"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, March 18, 2013

Kisah pekerja baru...



Kawan saya beritahu dia ditugaskan oleh majikan untuk memantau seorang pekerja baru. Katanya mahasiswa tersebut sangat `terlampau' dalam tutur kata dan tindakan. Suka merungut, tidak berdisiplin dan membantah kata dan kerja yang dia berikannya.

Lantas kawan saya mempersoalkan mutu mahasiswa sekarang. Saya mendengar luahan kawan saya tersebut yang sedikit sebanyak menggambarkan keadaan pasaran kerja sekarang. Memang berbeza, jauh berbeza.

Katanya lagi pekerja baru tersebut tidak akan melakukan kerja yang tiada kaitan dengan kerja hakikinya sedangkan perjalanan organisasi memerlukan kerjasama yang cukup besar, apatahlagi organisasi swasta. Perkara ini telah dipersetujui dalam temuduga, iaitu `membantu' membuat kerja organisasi dari masa ke semasa.

Dan jika tiada kerja, dia menyuruh pekerja baru tersebut `key-in data'. Dan episod inilah yang memilukan hatinya. Pekerja baru tersebut hanya buat kerja `separuh jalan' dan membiarkan begitu sahaja. Bila ditanya, alasannya bukan kerja dia. Dia tak tahan dengan kerja yang memboringkan tersebut. Laju sahaja pekerja baru tersebut menyembur kata, memberi alasan tanpa hormat. Dan beria memberitahu dia adalah lulusan kejuruteraan tak layak untuk `key-in' data. Haa...

Hati kawan saya tersentuh sebab pekerja baru tersebut memang tidak boleh dibawa berunding. Sebenarnya bos kawan saya juga yang mengarahkan jika tidak ada kerja budak baru boleh disuruh `key-in' data. Bukannya dia memandai.

Katanya kawan saya lagi, selepas tamat belajar di UM, dia telah bekerja di banyak organisasi kecil dan besar. Pada awal-awal kerja dia buat macam-macam perkara yang disuruh oleh majikannya. Malah pernah tiup belon untuk digantung untuk memeriahkan majlis. hatta antar anak boss ke tadika.

Jan: teringat kerja pertama saya ialah kerja kantin di Sekolah Menengah Agama Maarif... antara kerjanya cuci longkang kantin setiap hari...

2 comments:

Adie Achim said...

Mengingatkan saya pada 'maid' yg tak pandai bersyukur. Dengan majikan lama segala kerja dia buat tanpa rehat kini apabila bekerja d rumah saya banyak songeh la pulak.
p.s: Tetiba hangin ngan maid.

sukiman said...

kena beritahu satu-satu tu, kena buat jadual kot.

.