"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, May 17, 2012

Semoga tak menjadi kilang atau bank, he he he


Kawan baik saya akhirnya berumahtangga juga! Akhirnya!

Saya tidak hadir pada hari berbahagia tersebut. Bukannya kerana saya sibuk atau sengaja buat-buat sibuk. Atau sebab majlis tersebut bukan dalam musim cuti sekolah. Saya tidak hadir kerana saya rasa saya tak perlu bersusah payah ke utara untuk lihat dia bersalin baju 7 kali (termasuk kimono dan baju ala koboi gitu).

Bukan saya kecil hati, cemburu atau rasa sedih. Bukan, bukan dan bukan. Tidak, tidak dan tidak. Saya tidak cemburu lihat kawan saya berlaki/berbini. Memang nasib dia/mereka.

Dia seusia saya, 42 tahun. Tapi masih nampak muda remaja sebab badan dia belum lagi dijadikan kilang memproses anak. He he he. Maksud saya dia memang nampak muda berseri daripada usia sebenar sebab masih banyak urat tak putus dan banyak masa membelek diri. Tapi dia memang nampak muda macam sayalah…(nak jugak tu). Kami senasib.

Untuk mencari soul mate, perjalanan hidup dia sukar. Semasa di universiti dulu dia risau tiada lelaki yang gilakan dia (kalau ada pun nak ambil kesempatan supaya binding projek paper, he he). Tidak seperti kawan saya yang kebanyakannya bila habis u terus kawin, takdir hidup dia berbeza.  

Kawan saya (yang jual insurans, juga kawan seuniversiti) ada beritahu saya dulu ada kontraktor nak kan dia tetapi akhirnya tidak jadi. Terbongkar juga, terjawab juga kenapa kontroktor yang muda bergaya pandai `main ayat’  tersebut mahukan dia (yang tak seberapa bergaya). Seminggu sebelum bertunang, kontraktor tersebut sendiri mengaku bahawa dia muflis dan memang mahu berkahwin kerana nak menumpang harta.

Pengakuan itu berlaku seminggu sebelum bertunang. Dan dengar khbarnya seminggu juga dia meraung dalam bilik. Kakaknya la yang setiap hari hulur makanan ke biliknya. Pada masa tu saya juga habis prepaip sebab beri dia seribu kekuatan agar hidup ini janganlah sangat berkiblatkan jantan. Bukan main saya nasihat seolah saya tidak pernah meraung, tidak pernas menitis air mata, tidak pernah dipermainkan, didajal dek kerna (bukan dieja `kerana', biar nampak sastera sikit.) cinta, kasih sayang dan sewaktu dengannya.

Kawan saya ni dulu memang muka jenis jantan tak gila, pernah saya suruh dia pakai krim kecantikan masa kat U dulu, he he he. Jahat saya kan?. Saya juga suruh dia pakai gincu dan pakai pendakap gigi. He he he.

Tetapi kini dalam FBnya dia sudah cantik jelita. bertambah cantik kerana ada pelajaran, pangkat dan harta. Paling saya kagumi sopan santunnya mengalahkan saya (nak jugak tu…). Semua kawan akui dia baik sangat. Mungkin sebab melihat kejujuran tersebutlah `rancangan' si kontraktor muflis tidak menjadi menipu dia dan menarik diri. Tak tergamak kot. Kalau kita fikir mungkin juga tuhan (unsur agama) nak selamatkan kawan saya ni…tuhan nak lindung dari buaya (unsur simbolisme).

Saya tidak hadir di majlis kenduri yang khabarnya dibuat ayahnya sangat meriah dan besar (tanda lega dan gembira anak terlepas status andartu), tetapi ketidak hadiran tersebut bukan menjadi tanda pengukur saya tidak suka dia berlaki, tidak menghormati atau tidak mahu meraikan peristiwa bersejarah dia dapat laki. Hanya dia yang tahu saya sahabat dia yang rapat dan baik. Dunia akhirat.

Dan saya percaya kalau nanti dia dibohongi, dicurangi, dimarahi, dijerkahi, ditampar, dijadikan hamba abadi atau dijadikan bank oleh lakinya, dia akan cari saya juga untuk luahkannya, mengadu. Sebab? Sebab dia tahu saya pendengar yang tegar.


Jan: Semoga mukanya yang berseri-seri semasa bertukar pakaian kimono tersebut akan terus berseri sepanjang hidupnya…(selepas berlaki…he he he).

2 comments:

aima said...

kiranya itu takdirnya....abg jan doakan dia bahagia je....akak yg bekpest kat taj ari tu ke?.....kheee

Nong Andy said...

jodoh tu rasia tuhan :)

.