubalah cari perempuan lain! Kita mungkin terlepas cakap apabila marah. Pastilah kita tidak mahu ianya berlaku kerana pastilah kita tidak mahu berkongsi walaupun satu jari suami kita dengan perempuan lain. Terutama kalau perempuan itu lebih muda dan elok rupa parasnya berbanding kita. Kita yang kian berusia ni...he e he.

Tetapi orang kata lelaki pantang dicabar, mereka akan lakukannya.


Image result for husband ego quotes

Namun si suami juga harus faham, `cabaran' itu lahir dari kekecewaan dan bukannya kemahuan sebenar sang isteri. 

Jika kedua-dua pasangan masing-masing ego, mereka tidak akan berjumpa dengan pasangan lain yang lebih baik (jika mereka berpisah) kerana masalahnya bermula dari mereka sendiri...

iaitu masalah ego yang ada dalam diri.


Monday, July 17, 2017

Pelajar datang melawat, bekas pelajar...


Hari ini empat orang bekas pelajar datang singgah bilik saya...

Makan-makan Raya 2017, Seribu Mawar: Bahagian Satu

Ini satu-satunya masakan yang saya sediakan sebagai tuan rumah

Saya berasa gembira kerana pada 8/7/2017 lalu, saya dan sahabat-sahabat berjaya berkumpul untuk makan-makan raya sempena raya 2017. Kami buat makan-makan kecil sahaja, namun meriah dan ramai yang dapat hadir.

Majlis makan-makan raya ini sebenarnya diselenggarakan oleh sahabat-sahabat saya yang bekerja di Kolej Widad (dulu Shahputra). Saya sebagai tuan rumah, menyediakan rumah sahaja, he he he.

Saya suka aktiviti sebegini sebab nak harapkan saya sorang, memang tidak laratlah...he he he.

Seperti biasa Jeha, Azwa dan Ida datang awal
Kami sudah biasa berkumpul sebegini, sebelum ini pun kami akan buat makan-makan bila rasa lama tak buat makan-makan. Kadang-kadang kami juga pergi berkelah, pernah sekali kami tidor di homestay 69, tepi pantai.

Tidak menjadi masalah untuk cari tempat berkumpul. Jika nak buat makan-makan, rumah saya terbuka bila-bila masa pada hujung minggu... Kalu saya tak ada kerja la. He he he.

Buat makan-makan ni memang kena rancang tapi kadang-kadang malas nak rancang betul-betul sebab biasanya tak jadi...kena buat spontan baru jadi. He he he.

Hapis serius giler mengupas buahan

Walaupun saya dah lebih 10 tahun meninggalkan sahabat-sahabat (berpindah tempat kerja). Kami tidak pernah berpindah persahabatan. Saya anggap ini rezeki maha besar dalam hidup saya.

Sahabat yang baik dan memahami adalah rezeki tuhan. Kita harus menghargainya.

Saya ada cerita hal aktiviti makan-makan ni kepada seorang kawan saya yang berkerja di RTM (kena sebut ke tempat kerja dia ni?). Dia beritahu saya sangat beruntung sebab ramai sahabat yang masih setia dan utuh.


Walaupun dapur kecil, mereka berjaya sesuaikan diri.Add caption

Kami sedar sekarang masing-masing sibuk sebab majoriti sudah berkeluarga. Namun sekali lagi ianya bukanlah alasan yang kukuh untuk tidak berjumpa dan makan-makan.

Saya rasa seronok apabila sahabat-sahabat datang ke rumah pada hujung minggu tersebut, sebab biasanya saya seorang diri sahaja mengurus taman dan membaca. Bila ada makan-makan, hujung minggu saya jadi berlainan. 

Kali pertama guna pemanggang ajaib yang dibeli di Lengkawi

Saya harap kami akan buat lagi makan-makan pada waktu yang bersesuaian. Ada juga sahabat yang tidak dapat datang atas urusan dan kengkangan tertentu. Namun insyallah nanti dapat berjumpa pada aktiviti seterusnya.


