"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, September 12, 2012

Pijak, kencing, ludah, berbogel? Bukan budaya kita!

Gambar perdana menteri Malaysia (PM kita), telah dipijak dan dipunggunggi. Saya baca surat khabar dan lihat berita. Saya rasa sedih, saya tidak rasa gembira. Saya tidak mahu bercakap pasal politik. Kalau nak cakap pasal politik, gambar pihak pembangkang juga pernah mengalami nasib yang sama. Haaa.

Namun saya percaya manusia yang melakukan perbutan sebegini adalah manusia yang perlu dibaiki luar dan dalamanya. Dan biasanya mereka yang berkelakuan begini bukanlah merupakan seorang doktor, ustad, cikgu, pensyarah, pegawai kebudayaan, peguang (lawyer) atau iman surau/masjid.

Manusia yang tidak berkelakuan elok ini gemak/berpuashati menzahirkan ketidaktentuan ketidakelokannya dikhalayak. Biasanya para remaja atau manusia yang tidak ada perkara lain yang mahu ditumpukan.

Sasterawan Negara A Samad said juga merupakan pembangkang. Tetapi beliau menggunakan kesasteraan beliau sebagai senjata untuk memaparkan isihati dan gundah gulana jiwa. Bukannya memijak dan meludah gambar. Dan saya percaya para pemimpin sama ada dari pihak pemerintah atau pembangkang tidak akan melakukan sebegini secara secara langsung walaupun ada kemungkinan bibit kebencian adalah ditanam oleh mereka.

Para pemimpin yang dipilih haruslah dihormati, sama ada parti pembangkang atau parti pemerintah.  Tugasnya adalah membina negara dan masyarakat. Menghormati pemimpin adalah juga menghormati masyarakat. Ini kerana masyarakat yang memilihnya. Sebagai sebuah negara demokrasi kita belajar untuk menghormati dan menerima pemilihan majoriti orang lain. Ini pendapat saya.

Namun penulisan ini bukanlah menfokuskan kepada kejadian memijak gambar PM kita, sebab perkara tersebut memanglah tidak wajar. Semua orang bersetuju. Begitu juga kejadian yang berlaku kepada gambar para pemimpin parti pembangkang yang dipijak, ia juga adalah perbuatan yang tidak wajar. 

Ianya isu kelakuan masyarakat kita. Tindakan segelintir manusia inilah yang membuatkan/menimbulkan isu besar. Saya tidak boleh terima orang yang tidak menghormati para pemimpin kita. Berlainan pendapat dan arah adalah suatu yang lumrah. Suami isteri yang mesra seks pabila malam menjelma pun boleh berbalah hebat pada siang hari.... Kadang-kadang kita sendiri pun tidak sedar akan kesalahan kita. Namun janganlah melampau kerana orang yang kita benci tersebut mungkin orang yang jauh lebih baik daripada kita sendiri. Kemungkinan sentiasa ada.

Seolah-olah kita jea yang baik, yang berjasa, yang mempunyai pemikiran yang betul...orang lain yang tidak sekepala dengan kita kita benci... Betulkah pemikiran tersebut? haa...

Sekadar hiasan

Jan: Teringat pernah mandi bogel di Pulau Redang (masa remaja dulu...)

2 comments:

Adie Achim said...

Saya tertarik utk mengetahui kisah gambar hiasan tu :)

sukiman said...

he he he, khabarnya itu gambar mahasiswa filipina yang protes kenaikan yuran yg tinggi di negaranya.

khabarnya walaupun berbogel mereka menutup muka dan sopan santun.

nak join ke? he he he,

.