"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, April 15, 2010

Saya percaya kalau lelaki tersebut...

Assalamualaikum Wrt Wbt,

Salam Sejahtera & Salam Satu Malaysia.

Saya tidak mahu bercakap pasal dosa atau pahala, saya juga tidak mahu bercakap pasal syurga atau neraka. Dan lebih-lebih lagi saya tidak mahu penulisan saya ini menjadi suatu hukuman kepada sesuatu pihak... Sebabnya? Sebab sudah banyak sangat orang bercakap mengenainya...
Saya percaya kalaulah lelaki tersebut mahu bertanggungjawab, tidaklah anak itu dibuang dalam tong sampah, dibuang merata. Saya percaya lagi kalau lelaki tersebut mahu bertanggungjawab tidaklah ada kesalahan demi kesalahan yang akan dilakukan oleh ibu yang melahirkan itu...
Walaupun bayi tersebut mungkin sudah tidak bernyawa rasanya perlulah kita menghormati jasadnya. Gamaknya orang yang macam mana ya, yang tergamak membuang anaknya ke dalam tong sampah? Saya tidak mahu menjawab seperti kawan saya jawab iaitu ''sebab tak ada iman!", Entah mengapa saya memilih untuk menjawab '' sebab dia tertekan...''.
Nak disalahkan ibunya seratus peratus rasanya sukar... Saya percaya kalau lelaki tersebut mahu bertanggungjawab, perempuan itu tentu sanggup raise a little family... Kesilapan tak sepatutnya ditutup dengan kesilapan... Dan siapalah kita nak membuat penghakiman terhadap manusia lain?
" Ustad dan ustazah puan ada nafsu..." Saya teringat kata-kata Kak Z, 5 tahun lalu semasa saya bekerja di Kolej Shahputra Kuantan. Pada masa tersebut saya menyuarakan kehairanan saya pada Kak Z mengapa golongan tersebut yang banyak pengetahuan agama turut terjebak dengan jebakan nafsu...
" Barang sedap...", kata kawan serumah saya semasa kami berbual dalam topik yang sama. Pada masa tersebut kami sedang bincangkan saranan Datuk Sheila Majid yang menyatakan lebih baik anak tersebut diletakan di masjid. Datuk bimbang anak tersebut digigit anjing...
Bayangkan, bayangkan tekanan yang dibawa selama sembilan bulan... Sukar sungguh untuk bangun dan teruskan kehidupan...membuat keputusan bila melahirkan anak luar nikah. Entahlah saya tidak bijak untuk gambarkan penderitaannya. Tersilap tulis saya akan dicop sebagai pembela para pengandung luar nikah atau pembuang bayi. Saya akui pencegahan lebih penting untuk menghindarinya dari berlaku. namun saya memilih untuk bercakap pada situasi di mana ibu tersebut sudah mengandung dan melahirkan... Saya cuma mahu membela bayi-bayi yang pada saya ada hak jugak untuk hidup...walaupun mereka lahir tanpa ikatan perkahwinan yang sah. Dia tidak bersalah. Entah kenapa saya tidak menulis `dia tidak berdosa'? saya memilih ayat `dia tidak bersalah'.
Saya percaya dalam kesukaran maha payah pun, seorang perempuan akan lebih rasional jika dalam kepayahan begitu ada seorang lelaki di sisinya yang mahu bertanggungjawab. Saya percaya kalau lelaki tersebut mahu bertanggungjawab beberapa keadaan boleh dibetulkan walaupun sudah terlanjur kejur...
Saya percaya dalam banyak keadaan iman kita memang senipis kulit bawang.
Saya percaya jika seseorang perempuan itu berjumpa dengan lelaki yang salah (Mr Wrong) dalam hidupnya, dia akan merana...
Jan: Saya percaya...

1 comment:

Abah Mui'zz said...

Kerana seronok 'menekan', akhirnya merana tertekan. Besar tugas, dan tanggungjawab untuk mendidik lelaki2 agar mengerti dengan hati dan akal apa itu betul, apa itu salah, apa itu pahala, apa itu dosa, dan pelbagai lagi apa dan apa. Moga2 kita diberi kekuatan agar dapat mendidik lelaki2 itu apa semua itu, insyaAllah.

.