"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, July 19, 2017

Abang tidak lagi tidor di dada adik...(atas)

Image result for angels men


Abang tidak bisa menceritakan kisah cinta Abang yang sedih dan aneh kepada kawan-kawan Abang di sekeliling. Kerana bagi orang biasa, kesedihan itu harus cepat-cepat diluputkan dengan mendapatkan kasih baru. Maksudnya kekasih baru.

(Dan bagi orang yang biasa, cinta itu adalah seks dan rasa berahi...)

Kerana dengan meratap dan berhiba akan kepada kisah kasih yang lalu, yang tidak sesampaian itu... ia tidak memberikan apa-apa pengertian dan itu adalah dayus. Tidak hargai hidup.

Jadi blog ini jadi obat bius jiwa Abang, Abang sesekali menulis tentang kisah kasih cinta Abang yang tak kesampaian... Kisah adik yang curang. Memang tidak selalu Abang menulisnya, tidak sering tetapi sesekali hanya. Bila jiwa meronta...

Aneh sekali walaupun Abang semakin berusia, sudah 47 tahun, kobar cinta Abang seperti pemuda 17 tahun, yang mabuk yang kemaruk. Seperti kuda liar yang muda dan gagah. Itulah perasaan Abang tak kunjung padam.

Ia amat menyiksakan namun ada kesenyuman di jiwa orang seperti Abang. Orang yang seorang yang dapat kebenaran yang hakiki. Orang yang hanya hebat pada perasaan dan kata-kata hati tetapi bukan harta... Ya, Abang tidak hebat rupa, tidak hebat harta. Abang hanya kaya jiwa. Untuk adik...

Tetapi adik yang berada dalam istana tentu tahu akan sebuah cerita klasik... Orang selalu cerita, samada untuk apa-apa tujuan...entah. Ceritanya tentang sang putri yang tidak bahagia (lari meninggalkan istana) kerana kebahagiaan itu bukan ada di istana tetapi dalam diri sebuah hati.

Adik mungkin sesekali terasa putri itu adalah adik...

Tuhan tidak buat bahagia itu ada istana, tuhan tidak buat bahagia itu untuk orang muda, untuk orang kaya. Kerana ia adil, ia boleh muncul di mana-mana jiwa manusia. Jika manusia itu cerdik dan hargainya...juga sabar. Tidak boleh sesekali tersasar.

Abang percaya tentu ada, pada waktu-waktunya, mungkin sesekali adik rasa terkurung di istana itu, dan ingatkan Abang ini. Sumpah Abang sangat yakin dan percaya. Demi tuhan Abang percaya, Abang tak akan dibenarkan, abang tidak akan diluput dari ingatan adik, sepanjang hayat.

Hidup di istana sangat indah taman dan designnya. Kaya bermakna wang tidak masalah, namun masalahnya adalah kerana sudah terlalu senang keadaan ianya membuka ruang kekosongan dalam satu pintu di jiwa adik, yang adik pernah adik sediakan, untuk Abang huninya. Di mana untuk Abang tidur di dada adik...

Tidur di dada adik seperti dunia ini dalam gengaman Abang. Dan sekali lagi orang-orang biasa tidak pernah akan memahaminya. Similir dan bombastik hanya untuk pelara yang dapat merasa... Untuk orang yang cerdik.

(Sebab bagi orang yang hakiki...cinta itu tidak pernah ada kaitnya dengan seks dan rasa berahi...)

Orang yang baik dan bijaksana sebenarnya akan selalu merasa bersalah atas perbuatan salahnya. Sebab itu adalah hakiki. Bertambah-tambah jika masih ada sekelumit atau rasa `pernah sayang'. Sebab cinta sejati bukan murahan...(walaupun berada di sebuah gubuk yang buruk dan tak bertaman, dapur tak bercorrelle, almari tak bertappuware...)

(Cinta hanya ada pada hati yang tenang, jiwa yang tulus dan suci...)

Adik merasakan lompang itu kerana Abang tidak lagi tidor di dada adik...

...


No comments:

.