Antara hidangan terawal

Saya berpendapat aktiviti makan-makan ini bukanlah setakat jumpa dan makan-makan, secara tak langsung ia dapat mengendurkan tekanan kerja dan eratkan silaturahim. Tidaklah kita terpisah dan tumpukan kerja kita sahaja (yang sampai mati pun tidak siap).

Hapis memasak ayam yang saya perapkan. Periuk ini sangat berguna sebab ayam-ayam itu gerenti masak. Saya tidak rasa menyesal membelinya di Langkawi. Yang saya menyesal tak beli corelle adalah, he he he. Namun tak mengapalah saya sudah ada kawan kat sana yang boleh tolong belikan kalau saya nak.

Anak-anak turut ke dapur

Bila nak masak-masak, barulah saya sedar rupanya rumah saya tidak ada periuk besar. Saya akan membelinya nanti. senanglah juka ada periuk besar.
  


Sekian dulu nanti sambung...

Wednesday, July 12, 2017

Suami lari dari rumah...

Saya sudah bertambah kurang menceritakan masalah keluarga kawan-kawan saya dan juga kawan-kawan kepada kawan-kawan saya di blog ini. Sebabnya mudah dan senang. Sebabnya ia tidak akan habis-habis dan membuatkan saya rasa buntu.

Sebagai orang bujang, saya menjadi tempat mengadu mereka. Saya hanya mendengar dan kadang-kadang menyalahkan mereka juga, kadang-kadang rasa kesian. Dan kadang-kadang saya rasa marah.

Pada mulanya saya rasa bangga sebab saya jadi tempat yang mereka percaya, namun lama kelamaan saya rasa terbeban sebab banyak simpan rahsia rumahtangga orang sedangkan saya sendiri tidak berumahtangga. He he he.

Bagi saya setiap keluarga ada masalahnya. ia perkara biasa dan tidaklah memalukan. Lagipun kita kawin dengan orang, bukan kambing. 

Cerita terbaru adalah mengenai seorang kawan saya yang baru mendirikan rumahtangga hampir dua tahu. Sudah ada bayi kecil. Dan akibat bertengkar dia lari meninggalkan rumah, bini dan bayinya. Dua hari.

Seorang pemuda yang baru jadi bapa mungkin tertekan dengan perubahan hidup baru yang menuntut banyak pengorbanan dalam diri. Tanggungjawab besar menanti dan wajib dipenuhi. Ia bukan pilihan. Bukan.

Saya harap dia banyak bersabar. Dia wajib bersabar.

Saya percaya bukan semua orang layak berkawin. Kita ada bukti kukuh. Kita boleh lihat contoh-contoh di sekeliling...

Sekian.



Image result for a sad husband




Tuesday, July 11, 2017

'Baby Bump' itu aurat?

Kata kawan saya (yang saya rasa hiupnya pun tunggang-langgang dan tidaklah  islamik sangat) `baby bump itu aurat'.

Semasa kawan saya beritahu, saya tak ambil kisah sangat sebab saya rasa sudah menjadi trend orang perempuan sekarang bila nak beranak, terutama anak sulung, mereka nak hebahkan nak war-warkan kegembiraan itu. 

Seolah dunia ni mereka yang punya, seolah dapat harta karung. Saya tak kisah, saya tak hairan... Saya tak kisah kalau mereka nak berbogel pun macam Demi Moore.

Image result for demi moore pregnant


Cuma minggu lepas saya ada terbaca di media massa yang mengatakan ianya termasuk dalam aurat kerana bentuk badan wanita itu aurat. Jika si suami pun sama galak, maka si suami itu pun turut mempermosikan aurat isterinya.

Tetapi kalau saya perempuan pun saya tidak akan up gambar perut saya di media massa (bukan sebab aurat) kerana saya tidak mahu semua orang berpeluang melihatnya, memperkatakannya. 

Tetapi saya faham di dunia ini ramai sangat yang terdesak untuk kelihatan bahagia dalam rumahtangga...mereka akan up apa sahaja. 

