Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Tuesday, June 3, 2014

Rahmat di sebalik DNA babi





SAYA tergelak besar apabila kawan saya beritahu yang kita mungkin termakan babi jika kita makan coklat Cadbury.

Tuhan maha kaya
 
Saya tergelak besar dan tersenyum sebab tuhan maha kaya, secermat mana pun kita, akhirnya kita termakan juga babi (jika benarlah terdapat kandungan babi dalam coklat tersebut). Kalau tuhan kata jadi, jadilah. Tuhan maha besar, statusnya begitu.

Lemahnya kita, kan?
 
Saya tergelak dan tersenyum sebab ada unsur lucu. Unsur takdir, unsur lemahnya kita. Saya tidak mahu terangkan di sini... Kita diwajibkan mencari yang halal. Kalau was-was tidak usah makanlah. Senang cerita.

Pengemar coklat yang resah
 
Saya tidak suka makan coklat. Entah kenapa, saya tidak tahu. Mungkin lidah saya tidak suka...

Namun saya melihat isu coklat sebagai antara salah satu kelemahan kita juga yang terdiri daripada pengemar coklat. Masyarakat kita teruja benar pada syarikat besar bertaraf Multinational. Syarikat ini menjual coklat dan barangan seangkatan dengannya di serata dunia, dari negara kecil seperti Malaysia sehinggalah ke negara-negara di Tanah Arab sendiri. 
 
Sekarang kecoh Mesir dan Indonesia juga mahu menguji coklat Cadbury mereka. He he he.
 
Kalau ada terbukti DNA babi dan seangkatan dengannya pun kita tidak boleh buat apa-apa dalam jangka panjang. Dalam jangka pendek banyak yang boleh dilakukan tetapi tidak selamanya. Maksud saya apabila isu sudah sejuk, kebarangkalian akan berulang semula tentu ada. Dan kita tidak akan sedar kerana kita tidak menyoal setiap perkara yang kita beli.

Siapa yang memantau proses pengilangan?
 
 
Sebabnya juga adalah tidaklah setiap keluaran operasi kilang, bahan coklat itu diperiksa, diuji oleh Jakim dan sewaktu dengannya. Jika tindakan DNA itu disengajabubuhkan pun kita tidak akan tahu. Haaa
 
Dan kita sebagai pengguna, bila bertepek halal terus kita makan sebab kita percaya. Dan ianya bukan salah kita. Dah halal...
 
Apa salahnya beli yang bumiputra halal

Mungkin sudah tiba masanya kita memberi ruang kepada pengusaha coklat tempatan bumiputra yang mengeluarkan coklat halal. Kita tolong mereka berniaga semampu mungkin. Mungkin kita tidak 100% bebas dari menggunakan produk Yahudi tetapi ada usaha walaupun sedikit memupuk ekonomi kaum bumiputra.

Kita buanglah/kikislah sifat tidak elok tersebut. Sebab kecintaan kita terhadap sesuatu yang telah lama bertapak dan ada nilai `luar negara', kita terus taksud menggunakannya/memakannya menjadi darah daging hingga ke anak cucu... Ketaksuddang kita itu rupanya membawa padah...
 
Esok lusa pun begitu... Itulah kita...

Musibah ini tentu menyedarkan kita tentang banyak perkara. Semuga kita semakin giat dan sentiasa mencari kehalalan agar dirahmati dan diberkatiNYA. .

Amin.

No comments:

   

.

.

.