"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, May 31, 2017

Berbuka puasa 2017

HARI PERTAMA

Pada hari pertama puasa, saya berbuka di rumah kakak. Kakak tanya saya nak makan apa, saya jawab saya nak makan ayam.

Puasa tahun ni lain sikit. Lain sebab saya akan makan nasi. Sudah dua tahun saya tidak makan nasi. Tiba-tiba saya rasa saya nak makan nasi pada ramadhan ini.

Saya berbuka dengan keluarga kakak saya. Dan saya dapati ada pulut lepa, ada murtabak, ada roti jala dan ada lagi kueh lain. Saya suka makan pulut lepa. Pun begitu saya makan juga murtabak.

hARI KEDUA

Hari kedua saya berbuka seorang diri di rumah saya, Seribu Mawar. Saya beli nasi minyak. Saya lihat ayam kerutuk dia, RM6.50 satau. Naik RM2 berbanding tahun lepas. Tahun lepas hanya RM4.50. 

Saya tidak berkira sangat sebab saya puasa. Namun ada terdetik di hati saya, mampukah kalau saya berkeluarga?. Jawapannya adalah mungkin mampu dan mungkin tidak mampu. Tiada kepastian, tiada ketentuan.

Bila waktu berbuka, saya sengaja keluarkan piring yang paling mahal. saya tidak mahu makan dalam bungkusan kertas nasi. Saya hidang ala mengada. Siap pisau, sudu dan garpu...(walaupun sebenarnya saya akhirnya makan pakai tangan sahaja).

Saya dapati nasi  minyak tersebut tidak sangat sedap sebab menggunakan beras murah. Lauk ayam kerutuk tersebut juga agak tawar di lidah saya... Teruk saya kan? Asyik kritik sahaja.

Namun seperti biasa saya berjaya habiskannya dengan cemerlang.

HARI KETIGA

Hari ketiga sa berbuka di Muadzam. Saya beli nasi kukus di bazar ramadhan. Nasinya banyak, ayamnya boleh tahan tetapi sambal dan kueh nya `kureng' sikit. Maksud saya saya pernah makan nasi kukus yang lebih sedap.

Saya sangat kenyang sebab nasi sangat banyak. 

HARI KEEMPAT

Hari keempat saya hanya beli nasi dan ikan goren biasa. Harganya RM4 sahaja. Saya terkejut sebab murah. adakah saya handsum? Tentulah tidak jika gambar tidak di edit.

Namun mungkin ikan tersebut kecil dan agak hancur...

Saya tidak beli lauk lain kerana kawan saya sudah beri lauk. Dia masak gulai lemak daging salai. Kawan saya tersebut beri dalam jumlah yang banyak, menyebabkan saya tidak perlu beli lauk lain.

Saya juga makan dengan sambal yang diberikan oleh seorang kawan yang lain pula...

Terima kasih kawan-kawan...




No comments:

.