Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, September 29, 2016

Kisah rezeki kedut tepi mata dan miliki suami di hujung usia

Kalau terlalu sibuk, saya tidak sempat menulis. Dan apabila saya tidak menulis, saya rasa ada sesuatu yang tidak kena. Saya rasa bosan. Sungguh bosan. Tidak menulis dan tidak membaca membuatkan saya rasa `kehilangan'. Malah saya pernah berdoa agar umur saya panjang sebab banyak yang hendak ditulis, hendak dibaca. walaupun isue yang sama...bacaan yang sama...he he he.

Minggu ini saya sibuk dengan menanda kertas pelajar. Jadi saya tidak menulis walaupun ada sesuatu yang saya ingin tulis. Saya ingin tulis mengenai rezeki, mengenai masyarakat yang tidak hargai kerajaan, mengenai ibubapa yang yang jadi hamba anak, dan juga mengenai perangai masyarakat internate. Namun semuanya saya pendam sahaja.

Hujung tahun begini saya teringatkan bonus. Rezeki bonus yang diberikan majikan pada saya suatu masa dahulu sangat lumayan, cuma kini ia semakin berkurangan kerana saya semakin jauh untuk mencapai KPI (walaupun saya rasa kerja semakin banyak dan jawatan semakin tinggi). Namun saya tidak menyalahkan mana-mana pihak (secara terangan) sebab ia rezeki. Ramai orang yang hanya dapat bonus RM500 sahaja, dan mereka amat bersyukur.

Dan saya juga yakinkan saya, saya mempunyai banyak rezeki lain. Paling utama ialah sihat tubuh badan. Walaupun ada darah tinggi dan hati yang terluka teruk (pulak dah), saya tetap sihat secara umunnya. Ada kawan saya yang lebih muda sudah kelihatan sangat tua dan obess.

Kedut di tepi mata saya juga sudah berkurangan, warna kehitamannya juga sudah pudar. Itu juga rezeki...

Image result for wrinkle in men eyeball
Sekadar hiasan...

Bagi saya rezeki itu adalah kurniaan...

Ya, rezeki yang paling banyak adalah dalam bentuk bukan kewangan. Misalnya sihat tubuh badan dan mempunyai isteri yang tidak banyak berleter, atau tanya itu-ini mengalahkan kastam diRaja Malaysia.

Jika kita fokus rezeki hanya pada duit, nampak sangat kita tidak ada perkembangan dalam pemikiran. Ada anak yang patuh dan sihat adalah rezeki, ada isteri yang tak beleter dan meminta adalah rezeki, ada suami yang memahami kita juga adalah rezeki. Malah miliki suami di hujung usia itu pun juga rezeki (kerana ramai lagi yang malam-malam berpelukan hanya bantal golek pada malam yang sunyi. He he he).

He he he...

Jadi kesimpulannya mudah. rezeki itu pelbagai bentuk. Dan belajarlah untuk bersyukur dan berpuashati...

No comments:

   

.

.

.