Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, June 23, 2014

Kisah kayangan: Apabila lagenda menjadi mitos...

Kadang-kadang bila terlalu lama sebuah cerita ini menyusuri zaman, ia akan menjadi legenda dan akhirnya menjadi mitos dan tidak akan dipercayai oleh masyarakat seterusnya. Apatah lagi masyarakat bertunjangkan pemikiran moden bertiang serikan rasionalisasi dan FB. Tentulah hanya menganggap cerita yang luarbiasa adalah dogengan.
 
Cerita-cerita puteri kayangan yang turun ke bumi bukan suatu yang asing, malah cerita sebegini wujud di seluruh dunia dalam pelbagai bangsa dan budaya.
 
Sukar untuk saya mengakui wujudnya kayangan sebab ia macam cerita bghaib dan sakti. Lainlah kalau soal agama di mana saya dan kebanyakn kita akan percaya tanpa usul periksa walau betapa ghaibnya dan luarbiasanya sesuatu tersebut...(atas nama agama). Namun begitu nenek saya mempercayai wujudnya kayangan, dan katanya kerajaan-kerajaan di kayangan jatuh runtuh setelah kelahiran nabi Muhamad. Sebelum wujudnya alquran dan hadis.

Dulu saya percaya kata nenek, sekarang lain cerita. He
 
Atau...saya suka mendengar cerita nenek sebab ia seolah escapism terhadap kehidupan saya yang setiap hari terpaksa menunggu bas ke sekolah, setiap hari dipaksa membuat latihan matematik.

Kali ini saya bawa kisah puteri kayangan yang suka bermain dan mandi-manda di sebuah tasik...di Pulau Lengkawi.




Mula cerita seperti biasa puteri-puteri mandi manda...

Puteri dari kayangan itu diceritakan akhirnya berkawin dengan seorang pemuda berketurunan raja. Pada mulanya puteri kayangan tersebut tidak mencintai pemuda tersebut. Pelbagai cara dilakukan oleh pemuda untuk menambat hati puteri kayangan tersebut termasuk menyanyi dan bersyair lagu segala. He he he. Skill zaman tu kot.

Saya pernah tengok kawan saya terkena penyakit GBSS (gila bayang syok sendiri), menyampah!. Lucu pun ada. Tapi lebih kepada meluat dan kesian.

Pemuda tak berapa tampan tersebut tidak berjaya menambat hati puteri dari kayangan namun dia tak putus asa. Pemuda tersebut akhirnya berjumpa dengan orang berilmu dan menuntut ilmu dan petua untuk membuatkan bila lihat muka terus jadi jatuh hati... jadi bila lihat muka pemuda tersebut terus puteri kayangan pula jatuh hati...gitulah ceritanya.

Mereka berkawin, gembira, buat seks dan akhirnya beranak... Lagipun pada masa tersebut manalah ada hiburan. Isterilah satu-satunya hiburan yang halal bagi si suami. Mungkin sebab itu kot ahli agama banyak bini... sebab hiburan mereka bukannya nak tengok Fomula One, berjaga tengok bola, dan sebagainya... he he.

Kembali kepada kisah posting... Anak mereka mati pada hari yang ketujuh dilahirkan. Mati dek penyakit misteri. Mungkin misteri la pada masa tu sebab dunia perubatan tidak seperti sekarang. Tuan puteri kayangan merasa hiba dan mengembumikan anaknya di tasik tersebut. Tasik yang akhirnya menjadi keramat kononnya bila kita mandul akan dapat anak bila meminum airnya...

Dikatakan puteri kayangan itu akhirnya menyedari perkahwinannya dibina atas tipu muslihat dan ianya adalah satu kesilapan. Beliau terus terbang kembali ke kayangan kembali. Bawak hati yang hancur luluh...

Banyak versi tentang endingnya, sebab cerita ini terlalu lama. Ada versi yang menyatakan tuan puteri tersebut tidak pulang ke kayangan tetapi bersedihan di bumi kerana dahlah anak mati suaminyapula  melanggar janji dan sumpah. Bila langar janji dan sumpah suaminya tidak dapat melihatnya lagi di alam nyata. Kiranya suaminya tak perasan walaupun puteri kayangan ada di hadapannya. Kira alam lain la...

Dan suaminya juga bersedih dan insaf kerana melanggar janji...

Sedih jugak cerita ni kan? Tak ada ke kisah kayangan yang happy ending?




 
 
 

No comments:

   

.

.

.