"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, December 20, 2013

Mengapa? - Datuk Sharifah Aini


Lagu dari album Irama dari sekeping hati (1983)


Kadang-kadang dalam sesebuah perhubungan, kita tidak tertanya-tanya mengapa secara tiba-tiba pasangan kita berubah sikap. Kita yang setia bagai nak mampus ini mencari sebab, apa sebenarnya?. (sambil termenung di tepi tingkap...) Persoalan demi persoalan silih berganti...bertanya dalam diri. Begitulah apa yang pernah terjadi pada diri saya suatu waktu dahulu...(pulak dah)

Namun kali ini bukan kisah cinta saya yang saya akan canangkan tetapi mengenai lirik lagu `Mengapa' dendangan Kak Pah dari album `Irama dari Sekeping Hati' (1983). Apabila memprosakan (mungkin merosakan?, he he he) lirik ini saya dapati lirik ini seolah sebuah puisi kerana terdapat bentuk yang terikat dari segi rangkap dan ritmanya. Pun begitu saya hanya akan menyentuh `roh' lagu ini sahaja, bukannya bentuk segala.

Rangkap pertama jelas menimbulkan persoalan akan kenapa dirinya dilukai sedangkan dirinya selalu menjaga perhubungan dan pasangannya selalu semat di hati. Atas perbuatan tersebut membuatkan empunya diri terasa hati. Dan bukan sahaja terasa pedih tetapi sehinggakan menitis air mata.Haaa...Orang kata tiada cinta tanpa air mata, saya tambah tanpa meraung...he he he. Slia rujuk rangkap di bawah:

Mengapa mesti engkau lukakan hatiku
Hati yang selalu ingat padamu
Mestikan hati ini yang menderita
Merana menitis airmata

Kadang-kadang timbul pula persoalan dalam diri kenapa dirinya yang harus menerima nasib malang? Dan perasaan itu membawa kepada kekecewaan dan kesengsaraan berpanjangan. Mungkin bertahun? Selamanya? Haaa:

Mengapa padaku kau buat angkara
Hingga hidupku jadi sengsara
Mestikah jiwa ini menangggung seksa
Kecewa di sepanjang masa

Memang kita tidak mampu 24 jam mengekornya. Jadi peluang-peluang untuk dia curang terbuka luas. Contohnya di tempat kerja dia, di majlis, di kantin, di padang bola dan di internate? Haaa...Tak kan laaa kita nak ikut dia ke sana- ke mari, kita bukannya belangkas. Sebab itu sampai ke akhirnya kita tidak tahu apa yang sebenarnya berlaku yang membuatkan dia bagai kacang lupakan kulit atau bagai bank lupakan bunga....Haaa

Apa yang nyata dia sangat kejam, segala keindahan telah tiada, berlalu bagai debu ditiup angin...(hanya tinggal rasa rindu akibat pernah sayang, haaa) Rujuk rangkap di bawah:

Tak ku tahu apa yang berlaku
Kisah nan indah sudah berlalu
Oh kejamnya, kejamnya hatimu
Membuat hatiku rindu

Kita yang ditinggalkan menatang cinta, bersandar ke dinding kenyataan sambil mengeluh perlahan (tak baik mengeluh, tuhan marah). Hati tidak lagi bersatu. Hidup kesorangan tanpa harapan... Rujuk rangkap akhir.

Ke mana cinta nak kutujukan
Hatiku dan hatimu tak sehaluan
Kuntuman kasih layu dalam genggaman
Terkulai dan hanguslah harapan
Terkulai dan hanguslah harapan
Oh..oh…oh…

Lirik lagu ni mudah difahami, semudah berlakunya kecurangan dalam percintaan....

Jan: Oleh itu jangan percaya sangat pada pasangan anda. Kajian menunjukan 50% pasangan curang! (Maknanya kalau tak dia kita?, he he he.)

1 comment:

Vivacious O'light said...

Curang bila kasih beralih arah.
Jangan cepat salahkan si dia kalau kita yang tak mampu kekalkan cintanya. Mungkin dia tak lagi rasa bahagia dgn kita, hanya kita yg rasa bahagia.
Maka,jangan la pentingkan diri sndiri. Dia juga berhak bahagia. Apalah erti kita bersamanya kalau dia tak bahagia dgn kita.

.