"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Saturday, December 21, 2013

Mengapa nabi memberikan jawapan yang sama?

" Bukan mudah menjadi seorang isteri dan ibu, berat tanggugjawabnya Man, Apatah lagi anak bersusun paku" Kata kawan saya yang membesarkan enam orang anak tanpa pengasuh. Saya pernah lihat anak-anaknya, taklah comel sangat (mungkin ikut muka laki dia kot) tetapi perangai sangat terkawal. Mungkin dididik dengan rapi dan berdisiplin.

Dan katanya lagi dia rasa dia berjaya membawa peranan seorang ibu yang baik tetapi sebagai isteri dia `kurang baik', katanya.

Seperti biasa saya buat-buat tak faham. Sebenarnya saya faham tetapi saya buat tidak faham sebab mahu lihat berjayakah dia menerangkannya. Saya pun kadang-kadang menyampah dengan sikap saya ini tetapi dalam masa yang sama saya rasa gembira, pelik ke? Semasa ambil STPM dulu saya pernah jugak buat-buat tak faham pada cikgu. Tapi rupanya cikgu tu tahu yang saya hanya mahu mengujinya. Bukan main dia marah, siap buka hadis lagi, he he he. Kesian cikgu tu.

Kita kembali kepada tajuk posting...(teruk saya)

Kawan saya beritahu kalau dalam melayan suami, jika skalanya 10, dia dapat dalam 6 sahaja. Tu pun katanya kadang-kadang 4!. Namun dari segi pelihara anak, ajar disiplin dan memberikan kasih sayang, dia rasa dia dapat 10 per 10.

" Kadang-kadang tak sempat nak mencara hal suami. Kesian dia kena gosok baju sendiri. Man tahu jealah dekat magrib baru balik kerja. Balik rumah kena `terkam' pada anak-anak dulu. Kena beri perhatian dan kasih sayang. Anak ni Man kalau tidak peluk, mereka akan membesar jadi manusia yang tidak hargai kasih sayang. Dalam satu kajian anak yang tidak dipeluk berkemungkinan besar menjadi penjenayah dan tidak berjaya dalam hidup dan tidak menghargai kasih sayang...bla-bala" Kata kawan saya.


Ibu seorang pengurus, ibu seorang guru, ibu seorang doktor, ibu seorang nurse, ibu sorang chef, ibu seorang akauntang, ibu seorang interior designer, ibu seorang penyanyi...ibu adalah segalanya. 


"Yea ke? Saya bulatkan mata dan kerutkan muka. Padahal saya dah tahu tentang kajian tersebut. He he he. "Memang kalau hari tak kerja dari pagi sampai petang kena buat kerja di rumah. Kalau siapa kata tak ada kerja kat rumah atau boring, boleh kita sugung kepalanya ke dinding" Kata kawan saya beremosi. He he he.

"Kadang-kadang baju tak berlipat Man..." Katanya. Saya rasa kesian, dah lah malam-malam kena `dilipat' pulak, he he he. (teruk saya).

"Cuba Man bayangkan kerja-kerja rumah. Man tahulah sebab Man dok sorang kan? Dia bertanya.

Untuk alih pandangannya (bimbang tiba-tiba timbul isu saya tak kawin pulak timbul) terus saya mencelah yang orang lelaki setua mana pun mereka mahu dibelai, kalau tak dia beli `kereta baru'.... Dan kawan saya kata dia bukannya `superwomen' yang semuanya dia nak buat.

" Man tahu tak, kalau boleh kita orang perempuan ni nak duduk rumah jea, nak buat kerja rumah melayan anak-anak dan suami. Tetapi kami kerja jugak kerana nak membatu kewangan keluarga." Kata kawan saya. Saya terus angguk-angguk konon baru tahu. Sebenarnya saya tahu lama dah, kalau tidak kerana bini-bini mereka kerja, kawan-kawan lelaki saya tu sesak jugak nak bergaya. He he he. Harap mereka hargai isteri mereka dan sadar diri... Tok sohlah depan saya konon bergaya hidup terurus tapi kat rumah rupanya bini jadi hamba. Haaa..

Dalam satu hadisnya Nabi Muhammad SAW bersabda:

Menurut Abu Hurairah RA telah diceriterakan :“Datang seorang laki-laki kepada Rasulullah SAW menanyakan : “Siapakah orang yang lebih berhak untuk saya berbuat baik padanya?” Jawab Nabi  “Ibumu.” Tanya laki-laki: “Sesudah itu siapa ?” Jawab Nabi:  “Ibumu.” Tanya laki-laki :”Sesudah itu Siapa?” Jawab Nabi : “Ibumu.” Tanya laki-laki : “Sesudah itu siapa?” Jawab Nabi : “Sesudah itu Bapamu”


Jan: Wanita yang baik dicemburui bidadari...

No comments:

.