"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, August 11, 2009

Untuk lelaki: Kita terlupa...(setelah 8 tahun kawin).

Manusia selalu mudah lupa. Lupa akan daripada mana dia bermula dan apa yang dah mereka ada. Teringat kata-kata Madonna yang manusia lebih tertarik dengan apa yang mereka tiada, wal hal apa yang mereka tak ada tu bukanlah elok sangat berbanding dengan apa yang dah mereka miliki…
Apatah lagi dengan apa yang mereka tidak miliki itu lebih menarik daripada yang mereka ada. Kita selalu keluh kesah dengan makanan yang kita makan tiap-tiap hari… kerusi mejanya tak seselesa dulu. Kita sudah tidak dapat menikmatinya padahal kita suatu waktu dulu sangat suka makan kari di meja itu. Kari tersebut tidak kurang rasanya atau mutunya berbanding dulu. Tetapi kenapa kita sudah jemu… tiada trillnya lagi?
Maka kita cuba-cuba makan luar. Pada mulanya kita kata tak leh lawan masakan kari yang bini kita buat. Dan pada waktu itu sebenarnya kita dah mula tertarik dengan makanan lain yang di hadapan kita. Kita sudah tertawan dan mahu rasa kelainan. Lama-kelaman kita rasa sedap kari di luar rumah dan kita selalu di makan luar…
Isteri kita macam biasa, dia setia. Dia tahu kita suka makan kari dan sebab itulah dia masakan kari. Sambil menyiapkan kari tersebut dia nyanyikan lagu `one way ticket’, dia masak dengan kasih sayang. Tadi sekejap dia telah kemaskan rumah walaupun dia tahu kekemasan tersebut tidak akan lama, mungkin 5 minit je sebab bila-anak anak tengah membesar jangan haraplah rumah nak kelihatan macam hotel. Sebentar tadi pun dia sudah basuh, jemurkan baju. Dan sebelum itu dia dah streak baju lengang panjang yang kita suka pakai masa pergi kerja. Dia buat itu SEMUANYA untuk kita, untuk sebuah rumahtangga yang terurus.
Kita masih sedap makan kat luar, bila balik kita jamah sikit je kari yang isteri kita buat. Kononnya ambil hati (ambil hati kepala hotak). Kononnya kita bertimbangrasa, so rasalah sikit penat isteri memasaknya. Lepas itu kita bertanya dia `kenapa rumah nampak berselerak sangat?' Sedangkan kita tak cukup bodoh untuk mendapatkan jawapannya sendiri.
Kita masih suka makan di luar sebab kalau makan kari pun, masakannya lebih sedap, ikannya lebih muda dan bergetah. Semuanya boleh layan nafsu kita yang tak pernah tua usianya…
Bila waktu tidur malam kita tidak renung wajah isteri kita (wajah yang dulu membuatkan kita hampir gila), kita tak tengok pun wajah keletihan menguruskan rumahtangga. Dan isteri kita pun tidak meminta lebih sebab dia tahu kita penat, dia tidak mengomel walaupun persembahan seks kita tak sehebat dulu… dia sayang kita melebihi seks.
Dia tidak sesekali terlintas yang kita selalu makan luar…
Jan: Mengapa curang?

1 comment:

Isy Aman said...

Saya terharu baca penulisan you ini...sungguh matang dan berterus terang...apepun salam perkenalan dr sya

.