Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, April 25, 2016

The Huntsman: Winter's War (2016): Cinta tak semestinya bersatu!



Saya tidak mengambil masa yang lama untuk membuat keputusan menonton filem ini sebab pelakonnya Charlize Theron. Dan dua minggu lepas saya ke panggung Megamool, tetapi kali ini bukanlah untuk me`review' filem, tetapi menikmati filem.


The Huntsman Winters War Charlize Theron Ravenna The Huntsman: Winters War Review
Tiadalah yang paling bahaya daripada perempuan cantik yang cerdik dan jahat!

Saya sudah melihat `siri' pertama filem ini, saya terhibur. Saya juga terhibur dengan `siri' kedua ini. Saya tidak hiraukan kritikan yang teruk untuk filem ini (rata-rata saya dapati filem ini dikritik hebat, namun saya tidak peduli).

Dalam dunia ini, tiadalah yang lebih penting (bagi perempuan) selain kecantikan. Dari zaman purbakala lagi kecantikan sangat memberi impak ke atas manusia. Dan impak ini sampailah ke hari ini. Perempuan yang tidak cantik terpaksa bekerja lebih kuat sebanyak tujuh kali ganda kuasa lima berbanding perempuan cantik walaupun mecerdikan mereka adalah sama. Tolong jangan nafi. Contonya ada, si ibutiri Snow White.

Cinta membawa kelemahan dan kehancuran pada jiwa kita. Kita akan dikhianati oleh orang yang kita cintai. Dan ini bukanlah sesuatu yang boleh kita terima dengan mudah. Sesuatu yang tidak harus terjadi...begitulah bila Freya (adik Theron dalam filem ini) patah hati, dia telah membawa diri meninggalkan istana kakaknya untuk membina kerajaan dan askarnya sendiri. Di negaranya itu tiada kasih sayang ditanam kerana ia akan membawa kepada kelemahan. Pada askarnya (yang diculik dari kecil dan dibesarkan sebagai pahlawan), mereka juga dilarang bercinta!

Dan seterusnya kita boleh agak laaa...akan ada askarnya bercinta dan malapetaka yang datang...dan cerita berkisar tentang peperangan dan sihir menyihir.

Saya rasa berbaloi apabila melihat pasangan bercinta menderita, terpisah dan merana! Saya suka melihat heronya merana dalam diam, mabuk-mabuk bernyawa tak bernyawa. Saya merasakan kepuasan yang tinggi...namun saya kecewa apabila akhir cerita terlalu streotype... Tapi tak apa (saya bisikan pada hati saya) saya percaya suatu hari nanti akan ada cerita yang sebetulnya, penamatnya mengembirakan saya.

Cinta tak semestinya bersatu!

Sekian...


No comments:

   

.

.

.