Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, August 4, 2016

Cikgu dan ayah aku bodoh!





Cikgu Karim amat saya takuti dan benci. Sebabnya mudah. Dia garang!

Hanya kerana tidak membawa buku rampaian kerja saya dipulas pada bahu (sakit sangat), dan ada yang tidak dibenarkan masuk makmal. Kena berdiri kerana tidak dapat menjawab soalan adalah perkara biasa.

Rupa-rupanya cikgu Karim telah mengajar kami apa yang sangat kami perlu selain ilmu... Dia bukan sahaja mengajar kami sains tetapi mendidik kami menjadi penuh disiplin. Sebab ilmu tanpa disiplin seperti itik tak tahu berenang. Burung tak tahu terbang atau bini tak tahu memasak.

Seorang sahabat saya yang dirotan di depan perhimpunan sudah menjadi ispektor polis yang berjaya (10 tahun lalu, kini sudah berpangkat tinggi). Rotan tersebut menjadikan dia disiplin dan terarah hidupnya. 

Dia sembunyikan peristiwa rotan tersebut dari ayahnya. Sebabnya? Sebabnya mudah, jika dia beritahu ayah akan menambah lagi sekali ganda dari apa yang cikgu beri.

Pada zaman dahulu oleh kerana bilangan guru kecil dan pemikiran masyarakat tidak materialistik, tiada kedengaran isu-isu pendidikan yang rumit. Ibubapa pada zaman dulu tidak sensitif apabila anak-anaknya dihukum... Guru-guru pula tidak menempuhi cabaran seperti hari ini...

Hari ini ibubapa sudah bersikap lain (anak dia sahaja yang betul), para guru juga sudah bersikap lain (ada yang sibuk berniaga dan berpolitik).

Dan pelajar hari inim juga sudah ramai bersikap lain (kata mereka cikgu dan ayah aku bodoh!)

Selamat datang...

No comments:

   

.

.

.