"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, September 30, 2010

Perjalanan Hidup...



Perjalanan Hidup

Aku yang masih di perjalanan hidup ini
Begitu lama berlegar di persimpangan dunia
Menempuh jarak dan titian
Rimba dan lautan
Mencari sesuatu yang abadi

Aku yang masih di perhentian hidup ini
Begitu jauh mengembara ke serata dunia
Mengejar siang dan malam
Surut dan pasang
Mencari sesuatu kebebasan
Mencari sesuatu kedamaian

Di mana berakhirnya
Perjalananku ini
Esok dan lusa bukan milikku
Oh Tuhanku
Lindungilah hambamu yang hina ini
Aku setia hanya padamu
Oh Tuhanku

Di mana berakhirnya
Perjalananku ini
Esok dan lusa bukan milikku
Oh Tuhanku
Lindungilah hambamu yang hina ini
Aku setia hanya padamu
Oh Tuhanku

Aku setia hanya padamu
Aku setia hanya padamu


`Perjalanan' saya...
Lewat angin petang ketika saya bawa kereta 40km sejam pulang dari kerja, tiba-tiba rasa sebak seratus darjah. Rasa nak menangis bila radio putarkan lagu ini... Nasib baiklah saya tidak menangis sebab pada masa tersebut tangan kiri saya pegang ais kerim konekto (perasa vanila). Saya makan ais kerem dalam kereta. (sebelumnya saya singgah di Petronas isi minyak dan sempat sambar konekto tersebut...he he he).
Biasanya saya dengar CD, namun CD player saya telah rosak sebab anak saudara saya masukan satu lagi CD ke dalam player itu sedangkan dah ada CD di dalamnya. Jadi ada dua CD dalam player tu... Kini saya bertemankan radio je.
Perasaan sayu saya dilengkapkan lagi oleh keadaan senja yang baru nak berlabuh, malam mula galak melebarkan layarnya. Saya tak boleh nak cerita atau tulis perasaan saya ketika itu. Menulis posting ini pun sebak semacam je...(pulak dah)...
Lagu ini top masa zaman persekolahan saya. Bila kita dengar lagu ni selain rasa diri kita rasa kerdil, kita juga rasa kesiankan diri kita. Dalam konteks kehidupan saya pula, saya relatekan dengan bagaimana saya selalu kena tipu sepanjang perjalanan hidup saya, dari darjah, tingkatan, universiti dan alam kerja. Susah senang tak ada tempat nak mengadu...(nasib baik sekarang ada blog, bolehlah sikit-sikit mengadu...).
Sambil memandu saya hayati lirik lagu yang ditulis oleh Prof Dr Wan Zawawi Ibrahim, pensyarah saya semasa saya belajar di UM. Liriknya ringkas namun sarat makna... Bila sampai kepada baris lirik ``Oh tuhanku lindungilah hambamu yang hina ini", semacam satu semangat dan kekuatan meresap masuk ke dalam diri saya. Terus saya tekan pedal minyak dan pecut dengan lajunya (dalam 60km sejam)...
Saya tersenyum pasrah. Saya merasakan dunia ini aneh sekali dan saya tak pernah memahaminya walaupun saya telah cuba...
Jan: walaupun saya telah mencuba...

2 comments:

uNcLeJoE said...

ternyata unsur agama juga yang menaikkan semangat dan "heal" encik sukiman kan..?

wanie said...

du...lu aku bawa kete sambil makan pisang goreng ko marah...skrg ko bawa kete sambil makan aiskrim yer... hehhehe

.