"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, March 2, 2011

Pecah amanah dalam rumahtangga: Bhg 2

Katalah kita ada anak seramai 4 orang dan tiba-tiba suami kita meninggal dunia tanpa notis.
Alhamdulilah kita dapat elaun saraan daripada majikan suami kita. Dia bekerja di organisasi yang besar dan terkenal. Dan alhamdulilah lagi kerajaan negeri juga beri sumbangan berkala pada ibu tunggal sebab anak-anak kita anak yatim, dapatlah kita seposen dua.
Masyarakat memang perihatin terhadap ibu tunggal. Kalau kita pergi membeli goreng pisang pun pekedai akan beri lebih sikit serdaknya memandangkan kita ibu tunggal...
Alhamdulilah lagi kita pula ada pekerjaan yang baik untuk menampung keluarga, rumah dan kereta dan sebagainya dah dapat diselesaikan. Kita cuma menguruskan duit anak-anak yang diberikan untuk anak-anak (hak anak-anak).
Hak anak-anak tersebut diharapkan dapat digunakan untuk meringankan perbelanjaan persekolahan anak-anak. Memberikan keperluan pelajaran yang terbaik demi masa depan anak-anak. Hak anak-anak tersebut adalah tanggungjawab kita untuk menguruskannya dan kalau tidak cukup kita guna pula gaji kita untuk menampung sebahagian perbelanjaan tersebut. Biarlah akaun tersebut ada banyak duit untuk pembelanjaan pembelajaran pada peringkat yang lebih tinggi. Sebolehnya kita tidak sentuh wang tersebut, kita guna wang gaji kita sahaja, kita berjimat cermat...
Sukar untuk menulis isu ini kerana suami saya tidak meninggal, saya tak ada suami dan saya tak ada anak-anak dan saya bukan perempuan. Tetapi saya terus juga mengupasnya untuk menjelaskan bahawa pecah amanah tersebut boleh berlaku dalam menguruskan rumahtangga wujud dalam pelbagai bentuk. Pendek kata senang nak susah... Lagipun kawan saya beritahu posting saya yang bertajuk `Simone ke Cameron" dan `Simone ke Nilai' sangat ringkas dan dah jadi macam blog pangsenam yang ditulis oleh Adnan. Maka saya pilihlah isu ini. Atas cadangan kawan saya juga... Dia beri tajuk, saya yang kena cari materialnya, huh!.
Kita kembali kepada tajuk... Kita buat akaun untuk anak-anak kita dan kita manage akaun-akaun tersebut betul-betul dan kadang kala atau kerap kali kita guna duit kita untuk belanja anak-anak tersebut tanpa menyentuh akaun anak-anak kita. Bertahun-tahun, wang dalam akaun anak-anak kita banyak!
Namun pada suatu petang yang nyaman ketika lagi cerah nan membiru kita terpandang seorang lelaki semasa kita membeli goreng pisang (angin juga sepoi-sepoi bahasa urdu pada masa tersebut). Lelaki tersebut wajah dan perilaku persis suami kita yang meninggal beberapa tahun dahulu. Saling tak tumpah, kalau tumpah pun sikit sahaja kena di alas meja tersebut. Alas meja tersebut pula berwarna merah gelap maka tak nampahlah sangat kuah yang tumpah tersebut. Lainlah kalau alas meja warna putih, nampak sangat la kuah kari tersebut yang tumpah.
Kita kembali ke posting cerita. Kata allahyarham Tan Sri P Ramlee kalau orang bercinta tak dapat beza botol cuka dan botol kicap.... Maksud saya, kita menerima lelaki tersebut walaupun dia tidak ada kerja tetap dan tak berduit. Sebab kita tiba-tiba semakin percaya yang cinta dan duit tak ada kaitan... lagipun dah jodoh, kita kaitkan dengan tuhan untuk menyedapkan hati kita.
Lagipun sebuah taman yang telah selalu disirami, dibajai dan dijagai tentulah memerlukan air dan baja. Maklumlah taman tersebut pernah segar, cantik pepohonnya dengan daun yang menjalar dan bunga yang semerbak menunggu kumbang... Taman yang telah lama terbiar, gersang!
Alhamdulilah kita kawin, kita terima dia `setidak adanya'...he he he. Dan kita menggunakan akaun-akaun anak kita untuk mem`bela'nya???!
Jan: Tepuk dada tanya iman kata kawan saya...

No comments:

.