Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, March 5, 2015

Kisah lagu `Ku jangan ditinggalkan' - Sanisah Huri, dan kesalahan kawan saya...

Kali ini saya menulis mengenai kisah cinta kawan saya. 
 
Kawan saya ni seorang pekerja bank, lebih tua dari saya, tidak pandai bergaya tetapi suka kelihatan simple bila berpakaian. Kami berkawan melalui kawan saya yang lain. Rasanya dah masuk sepuluh tahun kenal, cuma beberapa tahun ini saja kami berkawan rapat.
 
Pada suatu pagi ketika kami bersarapan makan nasi lemak di gerai tepi jalan, dia menyanyi:
 
Kasih..
Kasih...
Mengapa aku ditinggal pergi...?
Hatiku masih padamu...
Cintaku hanya untukmu...
 
 
Saya terkejut. Saya terkejut bukan kerana sambil makan nasi lemak pun dia boleh menyanyi, tetapi saya terkejut sebab suara dia sedap (kalau muka tak handsum biasanya suara sedap) dan saya pernah dengar masa saya sekolah rendah dahulu.
 
Kata kawan saya lagu itu lagu saduran Hindustan yang bertajuk `Chaltte chaltte'.
 
Sebab itulah kemudiannya saya cari di Youtube dan menyanyi di sepanjang jalan ketika memandu. Boleh layan lagu ni.
 
Namun posting ini bukan pasal lagu sahaja tetapi pasal kisah hidupnya. Sebelum ini saya ada terdengar yang dia tu duda dan telah bercerai 18 tahun dahulu. Namun saya tidak dapat pastikan betul atau tidak sebab saya berkawan tidak kira status. Kawin ke tak kawin ke, tidak jadi halangan untuk berkawan. Dan saya juga jenis tidak bertanya pasal keluarga kawan saya walaupun baik giler.
 
Selepas menyanyikan lagu (sambil makan nasi lemak) dia bercerita pasal perkahwinannya. Masa tu saya oder air secawan lagi sebab tentu cerita ini panjang dan saya memang berniat nak masukan dalam blog saya.
 
Dia mulalah bercerita dia sayang benar kepada bekas isteri dan anak-anaknya. Sehingga selepas bercerai dia tidak kawin lagi. Dia beritahu amat perit melihat bekas isterinya kawin lagi dan berbahagia. Anak-anaknya pun tidak suka kepadanya.
 
Dia ceritakan segalanya dan punca sebenar perceraian tersebut...
 
Masa kami berpisah tu dia sekali lagi beritahu dia menyesal atas kesilapannya tersebut...dan saya beritahu dia..:
 
"Tu bukan kesilapan... tu kesalahan..."
 
 
 
Abang Jan:
 
 
 
 

No comments:

   

.

.

.