He he he...sehinggakan up up up macam-macam... 


Apakah itu Rabies?

No automatic alt text available.

Banyaknya rumah terbuka dan hati yang terluka...

Image result for open house


APABILA seorang kawan datang ke rumah dengan muka toya seolah meraih simpati, saya terkedu. Dia datang menjemput saya hadir ke rumah terbukanya. Saya hanya jawap skema `insyallah', kalau berkesempatan saya akan hadir..". 

Rata-rata kawan-kawan saya berlumba-lumba mahu adakan rumah terbuka. Syawal hanya ada 30 hari dan saya ada kawan lebih dari 30. Kalau tak datang, bimbang hati mereka terluka dengan tindakan saya yang tidak hadirkan diri. Ada beberapa kes mereka melahirkan kekecewaan tersebut.

tetapi ramai yang tahu memang saya tak akan datang...he he he.

Paling tidak saya akan usahakan diri ke rumah-rumah terbuka kawan-kawan  yang saya rasa memberi kesan besar terhadap hidup saya yang:

1. datang sendiri jemput saya
2. datang ke rumah saya apabila saya jemput
3. sahabat dah lama
4. dekat dengan rumah
5. dia jarang buat makan, jarang bertemu.

Kalau kawan biasa-biasa ia tidak akan menjadi keutamaan...

Konsep rumah terbuka memang elok, tetapi kalau ada tiga tempat dalam sehari tentu tidak elok untuk kesihatan kita. Maka pandai-pandailah memilih rumah mana yang kita mahu pergi.

Mungkin lepas syawal pun boleh buat rumah terbuka...sebab jangan bila mati baru kita nak melawat kawan kita, masa hiduplah kita berjumpa ria.

Sekian...




Monday, July 10, 2017

Saya tak buat rumah terbuka...

Saya pernah menulis mengenai konsep rumah-terbuka-yang-tertutup pada posting yang lalu pada syawal nan lalu-lalu. Tak ingat dah bila, tapi ia pasal perihal hal orang-orang berada buat rumah terbuka yang sebenarnya `tertutup'.

Sebenarnya konsep rumah terbuka yang tertutup ni diamalkan oleh majoriti masyarakat kita.

Kepada saya rumah terbuka sepatutnya jemput semua orang yang berhampiran dengan rumah kita, bukan sahabat kerja kita atau saudara mara kita yang rapat sahaja. Sebab fungsi rumah terbuka untuk merapatkan silaturahim.

Jadi saya tidak pernah buat rumah terbuka pada hari raya. Sebabnya banyak. Ia melibatkan kos yang besar dan sebab kedua saya ada banyak puak yang saya `dipuakan'. Maksud saya geng-geng yang berlainan mengikut kategeri yang berlainan. Kalau nak himpun semua puak-puak, kena sewa dewan.

Sebab ketiga, saya malas nak beria-ia sebab saya sibuk. Jangan kecam sebab ini. He he he.




Wednesday, July 5, 2017

Kaya dan berwajah Korea...

" Orang yang nak kaya tetapi tak mahu belajar ekonomi sama macam orang perempuan malas berhias nak pikat pakwe berwajah korea..."

Raya 2017, dan kisah seorang kawan

Gambar raya saya dengan sebahagian daripada keluarga...besar.


SELAIN emas permata, keluarga mungkin perkara yang paling penting sejak zaman dahulu. Sejak zaman purba atau sejak zaman kucing kirong, secara langsung, atau secara tidak langsung, keluarga memainkan peranan yang terbesar dalam masyarakat yang kecil atau besar. Atau tidak sebesar mana. atau kecil.

Keluarga membentuk perasaan kita...

Hari raya ke enam saya berkesempatan berjumpa dengan kawan kepada kawan saya kepada kawan saya kepada kawan baik saya. Kira kawan atas kawan. Kami berpeluang makan malam dan bercerita. Ini pertama kali saya berpeluang makan dengannya secara berdua.

