"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, November 20, 2017

Siri-siri patah hati kawan saya...

Seorang kawan maya saya mengalami sintom patah hati. Umur beliau lebih muda berbanding saya,  dalam lingkungan 30an. Berbanding saya, beliau juga lebih kacak. Namun tidak adillah jika membandingkan umur 47 tahun dengan 32 tahun.

Kini saya sering membaca penulisan-penulisannya di FB. Penulisannya berbentuk luahan rasa kecewa, dan juga harapannya yang punah. Pendek kata serba manika ada perasaan ada di dalam penulisannya. Tanpa segan silu dia menulisnya. Memang pendek sahaja penulisan yang dibuat tetapi tajam menikam.

Kepada insan-insan yang pernah melalui patah hati (yang buat orang patah hati kita tolak ke tepi, puak ni jahanam betul), kita tahu penulisan sebegitu tidak lebih dari satu proses biasa sahaja. Ia satu proses yang hati lalui akibat patah hati. Kecewa.

Namun pada satu petang, saya terbaca lagi penulisan kawan maya saya ini. Penulisan tersebut berbentuk satu pertanyaan.

Mengapa hati ini masih lagi mengingati...?

Mahu sahaja saya terus menjawab... iannya kerana hati awak yang patah itu masih belum punah sepenuhnya. Masih lagi belum benar-benar patah. Kalau ia betul-betul remuk, ia akan hilang deria rasa. rasa untuk kecewa.

Maknanya dia mungkin akan mengalaminya lagi. Mungkin patahnya lebih teruk tetapi tidak patah sepenuhnya. Hanya sebuah hati yang punah sahaja tidak boleh dipunahkan lagi... Hanya hati yang benar-benar patah sahaja tidak boleh dipatahkan lagi...

Percayalah saya tahu benar akan hal sebegini.

Jika hatinya belum betul-betul patah, dia mungkin akan berharap suatu hari nanti dia berjumpa dengan orang yang betul. Dan jika dia masih berjumpa dengan orang yang salah, dia akan patah hati lagi...

Dan lagi, dan lagi dan lagi..



Image result for esok masih ada


1 comment:

Angah said...

dengan meluah-luah dan menulis rasa hati yang patah itu, menyebabkan proses kesembuhan menjadi terlambat...pada saya lah..just move on

.