"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, August 10, 2011

Masjid bukan playgraung




Ketika saya menemani kawan saya beli akhbar, saya diberitahu olehnya yang beliau sudah mengubah lokasi masjid solat tarawihnya. Sebelumnya, dia ada beritahu suasana sangat bising, hingar bingar dan menganggu dia nak beribadat. Terutama di surau, suasana sangat keriangan dengan budak-budak seolah playgraung (taman permainan kanak-kanak).

Saya juga mengalami masalah yang sama, tetapi malas nak cerita kat blog nanti ada pulak kata saya nak menunjuk islamik. Atau terus saya dituduh tak faham sebab tak ada anak... Tapi oleh kerana kawan saya dah menimbulkan isu ini. Saya terus buat posting ini.

Kepada saya sebenarnya bukan sahaja masa solat tarawih tetapi juga masa solat tak bertarawih. Maksud saya juga pada hari jumaat dan hari kebiasaan. Waktu mayang jumaat dan tarawih mungkin waktu perdana keaktifannya.

Saya puji berganda (kuasa lima berserta isipadu) usaha mereka nak terapkan kecintaan kasih sayang pada masjid dari awal lagi (dalam diri jiwa anak-anak), namun perbuatan setakat bawa dan tiada pengawasan akan menimbulkan masalah kepada jemaah lain.

Mereka biasanya duduk yoyar-yoyar kat belakang. Bermain dengan rakan sebaya, menjerit, bergaduh dan ada yang menangis. Ada yang duduk di sebelah ayahnya sambil-sambil sembahyang, main poket ayahnya. Atau cuit sana-cuit sini. Dan kalau kita tak bernasib baik, mereka buat larian 100 meter di depan kita yang ala-ala fokus berzikir. Sebab itulah ada yang mengubah lokasi dan ada yang buat solo je di rumah.

Ada kawan saya berpendapat kalau tak reti nak ajar anak duduk diam, lebih baik budak-budak ni diajar sembahyang di rumah jealah. Kalau nak bawak jugak bawalah yang sudah mampu berdikari dan tak memerlukan pengawasan yang rapi.

Saya juga bersetuju namun untuk menghalang terus budak-budak ke masjid adalah suatu yang tidak harus dilakukan oleh kita...dulu nabi juga sembayang sambil di`ganggu' oleh cucu-cucunya tapi nabi cool jea. Tak ada nak marah-marah atau bagi penampar.

Dan kalau kita tidak jinak kan anak-anak dari kecil ke masjid, tentu mereka jauh dari masjid. Bila jauh dari masjid dekat dengan kalabulalami (kelab malam)? atau dekat jalan raya (nak merempit). duduk melonggok kat wakaf atau tempat hentian bas? Sapa nak jawab?

Pun begitu saya rasa nak cubit-cubit je budak-budak tu...

Jan: he he he.

No comments:

.