"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, April 15, 2010

Kasih yang membawa kita ke syurga...

Assalamualaikum Wrt Wbt,

Salam Sejahtera & Salam Satu Malaysia.

Terlebih dahulu saya merasa terharu dan memanjat syukur kehadratNya kerana dengan limpah kurniaNya saya masih lagi dapat meneruskan penulisan blog yang tidak sepertinya ini.

Saya tak ada anak. Saya tak pasti saya mandul atau tidak sebab saya tidak pernah buat pemeriksaan. Yang pasti saya tidak pernah kawin secara rasmi. Saya tidak mahu hipokrit, saya suka melihat anak-anak comel atau budak-budak yang berpakaian kemas. Pun begitu saya taklah menghina jika bayi atau budak-budak tersebut similir tin biskut di Giant. Sebab kasih sayang adalah sesuatu yang aneh, abstrak dan boleh dipersoalkan. Budak-budak tidak ada dosa macam kita. Bila kita peluk anak-anak rasa best je, kata orang-orang tua rasa best itu lahir sebab kita peluk orang yang tak ada dosa. Betul ke?.

Bila balik dari Rumah Kebajikan di Muadzam ni, saya selalu berfikir kesian ya anak-anak yatim, tiada ayah dan tiada ibu. Maka saya insaflah seketika... Saya bayangkan hidup tanpa ibu dan bapa. Saya lantas bersyukur lagi sangat-sangat. Tetapi entry kali ini bukan untuk membicarakan kunjungan saya ke rumah kebajikan tersebut atau kesukaan saya bila lihat bayi comel. Ianya mengenai entry UJ.

Dari `Bicara Pengunjung' dapat saya rasakan ada suatu desakan halus dari jiwa UJ untuk mengisahkan tentang seorang kawannya. Kawannya yang berada dalam seribu kepasrahan apabila ank kecilnya bertarung hidup kerana kesihatan yang meruncing. Sesiapa yang ada anak tentu amat faham apa yang kita rasa bila anak kita sakit kan? Kalau boleh nak tukar, biar kita yang tanggung kesakitan anak itu. Yang tidak ada anak sila diam dan baca dengan teliti, ambik iktibar apa-apa yang patut.

Kalau berkesempatan kunjungilah blog UJ tersebut. Baca tajuk `mohon belas kasihan semua sahabat bloggers' Tuesday, (April 13, 2010Tuesday, April 13, 2010). Saya rasa hiba-hibi bila membacanya, maksud saya hati tersentuh.

Sama-sama kita berdoa...Amin.


Jan: Ingat mati, ingat sakit, ingat hidup cuma sekali.

3 comments:

Eja said...

mmg tersentuh naluri bila baca nukilan tu...

sukiman said...

ya kan, walaupun kita tak ada anak...

tulah kata org kasih ibu bawa ke syurga, kasih sudara masa berada, kasih suami? kasih kekasih? dan lain2.

Eja said...

mgkn merana....he3

.