Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, April 27, 2016

Kawan saya yang bercerai, saya yang `over' lebih-lebih...

Saya nampak kawan saya dari jauh. saya dekati kawan saya dan bertanya sendiri. 

"Kenapa awak tak beritahu saya? Kan saya kawan baik awak juga... Mengapa rahsiakan?" Saya bertanya seolah pegawai penyiasat yang baru tamat kursus latihan menyiasat. Lulus cemerlang.

Tetapi tak kanlah kawan saya tersebut nak beritahu semua orang dia telah bercerai... Saya tengok dia seperti biasa sahaja. Rupanya dah dua tiga bulan... Saya rasa sedih untuk dia.

Dari kawan lain (saya menyiasat), saya dengar dia mengalami penyiksaan jiwa raga sebelum bercerai. Saya doakan hidup dia jauh lebih bahagia bila dia berstatus baru ni. Insyallah nanti adalah balasan menyusul yang akan diterima atas setiap perbuatan, percayalah saya. Percayalah.

Setelah kita khianat kasih sayang orang, tuhan tidak akan pandang kita sama seperti dahulu. Kebahagian kita akan tersukat. Percayalah!

Bercerai bukanlah bermakna hidup sudah terbalik. Kena pandailah pandang dunia yang luas macam saya. He he he.

Setidaknya kita lebih pandai jaga diri. Hargai diri kita yang sangat berharga ini.

Mati hidup balik pun tak akan ada orang yang akan sayangi kita seperti kita sayangi kita sendiri. Bila hujan kita ambil payung, payungkan diri. Bila sakit kita yang suapkan ubat ke mulut... Sebab tulah orang tua selalu berpesan, `Jaga diri baik-baik". Dalam maknanya sebenarnya...

Dan bila saya meraung dalam hujan di tepi jalan nak ke Rompin (macam filem hindi lama) beberapa tahun dahulu, sayalah yang pujuk diri saya yang `bahawa' dalam hujan lebat berhenti tengah jalan adalah bahaya!

Sekarang saya hargai diri saya. Saya bersumpah akan jaga diri saya sebaiknya, saya bersumpah tak akan ada lagi manusia di muka bumi ini boleh sentuh hati saya. Saya kena jaga diri.

Semoga dia tumpukan perhatian kepada menjaga anaknya yang masih bayi itu...


Image result for divorce to be happy


Abang Jan: Bercerai dengan bercinta... hanya tinggal cinta...`ber' dah tak ada... He he.

2 comments:

Adie Achim said...

test.. selalu nak tinggalkan komen tapi x dpt.. test test..

Anonymous said...

jodoh maut semua tu kan ketentuan allah ...
perasaan sedih itu kadang kadang adalah kekuatan kita
perasaan suka itu kadang kadang adalah pemusnah kita ..
apa yg kita rasa adalah sesuatu untuk kita , agar kita balik kepada paksi allah ..

mengangis di jalan ke rompin , saya pun pernah lalui ..
menangis sendirian berteman kan ombak..
ombak kan kuat bunyinya,maka kita lawan kkekuatan itu dan nanti kita akan puas ..tapi di akhir tangisan kita tetap akan rasa akukah yg bersalah .. dan kita akan mulai perasaan itu dengan ingin perbaiki diri .

sempena birthday hari ini, saya dah dedahkan identity pemerhati jauh .. check email ..

selamat hari lahir sahabat ..
" Carilah teman untuk menenangkan hati dan fikiran, maka perhatikanlah baik baik tentang keselamatanmu dan kesejahteraannya."
- Imam al Ghazali"


pemerhati jauh

   

.

.

.