"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, July 5, 2010

4 - 0

2 -1, itulah jangkaan majoriti kawan-kawan saya. Argentina akan menang bila lawan Jerman. Saya pula gatal-gatal buat 2-0, kononnya pasti Jerman kena belasah. Saya katakan lagi Maradona berpengalaman sebagai pemain dan apabila menjadi pelatih ia akan banyak membantu kemenangan pasukan.
Saya yang buta bola ni juga beritahu Maradona (yang dulu agak hendsum) itu tentu dekat dan mesra giler dengan pemain-pemainnya. Tentu bukan sahaja semasa latihan tetapi semasa sama-sama makan nasik bungkus dan air sirap di tepi padang dia curahkan segala skill dia kepada pemainnya, dia tahu bagaimana nak bawak Argentina menjadi juara. Saya yakin sangat Argentina memang.
Tetapi namanya sudah ramalan, bila saya tengok pada malam tu...keputusannya 4 - 0. Memang bola itu bulat. Separuh masa pertama pening kepala saya dibuatnya kerana bola mata saya terpaksa berkejar ke sana-ke mari di skrin tv yang kecil yang nak gambarkan keluasan seluruh padang. Inilah kali pertama saya tengok bola setelah berabad lamanya. Saya cuba paksakan diri sampai habis...
Seronok juga tengok bola tetapi tidak seseronok mendengar lagu atau dapat makan free. Mungkin saya kata begitu sebab tak minat bola. Tetapi dalam tak minat itu pun hati saya berdegup kecang jugak bila ada adengan-adengan mencemaskan. dan apabila Jerman dapat sumbat gol saya buat-buat gembira.


Pada masa masa tertentu saya juga tertanya kenapa padang bola mereka nampak luas? Lebih luas daripada padang kita ke? Atau sebenarnya sama saiz je?
Dan saya juga ditunjukan gambar Maradona yang tak duduk diam sepanjang perlawanan tersebut. Pun pada masa itu selalu juga ditunjukkan sorang perempuan pertengahan umur yang ke hulu hilir kononnya resah. Entah sapa ya?


Bagi saya yang buta bola ni saya dapati permainan Argentina kasar berbanding dengan German yang gentelman. Entahlah mungkin di mata saya sahaja sebab saya tak tahu sangat pasal bola-bola ni...
Jan: Ada juga pemain jerman berkulit hitam rupanya...ingatkan orang putih belaka...

2 comments:

Abah Mui'zz said...

Oleh kerana Germany menang, aku terpaksa berpaling tadah sokong Germany. Hu hu hu.

uNcLeJoE said...

hmmm sukiman kah ini yang ku kenal?
aku dan german memang dari dulu... kerana di situ lah tempat aku nak gi study dulu.. tp flight tak sampai lak ... habis minyak ... landing kat negara lain lak...kenangan

.