"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, September 30, 2013

Kispen: Bilakah giliran aku untuk berbahagia...?


Sephia memejamkan mata, namun dia nampak segala-galanya. Segala-galanya, termasuk juga apa yang sepatutnya dia sudah tidak patut nampak. Sebuah harapan. Hanya dia yang tahu. Dan sesungguhnya dia mahu tahu tuhan di mana?

Kelopak mata sephia terbuka kembali. Di pagi yang jernih itu mentari bersinar, namun masihkah ada harapan?

Sephia branikan diri mengetuk pintu. Perlahan-lahan dia dipandu pembantu rumah ke ruang tamu. Dia duduk membisu di sofa L, dia memandang ke sekeliling ruang tamu. Besar dan mewah. Dia melihat deretan bahagia di bingkai gambar tergantung. Ada gambar Farok dengan isterinya, juga seorang bayi yang kecil (yang tidaklah sehandsum mana pun...)

Puas menunggu, Sephia bangun menghala ke meja konsol. Dia melihat gambar isteri Farok. Perempuan free hair itu kelihatan bahagia, tersenyum puas. Seorang perempuan yang bertuah. Sephia rasa kerdil. Sepatutnya giliran dia pula...

Sephia menghampiri cermin besar berbingkai warna keemasan, berukir cantik. Sephia melihat wajahnya. Dia melihat dirinya dalam-dalam. Dia melihat pakaiannya, pakaian yang dikira paling bermaruah dari koleksi gelapnya. Dia hanyalah satu persinggahan. Dia adalah kekasih gelap. Tempah singgah yang haram, dalam dan luar... 

Tiba-tiba dadanya berombak. Dia terus saja keluar dari ruang tamu tersebut. Keluar dari rumah besar tersebut. Keluar dari hidup Farok.

Cinta tak semestinya bersatu... Keyakinan bertukar ragu. Dia tidak akan menuntut apa-apa. Bukan lagi gilirannya untuk bahagia...tapi bila?

Sephia berjalan perlahan meninggalkan rumah besar tersebut, dia berhenti sekejap membeli ais krem yang dijual penjaja jalanan. Dia memilih perisa vanilla. Perisa kegemarannya.

Dia berjanji akan terus hidup.

Sekian.





















4 comments:

Nong Andy said...

sob..sob..



saya suka lagu ini.. selalu.



Encik Pensyarah.. kispen ini best!!!

saya bagi sejuta bintang berkelipan di langit untuk kispen ini...

sukiman said...

he he he...sebenarnya saya malu menulis, tak reti mana...tapi terai jugak buat kispen macam Nong.

Anonymous said...

Menarik ini. Aku suka. :D

-reenapple-

Anonymous said...

tulisan yg bgs... ringkas tapi bagus... cukup rasa...

~bidadari syurga~
genreilahi.blogspot.com

.