"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, March 18, 2009

Jangan minta susu pada ayam...


Ramai kawan-kawan kita yang berjaya dalam hidup jika dilihat daripada mata kasar (ukuran kejayaan tersebut saya rujuk kepada material semata) sebenarnya bergelomang dengan banyak masalah, terutama masalah yang melibatkan jiwa. Masalah yang saya rasa dia oranglah yang mencarinya…

Masalah bukanlah suatu yang negatif kerana dalam sebuah kehidupan siapalah yang tiada masalah. Masalah yang saya maksudkan adalah masalah dalaman, masalah hati yang melibatkan perasaan kasih, sayang cinta dan sebagainya.
Masalah ini yang membuatkan jiwa tak tentu hala sebenarnya boleh dielakkan… dek kerana nak sangat orang sayang kat kita, kita dah gagal guna otak.

Yang rasional...

Bukanlah tujuan penulisan ini untuk memberi pengukuran atau penghakiman, jauh sekali cadangan atau pembentukan diri, diri saya pun senget sebelah, he he he (teringat lagu Uji Rasyid, jadi bujang telajak tak apa... jangan jadi bujang senget sebelah...hu hu hu)
Tepuk dada tanyalah selera. Cuma mahu menyatakan beberapa pandangan yang `sebenarnya apabila kita terdesak kita berkecenderungan untuk bertindak dengan tidak memikirkan kerasionalan, atau dengan kata lain kita akan buat silap'.

Jika kita hidup seorang dan terutama perempuan, kenalah jaga diri dan hati kita sendiri dengan lebih kuat. Apa yang kita tidak miliki tersebut sepatutnya menjadi kekuatan. Kawan saya nan sorang ni usianya dah hampir 40, kira akhir 30an. Dan saya faham benarlah jauh di sudut hati nya mesti dia ada mengharapkan seseseorang untuk datang bertandang dalam hidupnya. Bak sorang puteri yang terpenjara di puncak menara yang menunggu nunggu konon seorang putera kacak datang menyelamatkannya (kalau tak kacak pun biasa-biasa pun tak apa, he he he, asal ada?).

Seharusnyalah kena sedari dengan gaya dan kedudukan tersebut memang ramai yang mahu menghampiri, tetapi mungkin ada udang di sebalik batu. Bukannya mereka tertarik sangat dengan diri tetapi kepada honda city yang dipakainya dan apartment yang dimiklikinya. Mungkin duit menjadi minat utama.

Beri duit...

Saya memang tidak setuju dia bank-ing duit tersebut kadang-kadang sampai RM500 sekali bank-ing. Saya bukan mahu masuk campur tetapi saya harap dia ingatlah peristiwa RM11,000 yang melayang 2 tahun lepas... Mengapa tidak dibuat pengajaran?. Lagi pun lelaki tersebut bukannya tunang dia, jauh sekali suami dia.

Saya hairan dengan sikap kawan saya yang sorang ni suka mencari susah. Dulu masa saya belajar di UM, sebab kami ni jenis bodoh dan tak pikat segala kesusahan kami lalui, banyak perkara kami korbankan (termasuk perasaan kami...). Tak kanlah sekarang dia nak berterusan susah?

Bahana besar..

Kalau kita memberi kasih, sayang dan cinta kita pada salah orang bahananya besar. Bukan sahaja kita hilang wang ringgit tetapi kita juga akan rasa terhina, murah atau sales. Dan di luar sana kehidupan dan manusiannya tidaklah seindah cerita dalam novel-novel romantis yang dia selalu suka baca…

Sebagai teman tapi mesra...

Mungkin penulisan ini sebagai pesanan ikhlas daripada seorang kawan kepada seorang kawan. Kalau dia ada terbaca dan terasa, saya minta maaf banyak-banyak kerana saya rasa dia patut terasa... Rasionallah dalam pemikiran dan perbuatan.


Kehidupan saya bukanlah sempurna sangat, rasanya dia lebih berjaya daripada saya. Lebih ramai kawan dan punyai kedudukan. Namun bagi saya, saya cuba berpada-pada. Sampai sekarang saya rasa kehidupan saya ok sebab tidak terlibat dengan `masalah dalaman'. Saya mahu dia keraskan hati, bersemangat dalam hidup seperti dia yang saya kenali dulu.

Jan: Sebab apa selepas keluar universiti dia menjadi semakin bodoh?, semakin lemah...(amboi sedap kata kat orang, he he he)

No comments:

.