"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, May 21, 2008

Sifat tidak sedar...

Adakah kita menyedari semua sifat yang kita miliki? Adakah kita sedar sifat tidak sedar yang kita miliki? Kebanyakkan daripada kita hanya menyedari dan menyenangi sifat baik yang kita miliki. Bagaimana dengan sifat buruk kita? Adakah kita menyedarinya? Tentulah kita tidak menyedarinya kerana namanya pun sifat `tidak sedar’.


Sifat tidak sedar yang dimaksudkan di sini merangkumi sifat-sifat biasa yang ada pada manusia seperti pemurah atau kedekut, pemarah atau pendamai, pemalas atau rajin, dipercayai atau penipu, boleh diharap atau tak boleh diharap dan beribu-ribu sifat lain lagi sama ada positif atau negatif. Sifat-sifat ini ada pada tiap manusia, cuma adakah mereka menyedarinya? Kemungkinan besar ada di antara kita tidak menyedari sifat yang mereka miliki itulah yang membentuk sikap mereka sehari-harian.

Mungkin kita tidak sedar sifat buruk yang kita miliki, namun itu tidak bererti kita tiada sifat buruk yang sangat perlu diperbaiki. Tentulah kita memiliki sifat negatif tanpa kita sedari, antaranya sebagai pelajar pernahkah kita terfikir pelajar-pelajar lain mengelakkan diri untuk membuat kertas kerja bersama kita?, sebagi jiran kita dapati jiran-jiran sebelah-menyebelah tidak pernah mahu bertandang ke rumah kita walaupun sudah 8 kali menjemputnya, sebagai pekerja kawan-kawan sepejabat seolah-olah sukar diajak untuk keluar bersama walaupun untuk minum, atau mereka mungkin keluar breakfast atau lunch tanpa mengajak kita (atau tidak ada orang yang ingin menemani kita setelah kita mengajak mereka), atau kita hanya boleh meminjam duit daripada kawan yang jauh daripada kita, atau kita tiada kawan baik, lebih tepat lagi kita tidak dapat mengkatogerikan apa itu rakan, kawan, teman dan sahabat.

Sukar untuk kita menyedari sifat-sifat kita yang negatif apatah lagi mengakuinya secara jujur. Kebanyakan dari kita mungkin memberi pelbagai alasan untuk mengurangkan rasa kekurangan atau cuba mendamaikan hati mereka dalam usaha menafikan sifat buruk yang mereka miliki. Mereka mahu mengakui `aku taklah seteruk itu’. Namun ini adalah keadaan atau situasi fasa kedua.

Fasal pertama dan yang lebih penting ialah adakah adakah kita menyedarinya? Bagaimanakah kita mengetahuinya? Apakah alat yang boleh digunakan untuk mengenalpasti sifat buruk yang kita miliki, yang kita miliki?


Jan: banyak sifat buruk saya...

No comments:

.