"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, July 26, 2012

Bonus raya 2012: Bersyukurkah orang kerajaan?


Aku beri orang mengata, aku tak beri pun orang mengata, alhamdulillah...


Orang kerajaan (orang `makan gaji' dengan kerajaan) atau juga dipanggil sebagai penjawat awan boleh senyum lebar sebab dapat `duit raya'. Alhamdulilah syukur kan?. Walaupun jumlah wang adalah kecil  sekali pun, `Sapa nak beri kita tiba-tiba walaupun RM100?". Haaa. kan?

Bonus bukan suatu kewajipan majikan, dan bila kita terima bonus patut sangatlah kita bersyukur. Perkara bonus ini sebenarnya bukan milik kita, ia di luar kuasa kita. Kalau kita pekerja swasta sekalipun, kalau majikan kita untung berbilion RM pun, kita tidak boleh mendakwa majikan di mahkamah kalau mereka tidak mahu beri bonus. Tak ada dalam mana-mana kitab HR yang mengatakannya wajib. Namanya pun bonus kan? Haaa.

Untuk rekod, sudah tiga tahun berturut turut kerajaan Malaysia bagi bonus. Adakah kita sedar? Kita tolak ke tepi hal politik sebab pasti wajib ada yang kata `Ya la dekat pilihanraya, tentu tabur duit nak dapat undi, huh!". Dialog tersebut kita tinggalkan. Kita belajar bersyukur pada bulan ramadhan. Kita tolak ke tepi hal politik sekejap (boleh ke? bukan apa, orang Melayu ni kalau bab-bab politik rela `telanjang' he he he)

Dapat setengah bulan gaji kira alhamdulilah tu, dapat suku bulan pun alhamdulilah (pada tidak dapat langsung kan?). Dan sebenarnya kalau tidak dapat langsung `bonus duit raya' pun kita kena juga wajib beralhamdulilah (sebab kita masih ada rezeki tiap-tiap bulan dapat gaji) Ada orang lain tak tentu gajinya. Yang gaji kita tidak cukup tu soal lain, kadang-kadang salah kita juga. Pernah terfikir tak salah kita? Dah tau kena jimat untuk raya tetapi bila ke bazzar ramadhan, khusyuk layan serakah.

Ini adalah pemikiran konsep syukur saya, tidak tahulah betul atau pun tidak. Hendak tahu mendetail tanya ustad. Kata ustad Othaman dalam senang-dalam susah kita kena bersyukur? Dalam susah pun kena bersyukur? Pelik. (pelik bagi mereka yang tidak mahu berfikir, haaa...). 

Untung ya jadi penjawat awan? Namun bukan semua orang pandai dan mahu bersyukur. Dalam internat sudah ada yang menulis bonus tu tak cukup untuk anak bini dan perbelanjaan raya . Sebenarnya berapa yang cukup yea kalau konsep bersyukur tu tidak ada dan berbelanja ikut hati? Bersyukurlah dahulu...

Bersyukurlah kerana dapat bonus sebab kita pun bukan amanah jugak kerjanya. Walaupun selalu datang lewat ke tempat kerja, ke kantin lama (dok mengumpat). Layan orang kampung di kaunter macam layan orang peminta sedekat. Di pejabat ngorat bini/laki orang. Kerja laju sikit jea berbanding siput babi*... kita tetap dapat bonus! Saya tak tahu pula apa hukum duit bonus tu buat makan anak bini... (*sesetengah penjawat awan sahaja begitu namun ada yang sangat didikasi. Jangan tersinggung.)

Saya bimbang pula kalau tiap-tiap tahun kerajaan beri duit raya ia akan jadi `wajib'. Dan jenis rakyat yang tidak pandai bersyukur akan membrontak atau mengata belakang kalau tak dapat. Kalau suatu tahun nanti rezab negara (rezeki negara) kita sedikit, tak kan laaaa mampu kerajaan memberi duit raya lagi... Kalau ada financial crisis sebab globalization, macam mana? Maksud saya memang perkara kewangan yang kita terkesan sebab bermula masalah ekonomi dari luar negara? Zaman globalisasi ini ekonomi sesebuah negara sangat sensitif kepada ekonomi dunia. Haaa... (eh macam bersyarah pulak...borin).

Saya pekerja biasa, saya bukan makan gaji dengan kerajaan. Namun setakat ini alhamdulilah saya juga menerima bonus `duit raya' sebanyak setengah bulan. Dapatlah saya legakan diri sikit dari pembayaran rumah (tambah pada bayaran bulanan). Dan alhamdulilah sekarang saya sudah tidak beli barang-barang mahal sangat... Dan lebih duit raya itu saya akan guna untuk persedian raya, dan menolong sedikit sana-sini. Bukan semua orang bernasib baik macam kita kan?

Alangkah moleknya simpan duit itu untuk menabung, haaa...

Jan: Dalam linangan duka ini aku kan cuba terus bersyukur, walau kekadang kegetiran ini membuatku mahu meraung...(baca dengan nada syahdu sempena ramadan. Kalau pandai baca dengan gaya sasterawan yang lawan kerajaan) 

2 comments:

Adie Achim said...

Saya cukup terkesan ;

Dah tau kena jimat untuk raya tetapi bila ke bazzar ramadhan, khusyuk layan serakah.

p.s: Sy tergelak sendirian d kubikel dan menjadi tanda tanya staf lain

Nong Andy said...

saya bukan pekerja kerajaan.. tapi tumpang gembiralah bila ada yang happy dapat duit bonus raya.. (a.. aku tak ada bonus raya!)

satu aja yang aku tak suka.. bila gov umumkan bonus.. peniaga pun umumkan nak share bonus dorang juga dgn berpusu-pusu naikkan harga.. golongan yg x dpt bonus macam aku memang makan hati di buatnya :p

.