Saya dengar luahannya dengan teliti dan saya rasa sedih dan beruntung. Saya rasa sedih kerana di usia 40 tahun dia sudah kehilangan ibubapanya. Dan tiada adik beradik yang rapat. [Banyak perkara yang saya tidak faham yang berlaku dalam keluarganya sebab saya masih lagi tidak mahu bertanya itu-ini...]

Dan saya rasa beruntung kerana saya masih ada keluarga yang menemani saya secara sedar dan tidak sedar. Saya tidak dapat bayangkan bagaimana jika saya tiada ibubapa, adik beradik dan anak-anak saudara. Sehingga raya pun saya tidak tahu mahu pergi ke mana? Namun itulah yang terjadi padanya...

Saya harap dia tabah, kerana cubaan hidup sangat berbeza dan pelbagai...

Saya tidak mahu berkata banyak kerana saya tidak rasai apa yang dia rasai...namun saya rasai apa yang saya rasai, patah hati...(ini cerita lama yang kekal).



Thursday, June 22, 2017

Pelajar mahu berselfie...



Bila pelajar mahu berswafota, saya biasanya tidak menolak.
Namun saya bimbang pula kerana saya bukannya muda lagi, sedangkan mereka masih muda.
Saya bimbang saya kelihatan tidak menarik dalam gambar, walhal saya tahu tidak ada orang peduli pun...

PUN

Friday, June 16, 2017

Masyarakat pembuli...

Pelajar buli guru-guru
guru-guru buli guru besar
guru besar-guru besar dibuli PPD... (Pejabat Pelajaran Daerah)
PPD dibuli Kementerian...

Adik-adik buli abang-abang
Abang-abang  buli kakak-kakak
anak-anak buli ibubapa
ibubapa buli ibubapa-ibubapa mereka...

Pembeli buli penjual minta tawar, dapat penampar
Rakyat buli kerajaan, tak layan polisi dikarang...
Cari salah, cari silap...
Viralkan...

Isteri-steri buli suami-suami...
Langsir baru, kusyen, karpet.
Pinggang dan mangkuk, Correle dan Vision
sudu garpu, cadar...dan lain-lan
BARU BARU BARU! - Selamat Hari Raya 2017

Suami-suami buli isteri-isteri
Main kayu-kayan Tiga
empat dan lima...
Isteri merana...

Bazzar ramadhan buli pembeli
Beli makanan dapat percuma lalat, atau semut (pilih yang mana suka)

Lagu raya baru buli pendengar, sakit telinga
Pakaian artis buli Ramadhan
Seksi sini seksa kat Sana...he he he.

Blog ini buli orang...


Image result for bully society

Lagu raya sedih yang saya suka...

Kata Datuk Shela Majid, di Malaysia ni masyarakatnya lebih suka lagu sedih. Lagi sedih lagi `killer' lagu tu. Saya rasa ada betulnya juga. Dalam kes saya, saya minat lagu raya yang sedih...he he he.

Selain lagu raya Kak Pah, saya suka lagu `Bersabarlah sayang..." nyanyian Sanisah Huri dan lagu "Sepasang Kkurung biru" oleh Khair Johari Johar. Dua lagu ni lagu wajib menjelang raya. 

Saya suka lagu ni bukan kerana saya pernah putus cinta. Sedari kecil saya sudah tertarik dengan iramanya, dan bila besar dengan liriknya sekali. Ia bukan lagu raya biasa. 

Lagu ini seolah dicipta dengan penuh perasaan. Ianya bukan sekadar lagu. Bukan sekadar irama dan lirik. Bukan.

Bukan.

Ada kisah di sebalik lagu ini. Kisah yang aneh.




Lagu ini sangat syahdu...









pada mereka yang tak mengerti menuduh dirimu...
di jurang kesalahan saja, ku tak sampai hati...

