"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, May 22, 2008

Cabaran Mahasiswa Menganggur II

Setelah menamatkan pengajian, sementara menunggu konvoi para pelajar akan berada di dalam suatu situasi yang berhampagas. Di mana mereka memikirkan bagaimana hendak mencari kerja dgn lebih aktif. Memang mereka telah ada memikirkanya semasa mereka belajar tetapi keadaan sekarang berlainan kerana mereka telah berada di dalam keadaan yang mereka seharusnya bekerja. Ada antaranya akan balik ke kampungnya, dan ada yg segelintir menetap di bandar mencari pekerjaan.

Pada mulanya ia tidak ketara pada masa menunggu konvoi tetapi akan meningkat ketara apabila selepas mendapat izajah. Apatah lagi mendengar berita terdapatnya kawan-kawan yang telah mendapat pekerjaan. Perasaan apabila kawan baik telah mendapat pekerjaan sedangkan kita yang lebih cemerlang di universiti, sukar dihuraikan, namun ia pasti suatu keadaan yang tidak menyelesakan minda.

Di kampong, secara perlahan tekan akan muncul. Pada mulanya keadaan tidaklah seharu mana. Setelah tamat pengajian, dapat duduk di kampung merupakan suatu keseronokan. Tiada lagi tekanan untuk menelaah pelajaran dan membuat assignment. Namun keadaan keboringan akan mucul selepas itu. Bagaimanakah jika berbulan-bulan masih tidak ada kerja yang sesuai?

Terdapat pelajar yang tidak terus balik ke kampung apabila tamat pengajian, mereka akan berkampung di bandar buat seketika. Namun setelah naik-turun tangga syarikat dan duit hampir kehabisan tentulah memerlukan mereka meninggalkan bandar kembali ke kampung.

Penganggur

Pengganggur adalah manusia yang mahu sangat2 berkerja, mampu dan berupaya bekerja dan memiliki kelayakan tetapi tidak dapat peluang pekerjaan di pasaran kerja. Istilah pengangguran ini perlu difahami. Seseorang itu layak dipanggil pengganggur jika mereka aktif mencari pekerjaan tetapi tidak memperolehinya (jika tidak aktif mencari pekerjaan dipanggil pemalas). Dan setelah putus asa mencari pekerjaan tetapi tidak dapat pekerjaan, ia dikenali dengan `discourage worker’.

Menjadi seorang penganggur berizajah adalah suatu yang mengecewakan. Kecewa dari segi psikoplogi, di mana seseorang akan merasakan diri tidak berguna atau bernasib malang. Tekanan yang datang daripada persekitaran membuatkan mereka merasakan harga diri mereka rendah. Mereka merasa malu. Tekanan dari segi mental ini perlu dihadapi dengan tabah dengan menanam semangat tidak putus asa atau mencari pekerjaan apa-apa sahaja agar menampakkan kegunaan mereka iaitu berguna untuk hidup....

Suasana di sekeliling tidak akan mengembirakan kerana orang di sekeliling akan bertanyakan `bila lagi nak kerja? Dah dapat kerja ke? Mintak tak KPLI (dalam kes yang terlalu lama menganggur). di sini perkara yang penting ialah bersabar, dan meneruskan usaha mencari kerja.


Jan: Teringat lagu Sudirman, aku penganggur...

2 comments:

teka aku siapa. said...

emmmm...best dan menarik artikel ni.emmm terasa jugak bila membacanyer...

pelangi petang said...

faham jiwala....

.