"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, March 13, 2017

Akibat isteri keluar rumah...?

KADANG-KADANG betullah apa yang dikatakan oleh orang tua kita yang tempat seorang isteri itu adalah di rumah. Berada di rumah. untuk menguruskan hal rumahtangga dan perkara yang berkaitan dengannya. (dan sebenarnya dalam agama dan nilai moral manusia, ia juga adalah sebaik-baiknya).

Dan mungkin juga tidak semua perempuan terus dapat bertahan `cerdik' apabila berada di luar rumah...yang penuh cabaran.

Istilah `bekerja' itu saya tidak mahu guna sebab isteri yang tinggal di rumah menguruskan rumahtangga adalah juga bekerja. Jadi saya guna istilah `bekerja di luar rumah'.

Isteri keluar rumah untuk bekerja. dan mereka keluar rumah untuk bekerja kerana mahu menolong meningkatkan taraf hidup rumahtangga. Ini bukanlah suatu yang salah. Bukan untuk kepentingan diri semata-mata. Cuma ada yang tersalah langkah...

Dalam agama islam, tidak dilarang isteri keluar rumah untuk bekerja (tertakluk kepada syarat-syarat dibenarkan syarak) untuk membantu suami TETAPI tanggungjawab sebenar menanggung nafkah isteri dan keluarga masih tetap berada di atas batu jemala suami. 

Namun tentu ada hikmahnya kenapa isteri mesti memaklumkan dan meminta izin untuk keluar rumah. Ini tentulah kerana tempat isteri itu sebenarnya adalah DI DALAM RUMAH TERSEBUT.

Tidaklah boleh atas nama pembangunan dan sebagainya isteri MESTI keluar bekerja. (Apakah nama pembangunan atau kemajuan hidup jika pukul 6 petang isteri masih lagi tiada di rumah?).

Memang arus perubahan dunia adalah kuasa tuhan tetapi kita harus lihat semula kepada intipati yang sebenar-benarnya agar masyarakat kita tidak tersasar jauh.

Masyarakat kita menjadi semakin pelik. Ada banyak kejadian si isteri yang tidak bekerja di luar rumah dipandang rendah oleh mertuanya. malah masyarakat sendiri mengajar anak mereka mencari isteri yang berkerja (di luar rumah). Entahlah...apa nak jadi.

Apabila seorang perempuan berada di luar rumah, atas alasan belajar atau bekerja ia sebenarnya terdedah kepada pelbagai risiko fizikal dan juga batin. yang mana yang berjaya sebenarnya membuat satu pengorbanan besar dan yang kecundang kerana tidak berdaya menahan `dedahan' kepada dunia luar...adalah kalah.

Tapi kalau jahat tu, jahatlah jugak walaupun jadi suriumah sepenuh masa, dan kalau yang baik, baiklah jugak walaupun berkerja di luar rumah...

Tepuk meja, jawab sendiri...

Image result for working housewife








Tanggungjawab 

No comments:

.