"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Monday, June 5, 2017

Surat 29 December 2016

Beberapa kali saya baca surat tersebut. Dan dalam bulan puasa ini saya masih membacanya... saya berdoa agar penulisnya, Z, berada dalam keadaan sihat sejahtera.

Hari ini hari yang ke 10 puasa. Saya alhamdulillah sihat dan menjalani hidup macam biasa. Saya berbuka dengan membeli di bazar ramadhan. Hanya semalam saya cuba masak telor masin rebus, saya masak sambal lada... hasilnya tak berapa sedaplah. He he he.

Saya berdoa agar tidak ada keburukan atau kemalangan menimpa diri Z, semoga Z selalu dilindungi dan mengambil langkah berwaspada dan berhati-hati dalam hidup.

Saya dapat rasakan kepayahan yang Z alami kerana kita tidak tahu adakah orang yang sayangi kita, tertarik dengan kita tersebut adalah ikhlas atau tidak. Kita tidak tahu, kita tidaka kan tahu. Hanya nasib yang menentukan, walaupun kita harus berusaha selidik.

Dalam kehidupan ini, tiada ketentuan, tiada ketetapan. Kita boleh mendengar segala panduan atau nasihat tetapi akhirnya kita juga yang terpaksa pilih dan menerima akibatnya. Ini kerana kehidupan kita, kitalah yang melaluinya, bukan penasihat atau pengata tersebut.

Tidak ada dua manusia menjalani kehidupan yang sama. Nasihat sekadar nasihat tetapi kita yang memilihnya.

Bulan puasa ini saya sedang cari bunga api dan mercun. Anak-anak saudara saya sudah menyebutnya `Bila iman nak beli?'. walaupun kerajaan Malaysia tidak benarkan, keluarga saya membenarkan main bunga api dan mercun dengan syarat ada kawalan dari orang dewasa. Lagipun saya rasa anak-anak saudara saya perlu dengar dan lihat api dan bunyi yang kuat, nanti kalau berlaku perang terberak mereka... Namun Malaysia masih aman.

Untuk kita tahu orang itu ikhlas atau tidak, tidak ada caranya. Pengalaman saya bila kita suka kepada seseorang, kita akan cenderung untuk berfikir positif terhadap dia. saya rasa ini suatu yang normal. ramai orang begitu.

Namun untuk hidup sepi seorang sebab takut risiko...tidak bagus juga. Untuk belajar hidup sorang amat perit juga kerana ia memrlukan kekuatan dan positif selalu. Sebab itulah sya sentiasa cuba untuk tersenyum dan gembira dalam banyak keadaan walaupun tahap kepuasan gembira itu tidak maksima. Mustahil untuk maksima.

Seperti saya, saya sudah tidak mahu menjalankan perhubungan dengan sesiapa pun. Biarlah begini. Perhubungan membuatkan kita rasa kasih sayang, dan apabila sudah timbul kasih sayang ia akan buat diri kita lemah... Bertambah lemah bila kita ditinggalkan/dipergunakan.

Namun ia bergantung kepada diri sendiri mungkin ada manusia walaupun ditipu 1000 kali, dia tetap teguh macam karang...

Saya ini macam tapak sulaiman jea...

Bersambung di lain kali,  kalau ada masa... sebab saya nak ke ramadhan... saya nak menyelusuri ramai orang untuk beli makanan...

Take care...



Image result for puasa seorang diri




No comments:

.