Rakaman tumbesaran laman persekitaran pondok


Mengambil  masa yang lama untuk sesebuah tanam mencapai umur matang.
Sebuah taman yang matang (di mana pokok-pokok dan tanah-tanih menyesuaikan diri dengan matahari dan sekeliling) tidak terjadi sekelip mata.
saya berpendapat selepas lima tahun, tanam mulai jejaki kematangan


Saya selalu merakam  gambar-gambar tanam sebagai rekod rujukan saya untuk melihat perubahan.
Jika tidak saya tidak dapat lihat perubahan dan hargainya.
Seronok sebab apa yang kita inginkan tercapai.
Sebuah taman yang dijaga, menjadi taman.
Sebuah taman tak terjaga menjadi semak samun.
Sebuah hati yang dikhianati menjadi mati...
(pulop...)


Redup mata memandang dan mendamaikan hati yang resah.
Terapi mata, terapi jiwa dan hati.
Kesibukan kerja dilupa terus bila berada ditaman ini, masa berlalu cepat.
Dan jangan tak percaya, saya lebih banyak berada di taman berbanding di dalam rumah (waktu siang).
Ada sahaja benda yang hendak dibuat.


Konsep taman saya dibina berasaskan...semula jadi. 
Mungkin saya tak ada banyak duit.
Kalau ada  banyak duit taman ni akan jadi seperti nurseri.
Kawan saya yang ada banyak duit menghias dengan banyak perkara di mana `last-last' jadi macam nurseri...he he he. 
(maaf mengata...)



Berkebun kena sabar,
Sama seperti ada bini tidak cantik, kita kena sabar.
Tak perlulah viralkan dalam media massa yang bini kita tak cantik, dan anak-anak kita tak cantik (sebab ikut muka bini).
Saya terbaca pengakuan bangan ini diinternate,
Saya salahkan lelaki tersebut sebab dia yang pilih dan dia yang gagal...
Jangan salahkan bini pulak.





Gambar lama di atas menunjukan pokok-pokok manggis masih kecil
begitu juga pokok Brazilian Ironwood.

Sekian selamat berbuka...(bila waktu berbuka ;laa...)

Tuesday, June 13, 2017

Nak makan apa berbuka hari ni?

"Nak makan apa berbuka hari ni?

Bagi sesetengah perempuan yang bergelar isteri, soalan di atas adalah sebuah soalan yang maha sukar, maha hebat. Bak menjawap soalan peperiksaan akhir jurusan sains fizik pasca biro angkasa. Atau macam nak hafal sifir 23 atau 103.

Suami dan anak-anak, mereka pandai komplen jea. Makanan yang sama la, kurang manis la, kurang masin  la. Boring la. 

Yang jadi `hot', mereka nak kita yang masak, bukannya beli di kedai. Kita yang sampai tercongok depan pintu rumah (balik dari kerja) dah dekat pukul enam petang, nak masak apa lagi! Kita bukannya robot! sebab itulah kadang-kadang kita beli jea lauk di bazar. .

Perasaan seorang isteri, isteri jealah yang tahu...bukan suami atau anak-anak. nanti bila kita dah tak ada, barulah mereka rasa...(baca dengan nada simpati...)

Kadang-kadang sakit hati apabila suami dan anak-anak bergabung suara untuk `menghentam' kualiti masakan kita, di meja makan yang kita laaa yang beli. Bukan nak mengungkit, kalau kita tak beli  meja makan tersebut alamatnya bersilalah mereka  berbuka di lantai. Huh!.

Betapa susahnya nak jawab soalan "nak makan apa berbuka hari ini?"  Hanya seorang isteri/ibulah yang merasainya. 

Kadang-kadang letih sangat bila balik dari kerja. tetapi kita cepat-cepat tukar unifom dan masuk dapur. Memasak dan tersenyum girang depan anak-anak dan suami.

Menjadi perempuan bukannya mudah, hanya lelaki jea yang beranggapan menjadi perempuang senang!

Sekian!

Image result for a good housewife
Nak buat kueh berbuka,
 suami tak suka manis, anak-anak suka manis, mak mertua tak suka manis, bapak mertua suka manis...



Friday, June 9, 2017

7 sebab kenapa saya tak suka balik beraya di kampung suami saya!

