Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, June 26, 2015

Kad Raya: Budaya hari raya yang kian pupus

Tiada yang kekal termasuk budaya.

Kalau diberi peluang, saya suka untuk hidup lagi pada zaman 70an dan 80an. Tidak pandai saya nak bicarakan di sini, namun kehidupan pada masa tersebut amat tenang dan tidak terkejar-kejar. Kami menikmati hidup yang damai. Dan juga seadanya.

Pada masa tersebut, apabila berjumpa atau menelefon, kami akan "minta alamat', untuk tujuan mengepos kad raya. Malah kadang-kadang kami saling menelefon semata-mata untuk bertanyakan adakah Kad raya yang dihantar sudah diterima. Aneh, He he he.

Tadi saya ke pejabat pos membeli stem untuk kad raya. Saya kira saya antara segelintir yang masih `main' kad raya ini. Sepanjang jalan pulang, saya yakin budaya mengirim kad raya akan pupus sedikit masa lagi...

Sebenarnya ativiti-aktiviti yang kecil inilah yang membawa impak besar keseluruhan raya. Agar hari raya menjadi hari yang meriah meraikan kejayan kita berpuasa. dan kita ambil peluang untuk melipatgandakan hubungan silaturahim, secara lebih rasmi. Hari tersebut bukan hari biasa, ia hari raya!

Budaya adalah cara hidup. Sebab cara hidup kita berubah maka budaya berubah. Kita tidak lagi mengirim pesanan dan ucapan melalui kad raya kecuali pesanan ringkas melalui elektronik.

Sebagai orang lama...saya tetap merasakan sesuatu yang ditulis itu lebih bererti...

Abang Jan: Bukan binatang atau tumbuhan sahaja boleh pupus...


No comments:

   

.

.

.