"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, January 23, 2013

Keputusan Najib


Najib adalah antara anak saudara lelaki saya (paling sulung lelaki). Saya selalu mengingatinya sebab dia suka beri pendapat, kurus dan sedikit hitam. Suka berkawan dengannya sebab dia kelakar, sifat sedikit lucah pun ada. Dari mana datang sifat tersebut saya pun tidak tahu. Tetapi ramai yang kata dari sayalah, he he he.

Bila mata saya melihatnya, saya jadi kesihan. Cara dia berjalan lain macam sikit, payah saya nak huraikan di sini. Biasanya orang Melayu tidak berjalan begitu...


Ramai orang kata saya sangat sayangi Najib. Namun hakikatnya saya sayang semua anak saudara saya. Bila melihat mereka lupa segala hutang kad kredit, dan perjalanan hidup saya yang ngeri ini. He he he.

Apa yang kita selalu harus ingat adalah tiada harta yang lebih berharga selain keluarga.


Najib telah berjaya dapat keputusan yang cemerlang dalam PMRnya baru-baru ini. Saya memang sudah awal-awal bertaruh dia akan dapat keputusan sebegitu sebab saya rapat dengan anak saudara, saya tahu bagaimana mereka. Saya berdoa dia terus cemerlang dalam pelajaran. Saya harap dia dapat menjadi doktor, kesinambungan bagi cita-cita saya yang tak menjadi. Doktor jiwa pun tidak mengapa. He he he.

Namun kalau anak-anak saudara saya tidak berjaya dalam pelajaran pun, saya akan tetap sayangi mereka. Hatta cacat, hodoh dan bodoh pun.


Najib pernah beritahu saya kalau dia ada duit banyak nanti, dia mahu beli pulau untuk burung-burung. Tidak ada anak saudara saya yang lain pernah berkata begitu. Demi allah sebijik dengan apa yang saya mahu pada umur saya sebaya dengannya.

Najib tidak mahu ke MRSM, dan dia juga tidak mahu ke sekolah yang terbaik di daerah kami tinggal. Ia bersekolah di sekolah dekat dengan rumahnya. Dekat dengan ibunya yang tinggal seorang diri. Pada mulanya ia membimbangkan saya kerana sekolah tersebut adalah antara sekolah yang tercorot. Saya mahu yang terbaik baginya, saya mahu beliau bergaul dengan orang yang pandai.


Namun Najib telah memilih untuk duduk di sekolahnya sambung tingkatan 4 dan 5. Dia percaya dia boleh mencapai kejayaan di sekolah tersebut. Saya tahu ramai guru-guru sayangkannya. Dia beritahu sekolah tersebut telah baiki dan ada potensi untuk cemerlang. Saya menyokong keputusan dia sebab dia ada visinya sendiri.


Saya berdoa keputusan Najib adalah tepat. Memang betul hakikatnya tidak kira di sekolah manapun kita belajar, yang paling penting ialah kita bersungguh belajar dan pandai ambil hati guru. Keberkatan seorang guru juga sangat diperlukan untuk menjalani kehidupan.

Saya harap Najib tidak main-main dengan suasana tingkatan empat ini.

Jan:  Semoga Najib berjaya. Amin.

2 comments:

myfreeminded said...

Tahniah buat anak sedara En. sukiman, tapi saya teruja sangat dengan buah pikirannya tu, saya doakan dia agar berjaya. Susah nak jumpa budak berfikiran cam dia ni, boleh buat keputusan sendiri.

sukiman said...

terima kasih. saya juga harap begitu.

.