"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Sunday, May 3, 2009

Peningkatan pemikiran...

Pernah tak tertanya-tanya adakah kita ni seorang yang matang dalam membuat keputusan? Atau pernah tak membayangkan kononya tahun demi tahun kita ni bertambah matang dalam hidup, bertambah matang dalam pemikiran dan perbuatan? atau tak kisah langsung?
Saya rasa umur saya meningkat tidak selari dengan pemikiran saya. Maksud saya umur saya tetap meningkat cuma kadang-kadang peningkatan pemikiran tidak selari dengan peningkatan umur. Saya rasa pemikiran saya masih terlalu rendah. Tahun depan umur dah 40 tahun tetapi pemikiran masih lagi tidak matang...
Tetapi matang tu juga satu konsep yang subjektif. Saya kira saya tidak matang bila saya lakukan sesuatu keputusan tetapi akhirnya saya menyesal. Contohnya? He he he, malu nak tulis tetapi saya ambil contoh yang berlaku pada tahun 2001 dahulu. Huh dah lama... Saya ada menyepak seorang insan yang tidak sayang kat saya, he he he. Kini saya menyesal sebab bila orang tak sayang kat kita, kita tak boleh paksa, kita berlalulah senyap-senyap selepas tengok kiri kanan kan, he he he.
Saya tidak matang pada masa tersebut, tetapi mengambil masa yang lama juga untuk mengetahuinya dan lebih lama lagi untuk mengaku, he he he. Dan tentulah ada perkara yang kita buat pada masa ini lama-kelamaannya barulah ia mengambarkan sama ada kita matang atau tidak. Tok gitu?
Biasanya yang tak matang ni kita juruskan kepada para remaja. Sedap benar kita yang berumur lebih sedikit ni menjuehkan bibir mencemuh kata mereka tak matang, tindakan tak fikir panjang dan berbagai lagi. Kita lupa yang umur kita meningkat tak semestinya kita automatik jadi matang, he he he, kita lupa!
Kita tak sedar yang kita tidak matang, kita juga bertambah usia je tetapi pemikiran ditakuk lama, jumud tak terbuka. Kadang-kadang mewarisi pemikiran moyang kita, he he he. Contoh tak matang kita ialah kita terlalu sangat melihat kebendaan ataupun luaran. Kita dah buta untuk melihat akal budi insan, sifatamanah dan sifat kebijaksanaan orang. Bila orang lebih sedikit kita kata nak menunjuk. Bila orang kurang kita pula tukang merendahkan orang tersebut...
Bila kita tidak matang kita tidak ada pemikiran yang elok. Kita mudah mengikut atau pun senang dipengaruhi. Kita tidak ada pendapat kita sendiri dalam sesuatu hal. Bila majoriti kata begitu kita pun mengikutinya membuta tuli...he he he. Kita tidak bebas.
Kalaulah kematangan tu ada dijual di kedai-kedai, ramailah orang miskin yang akan jadi bodoh kan? Yalah tentu kematangan itu dibungkus dengan cantik, mungkin kotaknya ada reben lagi. Dijual pun di gedung terkemuka. Orang kaya saja yang boleh beli...he he he.
Jankaulu: Bila la aku nak matang?

No comments:

.