"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, February 24, 2014

DPL: Proses selamba, meja jati dan lagu Seksa

Saya ke ruang tamu pula... Capai CD Kak Pah, pagi-pagi ini saya mahu dengar lagu klasikal Melayu. Menyanyi lagu klasikal Melayu susah tau. Silap-silap tunggang langgang. Saya dengar lagu `Halimunan malam'. Kak Pah membawanya dengan amat mengesankan. Saya hampir meraung di ruang tamu rumah saya pada pukul tiga pagi tersebut. Tiba-tiba saya sedih....rasa rindu dan pilu.
 
Saya bersedih hanya dalam beberapa minit sahaja kerana kesedihan tidak boleh berpanjangan, ia tidak bagus. Namun kalau tidak bersedih juga tidak bagus juga. Haaa...
 
Saya memandang sofa L saya yang murah tersebut. Walaupun murah ia menjadi mahal kerana saya membelinya secara hutang. Saya aturkan kusyennya dengan elok, saya ambil remote Tv dan letakan ke tempat asal (sepatutnya selepas guna saya harus letak di tempat asal). Ada tiga remote yang bergelimpangan di sofa. Satu remote TV, satu remote Astro dan satu remote home teateare. Nasib baik tak ada remote peti ais.
 
Saya juga mengambil kain tuala saya yang di sidai di alatan senaman saya. He he he. Dah jadi tempat sidai tuala. Namun begitu sekali sekala ada saya gunakan juga alatan tersebut bila lenguh badan atau mengada.
 
Sekarang saya menuju ke meja jati.  Saya pernah bercadang nak menjualnya kerana terlalu besar dan dah terlalu lama. Meja itu dapat muatkan 8 orang sekali gus.

Saya perhatikan meja itu dengan syahdu. Sebenarnya, hakikatnya saya tidak perlukan meja itu. Saya makan sendirian...

Tetapi saya tidak jadi menjaulnya kerana ia sangat berguna untuk saya gunakan masa memeriksa kertas soalan. Saya boleh limbang semua kertas atas meja besar tersebut. Meja itu besar, boleh bersetubuh di atasnya.
 
Tindakan saya bangun pagi untuk mengemas rumah ini adalah satu tindakan yang mencerminkan hidup saya sudah tidak terurus. Saya sedar saya tidak merangcang masa dengan teliti. Jadual hidup saya perlu berada atas landasan yang betul. Kononnya sibuk.
 
Saya memiliki banyak barang. Dan saya pula jenis yang payah nak buang barang. Sekian hari saya asyik berfikir mahu buang barang tetapi hanya setakat berfikir sahaja.
 
Biasanya di atas meja jati tersebut akan ada kertas kerja pelajar, pen, bedak powder, bekas habuk rokok, dan kadang-kadang baju. H eh eh.
 
Namun saya telah siapkan dengan sempurna. Nampak kemas dan cantik pula, entah berapa hari jea tahannya. Selepas itu berselerak semula.
 
Sekarang saya sedang menghayati lagu bertajuk Seksa nyanyian Kak Pah. Sungguh seksa mendengar lagu ini sebab memang setiap liriknya membuatkan diri terseksa. Payah saya nak huraikan dengan kata-kata. tetapi memang seksalah bila mendengar lagu ini. Power betul suara Kak Pah. Album ini terjual lebih 100,000 unit. Lagu seksa ini sebenarnya lagu dari kumpulan Ukay kalau tak silap. Tetapi telah digubah semula supaya bersesuaian dengan lengguk suara dan imej Kak Pah.
 
Saya menuju ke dapur....
 
 
 
 
 
 
 
 

No comments:

.