"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, April 10, 2009

Dia tidak lagi berdoa!

Mankisue amat mengetahui, kejujuran itu telah luntur dan hatinya yang terkelar-kelar itu sudah berdarah-darah. Namun dia akan bertahan sedaya mungkin dan sesungguhnya memang dia telah bersabar dan bertahan. Dia membaluti lukanya sendiri sambil berterima kasih pada tuhan. Kerana dia mengetahui apabila menyayangi seseorang bukan semuanya indah, kerana bahagia dan derita itu datang berpakej dalam dunia kasih sayang.
Mankisue duduk menyandarkan dirinya di dinding simen masjid tersebut. Dinding yang sejuk itu menyentuh kulitnya dan kesejukan itu meresap ke isi dan tulang belakangnya. Terasa benar baju melayu yang dipakainya nipis dan menpercepatkan proses peresapan kesejukan pada badannya. Dia mengosok-gosokan kedua tapak tangannya dan terus meletakan di mukanya, dia terasa sangat sejuk dan menikam tajam dan adakah hatinya juga sudah membeku? Adakah kesejukan itu datang daripada dalam dirinya.
Di hadapan Mankisue terdapat sekelompok manusia yang duduk bercakap-cakap. Ada juga yang sedang bersembahyang sunat dan ada yang membaca al quran. Kelihatan juga beberapa orang tua sedang usik mengusik antara satu sama lain, mencongkek pinggang masing-masing dengan riang. Agaknya bila bersara nanti sebegitukah kehidupanku? tanya bisik hati Mankisue...
Di dalam masjid yang besar dan hening ini, hati Mankisue resah. Dan keresahan itu dialah yang mengailnya, mengumpangnya, dan merasai hasilnya. Sekarang antara kasih dan kasihan sudah berbalang timbul tenggelam di ruangan hatinya. Dia serba salah kerana semakin dia mahu melarikan diri semakin dia terjerat, semakin kesian mendahului kasihan. Namun Mankisue percaya dia tetap harus membuat sebuah keputusan kerana dia mulai terkadang merasakan bebanan yang ditanggungnya sudah mencapai kemuncak. Dia letih... dia rasa dihina, dia rasa tidak diperlukan. Aku dipermainkan, Mankisue rasa keseorangan diri dalam dunia ini.
Badannya terasa amat sejuk, dan dalam terketar-ketar itu dia sekali lagi pasrah, namun dia tidak berdoa kerana dia percaya tuhan tidak menolongnya kali ini. Ah di dalam sebuah masjid seorang manusia boleh sesat, ini kan pula di hamparan dunia yang luas.
Selesai sahaja menunaikan solat magrib, Mankisue terus bangun dan cepat-cepat keluar daripada masjid tersebut. Dia tidak lagi berdoa! Dia tidak merayu dan meminta seperti hari-hari sebelumnya...
Jan: Kenapa pulak ni...?

No comments:

.