"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, June 24, 2008

Cabaran Mahasiswa Menganggur IV

Tidak semua orang beruntung dan bernasib baik, kerja terus menjemput di depan pintu sebaik sahaja menamatkan pengajian. Ramai yang mengambil masa untuk mendapat pekerjaan terutama jika mahu sealiran dengan ilmu yang digali. Malah ada yang bertahun-tahun barulah dapat kerja yang sesuai.
Kali ini saya akan membincangkan mengenai (macam stail ustad berceramah pulak he he he) masalah kewangan di ambang pengangguran. Sebagai orang yang `cerdik’ kita haruslah berfikir dan merancang untuk meminimakan kesusahan yang mungkin akan datang.*


Masalah kewangan akan muncul sama ada kita tinggal di bandar untuk mencari kerja atau terus balik ke kampung apabila telah menamatkan pengajian. Apa yang paling nyata ialah paling tidak kita perlu menyediakan sedikit wang untuk urusan potostep, membeli sampul surat, stem dan juga perbelanjaan untuk menghadiri temuduga.
Perkara ini perlu dan serius oleh itu para siswa harus memperuntukan sedikit perbelanjaan setiap sebulan untuk perkara ini. Lupakanlah dulu hendak membeli handphone baru, membeli kamera, membeli CD Rihanna (Umbrella), pergi ke Cameron Highland atau bergaya (kalau ada duit melimpah ruah tak menjadi masalah)


Sanggupkah kita? Macam mana rasa ya rasa bila meminta duit untuk urusan beli sampul surat dan stem dan untuk hadir temuduga daripada ibu bapa nanti?
Namun tidaklah menghairankan, masuk universiti bukanlah bermakna sudah dapat berfikir dengan baik dalam segala hal. (Kalau begitu cerdiklah semua yang dah masuk universiti dan tak cerdiklah yang tidak masuk universiti). Sekali lagi kita harus fikirkan perkara ini daripada sekarang. Mempunyai pelajaran dan ilmu tidak akan membuatkan kita rasa bahagia, kita rasa bebas. Ada pelajaran dan ilmu membuatkan kita tau ukuran bahagia itu dan apa itu kebebasan. Berfikir perkara yang akan datang dan memerhati di sekitar kita tentang perubahan dan cabaran yang akan berlaku setelah kita menjadi siswazah mengganggur (Berfikir tidak memerlukan duit).




Disarankan setiap mahasiswa boleh memperuntukkan sedikit wang ke dalam satu akaun untuk dibelanjakan semasa akan jadi penganggur nanti. Memang benar hidup sebagai mahasiswa cukup makan sahaja, akrab benar dengan maggie dan setia pada biskut kering tetapi tiada salahnya memperuntukan RM10 sebulan ke dalam satu akaun khas yang dipanggil ASM (akaun siswazah menganggur). Setahun sudah ada RM120, jika empat tahun dah terkumpul RM480. Maka tidak perlulah lagi hendak minta duit stem pada ibu dan ayah. Dan disarankan jika ada duit lebih tu masukkanlah dalam tabung ini.
Hidup biar merancang janganlah pula masuk universiti tetapi pemikiran sama seperti tidak masuk universiti. Namun Banyak perkara yang tidak diajar di universiti tetapi amat penting sekali di dalam kehidupan.


Kita mesti berjimat bukan saja daripada sekarang. Moga-moga proses penjimatan akan bersama kita selama-lamanya. Ketika jadi pelajar, sedang mencari pekerjaan dan juga apabila mendapat kerja.
*tekanan kewangan ini tidak timbul sama sekali atau dapat diminimakan jika terus mendapat pekerjaan, penulisan ini ditulis sebagai panduan untuk mereka mungkin meneruskan era pengangguran selepas beberapa lama menganggur.


Jan: Semoga dia bersedia selalu...semoga dia selalu tabah.


1 comment:

faizul said...

guna link dibwh utk dptkan teknik menjana income melalui internet dgn PERCUMA!!!

http://formulaluarbiasa.com/recommends/joe154

ilmu sgt berharga walaupun percuma..

.