Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, March 25, 2015

Peluang untuk membentuk generasi muda semakin nipis

Saya bersetuju dengan pendapat jika mahu wujudkan dunia yang sejahtera, manusia mesti melahirkan generasi yang bijaksana. Kita tidak mahu miliki generasi yang kcau-bilau dan tipu daya, atau generasi yang bodoh dan sombong tetapi perasan cerdik dan benar. Atau kedua-duanya sekali.



 
 
Generasi itu adalah manusia. Manusia yang bermula daripada bayi, kanak-kanak, remaja dan dewasa. Manusia tidak terbentuk dengan semulajadi menjadi baik, bertimbangrasa, berdisiplin, santun dan bijakana.

Generasi dewasalah harus bertanggungjawab membentuk dan tanamkan nilai kemanusiaan yang baik. Sedangkan nabi kita juga melalui `pembedahan' untuk muncul sebagai manusia yang seharusnya dihormati dan disanjungi.
 
Apabila melihak anak kawan saya yang nakal pecahkan pasu antik yang saya beli RM450, saya terus berpendapat bahawasanya kenakalan itu dapat dikawal. Pasu tersebut mungkin dapat dibeli semula, namun kesantunan dan ketertipan tidak dijual beli dimana-mana...

Tidak bolehlah kita sebagai ibubapa mengandaikan nakal itu sifat biasa dan tidak perlu ibubapa berbuat apa-apa. Ini hanya pasu, bila besar mungkin Bank Negara `dipecahkannya'...

Namun saya percaya untuk menghapuskan sama sekali sifat nakal pada kanak-kanak  adalah mustahil sebab mereka tidak cukup akal. Tetapi kita tidak bolehlah lepas tangan...
 
Namun siapakah paling bertanggungjawab terhadap perkembangan sahsiah diri anak-anaknya? Ayahnyakah? ibunyakah? Masyarakat? Kerajaan? Haa...
 
Secara tradisi ibulah yang selalu ada di rumah. Ibulah pendita yang mengajar banyak perkara sehingga maha hebatnya ibu, kita simbolikan syurga itu dibawah tapakm kaki mereka. Sebab mereka buat banyak perkara, maha besar tanggungjawab dan pengorbanan mereka pagi petang siang malam.

Namun keadaan tradisi ini telah mulai berubah apabila berlaku pembangunan dalam ekonomi dan dunia pendidikan. Dalam masyarakat moden si isteri tidak selalunya berada di rumah. Dengan taraf pendidikan yang tinggi, wanita mula keluar bekerja untuk membantu kewangan keluarga.

Dewasa ini jarang ada lelaki yang boleh sara anak bini.

Dalam kajian yang dibuat oleh sebuah universiti awam, 50% lebih wanita keluar awal pagi untuk pergi kerja dan kembali ke rumah lewat petang atau awal malam!. Mereka menghabiskan purata antara 8 hingga 10 jam sehari ditempat kerja. Haaa... Dan peratusan ini terus bertambah dari setahun ke setahun.
 
Apabila mereka pulang dari kerja, mengaku letih lesu dan stress. Yalahkan, nak urus rumah, anak-anak dan suami. Sebab itulah mereka tidak dapat menjalankan fungsi surirumah dengan baik sebab mereka bukan surirumah.

Mereka menghadapi cabaran yang hebat untuk membesarkan anak-anak, maka tidak bolehlah bebanan membentuk sahsiah anak-anak diletakan di bahu si isteri sahaja. Mereka letih dari segi fizikal dan mental. Mereka bekerja dua alam. Satu alam kerja dan satu menjadi pekerja dalam rumahtangga. Dengan balik lewat petang atau awal malam, mati hidup balik dan jadi zombie pun mereka tidak mampu merasai nikmat keseimbangan antara kerja dan keluarga.

Hendak harapkan suami? Kadang-kadang mereka rasa mereka macam tidak ada suami pun..he he he.

( maksud mereka mungkin suami mereka juga sibuk bekerja...)

Maka sebab itulah peluang untuk membentuk generasi muda ini semakin menipis. Dan peluang untuk kita menjadikan bumi tempat yang sejahtera juga semakin tipis. Sebabnya anak-anak yang terbiar akan membuat onar, kesannya besar dan berpanjangan terhadap pembentukan bangsa dan negara.

Mereka yang tidak terbentuk akan menjadi ejen pemusnah bumi dengan caranya sendiri...

Haaa...
 
 

No comments:

   

.

.

.