Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, January 7, 2014

Surat unggu untuk Nuha, Renoma dan harum bau nescafe...

Cetakan keempat Jan 2012



"jadi untuk apa rindu ini jika sayapnya tidak bisa terbang jauh..."  
- m/s: 13


Dengan hanya berseluar sangat pendek (berjenama RENOMA), aku tergolek sopan di katil. Memang aku tidak suka tidor berbaju, malah kadang-kadang aku hanya tidor dengan memakai minyak wangi sahaja. Minyak wangi semata-mata.

Aku memandang siling kamar tidorku. Aku memusingkan badanku ke kiri dan kekanan. Sambil tergolek di atas katil, aku sebenarnya tangkap syahdu apabila membelek muka surat ke 13. Hati aku tersentuh sangat... Aku seolah terkesan dengan pergolakan jiwa yang dihadapi oleh watak utama ini. Ya, watak seorang perempuan yang biasa-biasa yang meminati seorang lelaki budiman yang luarbiasa...merajuk bawak diri... Aku terkenangkan si dia yang merajuk membawa diri. Si dia yang mabukan aku...he he he. Dan akulah si lelaki budiman tersebut. Ya, aku perasan!

Namun, kesedihan itu bertukar kepada `aku tersenyum seorang diri'. Novel ini memang membuatkan aku tersenyum. Tersenyum seorang diri di kamai ini...

Aku senang sekali membaca novel ini, ianya boleh dibuat drama komidie-romantik, desis hatiku. Dan pastilah heronya Farid Kamil dan heroinnya aku kena pilih yang tidak cantik. Sebab watak utama ini tidak cantik sangat. Siapa yea boleh pegang watak Nuha?

Aku bangun dari katil terus melangkah ke dapur. Aku panaskan air dan buat nescafe segera. Wah! harumnya semerbak hingga ke tangkai hatiku. Aku menuju kembali ke kamar, aku ternampak kertas pelajarku masih tidak terjamah di meja makan. " Sori yea, hari sabtu dan ahad saya tak kerja"...aku membisikan suara kepada kerja-kerja aku yang bertimbun di atas meja. Memang kononnya aku mahu menyiapkan kerja pejabat di rumah. Suatu perkara yang sepatutnya aku tidak lakukan. Biarlah kerja pejabat di pejabat sahaja, dan sebaliknya. Titik.

Aku kembali ke kamarku. Aku letakan nescafeku di atas lantai. Memang tiada side table. Di kamarku hanya ada katil. Hanya katil semata-mata. Aku perhatikan cadar baruku yang berbunga biru kecil. Aku sebenarnya telah menjadi penjual cadar sejak bulan disember tahun lepas. Dan dalam giat berniaga aku juga sambar dua cadar baru untuk aku sendiri... he he he.

Aku kembali menatap novel Nuha. Banyak kisah lucu yang terjadi di sepanjang cerita. Aku tidak sabar menghabiskannya. Walaupun aku tahu sangat (kecuali cinta aku), cinta-cinta dalam novel-novel di Malaysia hampir 100% berjaya, aku terus membaca sebab bahasanya terseusun kemas. Ada puisi gitu. Aku suka.

Aku merasa bangga kerana inilah novel pertama yang aku habiskan pada tahun baru iaitu pada 1 Januari 2014. Ah, memang azam tahun baruku yang bahawasanya aku akan membaca lebih banyak novel. Novel Noor Suraya ini disarankan oleh kawanku si Suhaida. Dia merupakan seorang peminat novel. Dia memiliki beratus-ratus novel, malah mungkin beribu?.

Apabila aku memaklumkan aku mengutamakan unsur estatika dari segi bahasa, beliau lantas mencadangkan aku membaca novel ini. Jika memilih novel aku lebih suka melihat gaya bahasa. Dalam novel ini bahasanya tersusun. Dan ada di antaranya puisi dan madah. Juga di beberapa tempat ada bahasa yang sangat indah membuatkan aku terbuai layu sambil menghirup air nescafe. Tidak rugi aku membeli novel ini RM20. Aku dapat berjimat pula 20% kerana aku jadi ahli...

Ini novel petama Noor Suraya yang aku baca.Novel ini novel ke tujuh beliau dan diterbitkan pada tahun 2007. Putaran hidupku hanya berjaya menemukan aku dengan cetakan keempat 2012. Novel sebegini patut dipuji kerana walaupun novel jenis popular tetapi bukan novel pisician. Aku tidak suka membaca novel remaja yang murahan dengan cinta yang tidak agung. Huh!. Cinta monyet. Titik.

Dalam harum bau nescafe dan lembut cadar baru aku terlena. Kuharapkan Nuha dan Alang berbahagia. Dan jangan terjadi perpisahan seperti diriku...Amin

Jan: Tengah giat baca novel Noor Suraya yang bertajuk `Panggil Aku Dahlia'

1 comment:

Ann said...

sir kena try baca hlovate pulak,keke.
sgt2 best.dari JS juga penerbit dia :)

   

.

.

.