"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, May 29, 2012

Kos melepas: Apa yang kita terlepas?

Kalau kita perhatikan betul-betul, dalami betul-betul, sebaik sahaja kita buka mata kita akan membuat pilihan. Begitulah fitrah insani.

Dan apabila kita membuat pilihan, dari satu sudut lain ada sesuatu yang kita tidak pilih (kita korbangkan). Haaa... Contohnya, kita sebagai seorang pelajar tidak memilih untuk datang ke kuliah pada pagi hari, kita memilih untuk teruskan peniduran kita. Di sini apa yang kita lepaskan? Haa...

Aktiviti membuat pemilihan dan keputusan ini berterusan hinggalah sel otak kita mati, atau kita yang mati. Semua orang terlibat dengan kos melepas sama ada dia terkenal atau tiada siapa yang peduli, handsum atau sedang-sedang jea, BN atau Pakatan Rakyat, kaya atau miskin, atau papa kedana. 

Macam mana orang kaya juga ada kos melepasnya? Skimanya mudah, Sultan Brunei, (Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu'izzaddin Waddaulah ibni Al-Marhum Sultan Haji Omar Ali Saifuddien Sa'adul Khairi Waddien) juga terpaksa membuat pilihan antara untuk pergi main golf ke atau pergi window shoping ke kedai kereta. Haa... sebab baginda tidak dapat berada di dua tempat yang berbeza dalam pada masa yang sama gitu. Kalau baginda pergi main golf baginda terpaksa melepaskan suasana gembira di kedai kerata dan suasana berkemungkinan yang baginda sambar satu dua kereta yang bergaya. Haaa...

Maknanya semua manusia akan terlibat dengan kos lepas kerana mereka terpaksa membuat pilihan. Katalah kita ni sudah menjadi suri rumah selama 5 tahun. Dan dalam hati nurani kita, kita terasa kita tersalah pilih suami, ya memang kita mewah duduk di bangelow tiga tingkat, siap kolang renang 3 tingkat juga), pemandu dan jaga tua lagi. Ada kad kredit 3 keping, tapi suami kita memang selalu menduakan, mentiga empat lima enamkan kita. Suka tidor dengan orang lain.

Dan kita akui kita tidak bahagia walaupun duduk di dalam sangkar emas, sebab hati terseksa gitu. Lalu kita teringat 5 tahun dahulu ada pensyarah u yang tergila-gilakan kita. Walaupun agak berumur (dalam awal 40an) masih ada sisa-sisa kehandsuman. Beliau baik, penyayang, lucu dan mengada romantis. Hatinya penuh kasih sayang, setia tahap syurga. Tapi kita tidak memilihnya sebab dia `apa barang'? Hanya ada kereta Myvi, rumah dibelah dua dan tak pandai bergaya...

Kita memilih yang lebih matang, yang lebih kaya dan bergaya...


Dan kita akhirnya terus mengingati kos lepas kita yang tidak ternilai itu, apatah lagi kini kita tak pernah berbahagia...

Jan: No komen...





3 comments:

Nong Andy said...

Kalau terlepas Bas boleh tunggu bas seterusnya :)

sukiman said...

tapi bas seterusnya mungkin tak selesa...mungkin bas buruk...he he he.

dan saya di perhentian ini terus menunggu, he he he.

Eja said...

jan, bas awk tggu x lalu ker atau awk tersalah bus stop/stesen bas ni...he3

.