"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, January 11, 2011

Miskin selepas bersara?

Saya definisikan miskin secara ringkas ialah golongan yang tidak dapat memenuhi keperluan asas mereka. Maknanya hidup mereka tidak selesa, mungkin terseksa.

Untuk menulis tajuk ini agak susah kerana ianya penuh dengan kesedihan dan kesayuan, juga penyesalan...(pulak dah). Saya terpaksa membayangkan pada hari bersara saya duit tidak cukup sedangkan perbelanjaan saya tak pernah nak bersara, he he he. Dan saya menyesal pada hari tua kerana tak menabung (dan asyik beli pasu).

Saya impikan selepas bersara saya nak pergi melancong dan bersenang lenang ke 4 petala dunia (utara, selatan, timur dan barat). Sekarang saya tak ada duit untuk aktiviti yang saya gemari tersebut. Dan eloklah setelah saya berhempas pulah membanting tulang, tibalah saya menuai...kononnya.

Namun saya selalu terfikir cukupkah duit KWSP tersebut? Saya terus buat andaian jika kita makan pagi, makan tengahari dan makan malam cukup RM10?, memang cukup. Tapi kecukupan tersebut adalah pada 20 tahun dahulu! He he he, saya buat gimik.

Sekarang RM10 tak cukup, saya anggarkan sekarang kalau makan pagi, tengahhari dan malam dalam RM25 baru perut selesa.

Saya bayangkan pula 20 tahun akan datang, makan pagi, tengahari dan malam mungkin cecah RM57. Maksud saya dengan kadar inflasi dalam 4% setahun. Kalau lebih, makin tinggilah harga makan pagi, tengahari dan malam kita nanti...

Dan pada masa 20 tahun lagi tersebut saya dah bersara! Nilai duit saya sebenarnya amat kecil sangat...saya mungkin boleh melancong ke Teluk Cempedak dan pantai Balok sahaja...he he he.

Saya mungkin jadi miskin selepas bersara...

Jan: Moralnya?

No comments:

.