Saya tak suka beraya di kampung suami saya!

1. Rumah ibubapa suami saya kecil, tak selesa.

Petang raya bila semua adik beradiknya sampai dan berkumpul. Penuh rumah... Bilik bukannya ada banyak. Bilik air pun bergilir.

Saya nak minta tidor di hotel berdekatan, suami saya marah. Hotel berdekatan 107 kilometer!

2. Kampung suami saya sangat kampung.

Suami saya sangat orang kampung, sekampung kampungnya yang kampung. Boring sangat bila berada di kampung suami saya. Pasal malam kecil sangat, ada lima gerai jea!.Supermaket pun tak ada!.

3. Saya tak suka abang ipar saya.

Mereka kalau berbual ada unsur lucah. Dan saya tak tahan ada yang tak pakai baju bila makan. Sepupu-sepupu anak saya semua macam tak bertamadun...suka main pasir dan bawak anak-anak saya mandi paya!

Gatal kulit anak saya.

4. Saya tak dapat melawa.

Saya akan jadi aneh kalau melaram di pagi raya. Sebab keluarga suami saya bukannya jenis stylo. Bayangkan dua tiga hari saya kena pakai baju kurung sedangkan hari tu hari raya.

Huh!

5. Saya terabai.

Suami saya bila beraya di kampung asyik utamakan keluarganya saja. Berkepit dengan maknya, saya terabai begitu saja.

Masuk tido pun lewat, lalai berbual dengan keluarga mereka.



Saya suka beraya di kampung suami saya:

1. Adik beradik perempuan suami, ipar duai saya sangat baik.

Mereka sangat suka saya beraya di sana. Kami sangat baik. Kadang-kadang saya make upkan mereka. Maklumlah mereka ni orang kampung, ada yang bermake up macam opera cina punya wayang, ha ha ha.

2. Ibu mertua saya pandai masak.

Dia tak benarkan saya masak. saya tolong-tolong gitu jea. Dan dia tak marah kalau saya tak masak langsung.

Sebut saja saya nak makan apa? terus mak masak! Saya mungkin menantu kesayangannya sebab saya cantik dan terpelajar...(prasan...)

3. Saya seronok tengok anak-anak saya bermain dengan sepupu sepaptnya.

Di bandar mereka tak ada ramai kawan. Saya tak ada banyak sepupu. Mak saya orang bandar, tak banyak anak.

Kadang-kadang sepupu anak saya datang rumah saya di bandar. Tidor rumah saya. Saya suka mereka berkawan. Bukannya orang lain.

4. Adik beradik lelaki suami saya sporting.

Bila saya sampai dah ada fumakilla elektrik yang mereka sediakan. Kata mereka nyamuk banyak di rumah ibubapa mereka. Dan sebut saja apa yang saya nak, mereka laju jea mencarinya.

Bila nak balik mereka beri banyak barang untuk di bawa ke bandar. segala hasil buah.

5. Suami saya anak lelaki yang baik.

Saya lihat suami saya sangat hormat dan sayang pada emaknya.

Saya harap anak-anak saya hormat kepada saya nanti walaupun dah beristeri. Saya mahu anak-anak lelaki saya utamakan saya juga, bukan isterinya, walaupun isterinya cantik macam saya!. he he he.


KESIMPULANNYA:

Saya terima buruk baik suami saya, saya kena juga terima latarbelakang hidupnya. Kalau orang lain (Rose) boleh terjun kapal kerana cinta yang suci (Titanic), apalah sangat saya yang terpaksa berhadapan dengan keluarga suami saya yang sangat kampung.

Lagipun barangkali keteurunan nenek mooyang saya dulu pun orang kampung.

Dan paling penting redha dan taat pada suami... perempuan ni kata kawan lelaki saya (Abang Jan) yang menulis blog, perempuan walaupun ramai yang baik mereka senang juga nak masuk nereka.

Image result for My husband villagers
Gambar hanya hiasan, ini bukan rumah mertua saya...he





.