"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, September 2, 2010

Kata Ustad Othman

Mungkin sudah sifat manusia gemar menceritakan keburukan orang. Lebih parah lagi suka jaja buruk orang sana sini. Mengumpat kesannya buruk, amat buruk. Amatlah parah bila orang yang kita umpat itu dipandang serong atau buruk oleh masyarakat padahal beliau taklah sebegitu buruk mana.
Saya manusia biasa, saya taklah baik sangat. Saya pernah mengumpat. Saya menulis posting ini juga untuk diri sendiri. Maknanya peringatkan diri sendiri. Sebagai manusia biasa kita selalu juga alpa. Sakit kan rasa bila diumpat, maka sama-samalah kita jangan mengumpat kawan kita, apatah lagi kawan yang kita tak berapa kenal gitu...
Ustad Othman dari Kampung Batang Merbau beritahu saya tuhan mencela orang yang mengumpat, mereka akan makan bangkai.
"Janganlah setengah kamu mengumpat yang lain. Sukakah salah seorang kamu memakan daging saudaranya yang telah mati (bangkai)? "

Kata ustad Othman lagi, tuhang tidak mengampuni orang yang mengumpat sebelum orang yang diumpatnya memaafkannya.
Nabi kita marah sangat bila orang mengumpat. Beliau selalu menjaga tutur kata dan mempunyai akhlak yang terpuji (tak macam kita yang jauh panggang daripada api, namun kita kenalah berusaha juga supaya jangan mengumpat). Beliau telah mendefinasikan konsep mengumpat merangkumi:
Mengumpat itu menuturkan keburukan kepada saudaramu samada badan, nasab, perbuatan, ucapan, agama, dunia, bahkan baju, selendang atau tunggangannya.

Ustad Othman pandai bercerita. Saya suka cerita nabi-nabi. Gaya dia bercerita sangat rendah diri dan nampak kesyahduannya, bukannya gaya penceramah agama yang dalam Tv tu yang nampak tak merendah diri (opps he he mengumpat pulak ke ni?). Gaya ustad Othman lain benar, lembut dan berkesan. Nampak rendah diri dalam penyampaiannya.

Ustad Othman bercerita ada la suatu kejadian seorang perempuan yang pendek kemetok (kenit) datang jumpa nabi untuk dapatkan pertolongan. Setelah dia beredar, Aisyah berkata, "Wah, pendeknya dia!" Terus RasulAllah SAW berkata, "Engkau telah mengumpat wahai Aisyah!"
Saya dan kawan-kawan saya juga telah diingatkan oleh Ustad Othman bahawa nabi telah beritahu secara terang-terang di dalam mengumpat ada 3 bala bencananya.
1. Doanya tidak dimakbulkan,
2. Kebaikannya tidak diterima, dan
3. Akan ditimpakan kepadanya keburukan orang yang diumpat.

Jan: aaa...tau kan kenapa doa kita selama ni tak terkabul?

No comments:

.