Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, May 25, 2016

Bekelah di Homestay 79: Siri 2


Ombak besar dari lautan,
Berhempas pulas tuju daratan;
Kasih sayang anugerah tuhan, 
Jadi kenangan sepanjang jalan.


SEBENARNYA sudah beberapa kali Kak Sal mengajak saya berkunjung ke homestaynya tapi saya menolak dengan baik dengan alasan kononnya sibuk. Sebenarnya saya tolak kerana saya sendiri sudah ada rumah apabila berkunjung ke Kuantan. Homestay juga tu bagi saya, he he he.

Namun akhirnya tertakdir juga saya tidor di homestay tersebut. Saya juga tidak lagi bimbang untuk muncul di tengah-tengah kawan-kawan sebab saya sudah kurus sedikit. Tentu tak nampak stopok sangat bila bergambar.

Saya tersengeh gembira
Saya rasa gembira sebab mereka (kawan yang hadir) adalah antara kumpulan kawan-kawal terawal saya di negeri Pahang. saya difahamkan ramai lagi mahu hadir tetapi tidak berkesempatan. Tidak dapat saya nafikan kini saya miliki lebih banyak kawan di Pahang berbanding dengan kawan-kawan di negeri sendiri.




Sebelum itu saya sangat sibuk dengan kerja. Seminggu sebelumnya saya pergi melawat pelajar praktikal di mereta tempat. Sehingga beberapa kali saya tersilap kereta...sebab sibuk. Dan beberapa minggu lalu saya langgar pintu pagar rumah sebab terlalu sibuk sampai tak sempat turun buka pintu pagar rumah. He he he.

Dan selepas itu bersiap untuk semester baru pula. Malah ada ketikanya saya rasa tidak dapat bersama mereka. Kini setelah saya balik dari berkelah di homestay tersebut barulah saya sedar jika saya tidak bersama mereka, ia adalah satu kerugian besar. Wang ringgit boleh dicari kasih sayang tidak boleh dibeli...


Saya lihat kawan-kawan saya masih seperti dahulu persahabatannya. Masih akrab dan bersahaja. Mereka tidak sombong dan masih menerima saya yang kadang-kadang terover ini. Melayan saya macam dahulu juga. Saya juga suka melihat gelagat mereka yang bersepakat.

Kadang-kadang mereka lucu. sangat lucu. Tapi mereka tak sedar...he he he.




Pada hari pertama berkelah, ramai yang datang. Cuma belah petang ada yang kena balik kerana ada kerja. Dan dalam masa yang sama bilik sudah penuh. Sudah tidak ada bilik kosong lagi. Homestay Kak Sal ini tidak ada banyak bilik sebab ia homestay bukannya hotel. He he he.


Pasangan paling romantis..

Oleh sebab asyik makan-makan, menjelang malam saya tidor awal. Sebelum itu kononnya nak buat kopi dan berbual-bual sambil setiap orang masing-masing membuka rahsia sendiri tetapi rancangan itu tidak dapat direalisasikan. Mungkin kami penat dengan aktiviti makan-makan-makan dan aktiviti naik turun naik tangga homestay tersebut dan ke tepi laut... jadi letih. Malam masuk tidor bilik masing-masing...

Namun ada yang tengok tv cerita lama Andy Lau masa muda. Kak Z beritahu dia minat sangat Andy lau, dulu Kak Z selalu tengok ceritanya. Saya tengok gitu-gitu jea sebab sibuk lihat FB kawan-kawan yang segeng kumpul pyrex. He he he.

Badan saya empok, budak suka peluk...



Kawan-kawan saya bercadang, jika ada masa dan kesempatan lagi, mereka akan berkumpul lagi. kali ini diwajibkan bermalam pulak.

Saya ikut sahaja cadangan kawan-kawan saya sebab mereka mampu memeriahkan hidup saya. Saya bukannya ada anak bini, malah jauh dari keluarga di kampung. Kehadiran mereka sudah seribu rahmat. Seribu mawar.

Di celahan ombak petang itu saya teringat kepada seseorang... ingatkah dia pada saya...?




No comments:

   

.

.

.