Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Friday, November 11, 2016

Saya boleh mengawal mimpi saya...tapi ia tidak semestinya berakhir dengan bahagia...

Image result for in my dreams
Add caption

"Dalam mimpi itu saya sedar bahawasanya saya sedang bermimpi, saya masih ingat dalam mimpi itu saya berdoa sungguh-sungguh agar pagi tak akan kunjung tiba..."


- Abang Jan

SAYA mula menyedari kebolehan saya mengawal mimpi, apabila saya berpisah dengan orang yang saya paling sayang (katogeri bukan keluarga). Namun tidak pula setiap mimpi itu dapat saya kawal. Kebanyakan mimpi saya hanya tahu bahawasanya saya sedang bermimpi dan tidak ada rasa untuk kawal mimpi saya. 

Mimpi masih merupakan suatu yang tidak dapat dihuraikan sepenuhnya oleh ahli sains. Namun hasil pembacaan saya, memang ada manusia yang boleh kawal mimpi mereka. Ia tidak mustahil kerana kajian saintifik tentang mimpi masih belum terungkai sepenuhnya.

Mimpi dalam bentuk bukan sains kita boleh namakan juga sebagai alam ghaib yang ajaib.

Saya pernah bermimpi saya dikejar nyamuk besar, sebesar anjing. Saya berlari dengan laju dan memasuki sebuah istana lama. Saya naik setingkat demi setingkat sambil berlari. Ketika sedang berlari barulah saya tersedar saya sebenarnya dalam mimpi. Namun nyamuk sebesar anjing tersebut masih terus mengejar/terbang saya. Sehinggalah saya sudah sampai ke tingkat terakhir saya mengambil keputusan untuk terjun dari tingkat tersebut. Saya terpaksa.

Semasa saya sedang jatuh saya terus berdoa `Tumbuh sayap-tumbuh sayap'. Dan ketika jasad saya seolah terasa melayang jatuh tiba-tiba tumbuh sepasang sayang yang putih lembut dan cantik di belakang bahu saya. Lalu saya terbang!.

Saya juga pernah bermimpi berjumpa kembali dengan orang yang paling saya sayang (katogeri bukan keluarga). Pastilah saya tahu itu hanyalah sebuah mimpi sebab mustahil kami boleh berjumpa lagi (kerana keadaan dan diri kami sudah tidak diri yang dulu lagi. Dan perjumpaan itu harus saya hindarkan kerana sakitnya nanti saya yang tanggung bukan dia).

Namun dalam mimpi tersebut saya sukar untuk melepaskan dia untuk dia kembali kepada anak dan suaminya. Sebab saya rasa bahagia. Walaupun saya tahu dia sudah bersuami dan ada anak-anak, walaupun saya tahu ia adalah sebuah mimpi...saya tetap berdoa...agar pagi jangan meragut kebahagian saya.

"Pagi jangan datang, matahari jangan muncul. jangan datang dan jangan muncul pagi dan matahari... jangan kunjung tiba pagi dan matahari...biarkan aku bahagia di sini"

Saya ceritakan mimpi itu kepada kawan saya. Dia beritahu kalau pagi dan matahari tidak muncul-muncul, saya akan mati dalam tidur...

He he he...

No comments:

   

.

.

.