"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Thursday, April 11, 2013

Aku Dia dan Youtube: `Sampai hati...'


Coretan seterusnya adalah kiriman saudara Sulaiman Isa yang bertugas sebagai seorang pensyarah di salah sebuah IPTA yang terletak di ibukota Kuala Lumpur. Beliau menyatakan semenjak beliau di bangku sekolah lagi beliau amat meminati rancangan ADIYoutube ini (iaitu sebuah rancangan radio di mana pada akhirnya pendengar terpaksa menggunakan Youtube untuk mendengar lagu dan menonton vidoenya). 

Kita hayati luahan hati dan kekecewan beliau...

(terus muzik sentimental dimainkan dan kedengaran suara hiba seorang pembaca lelaki ke udara).

"Kata orang, manusia yang sabar adalah manusia yang terbaik. Kerana itulah sebelum ini aku terus bersabar, bersabar dan bersabar. Namun sebuah hati yang manakah selamanya bersabar?. Aku coretkan penulisan ini agar ia mampu menjadi pedoman sesama kita dan juga kepada mana-mana pihak yang mungkin terlupa. Yang mungkin `keterlupaan' itu sebenarnya mampu menikam sanubari manusia lain. Sedalam-dalamnya.

Sebagai manusia biasa, aku selalu percaya takdir hidup manusia tidak semestinya sama. Skrip hidup kita adalah berlainan. Rancangan Allah dan takdir hidup seseorang manusia itu adalah berbeza sekali. Itulah sebenarnya kebesaran Allah. Kebesaran allah untuk menunjukan tidak semua pelayaran hidup manusia adalah sama. Allah maha besar.

Namun seringkali kebesaran allah itu gagal dilihat oleh manusia di sekelilingku. Malah kebesaran Allah itu dilihat sebagai suatu kelemahan dan kekurangan manusia. Umpama apabila  melihat seorang cacat sepatutnya kita melihatnya sebagai kebesaran Allah, bukannya melihat ke atas kekurangannya.

Aku sudah biasa diperli, dijadikan tidak selesa dan dijenakakan oleh manusia-manusia yang lebih sempurna daripada aku (sempurnakah mereka?). Selalunya aku anggap itu satu gurauan, namun hati siapakah yang selamanya boleh bergurau?

(di radio terus pula kedengaran lagu instrimental' `Sampai Hati' nyanyian kumpulang Spring" sebagai latar belakang. Muzik tersebut semakin membuatkan suara pembaca lelaki tersebut semakin hiba...)

Sebenarnya demi Allah aku merasa malu untuk memapaparkan rasa hatiku di ruangan yang aku minati ini. Kerana semakin dicerita semakin membuat hatiku membeku. Kerana semakin dicerita membuatkan jiwa menjadi pilu. Aku juga malu mencoretkannya di sini  kerana seolah aku gagal mengawal kesabaran aku. Namun sekali lagi aku ingin bertanya, hati yang manakah selamanya bersabar? Kejadian itu amat mengguris hatiku, manusia lelaki seperti aku. Manusia lelaki yang sudah berumur 43 tahun dan hidup bersendirian di atas muka bumi Allah ini...tetapi mempunyai hati dan perasaan.

Demi Allah aku hidup seorang. Maksud aku, aku tidak mempunyai kekasih atau pasangan yang menemani aku. Aku harungi hidup keseorangan dan dalam beberapa perkara ianya menyukarkan aku. Namun ianya tentulah adalah terlalu peribadi. Tidak semua cerita sesuai diberitahu, ada cerita hanya kita yang mengusungnya. Ada cerita iannya rahsia Allah....

Aku tidak mampu untuk berbohong bahawa hidup aku tidak sunyi. Ada kalanya hati aku sedih dan rindu sepeti juga kehidupan ini ada kalanya suka dan duka. Hanya ilahiyarabi sajalah yang maha mengetahui. Aku pernah hidup dalam berkasih sayang pada suatu masa dahulu. Apabila semuanya pergi, aku berdiri di suatu ruang dan berperang dengan kekosongan. Namun setakat ini alhamdulilah aku masih mengharunginya dengan sebaiknya. Kerana kita tidak mungkin tahu mungkin itulah sebaiknya daripada Allah.

Kadang-kadang terlintas di fikiran aku tidak sepatutnya terlalu terkesan kerana ianya hanya peristiwa dunia semata-mata...

Ceritanya begini... 

(muzik latar sengaja semakin dikuatkan untuk menimbulkan rasa syahdu...)

Ceritanya bermula di sebuah majlis di mana terdapat rakanku menyambut ulang tahun perkahwinannya. Aku memang keberatan untuk hadir kerana terus-terang aku katakan aku khuatir aku akan dibadutkan di majlis tersebut.

Memang aku tidak suka bertandang ke majlis sebegitu kerana ia membuatkan diri aku menjadi tidak selesa dan rendah diri. Apabila berkumpul-kumpul akhirnya isu status aku jualah yang timbul walhal mereka semua adalah ahli akademik. Kukira banyak lagi isu yang lebih penting selain isu statusku. Dunia ini masih mengalami pemanasan global, peratusan penduduk dunia yang melebihi peratusan penawaran makanan dan masa depan kaum Melayu di negaranya sendiri.

Demi ukwah beriring silaturahim aku paksakan diri untuk hadir kerana tuan rumah beria-ia menjemputku. Dan rakan-rakan yang lain turut mengajak aku ke majlis tersebut. Memang ada terlintas di fikiran keberangkalian aku akan terasa malu di hadapan ramai orang. Yang aku tidak terlintas ialah kesannya amat mendalam. Pada malam kejadian aku tidak dapat melelapkan mata sampai jam tiga pagi.

Aku malu untuk menceritakan atau membutirkan kata-kata yang dilemparkan kepadaku di tengah-tengah khalayak ramai. Ya Allah hanya engkaulah yang maha mengetahui perasaanku pada masa tersebut. Aku pula terkial-kial seorang diri menepis kata-kata yang dileparkan. Dan aku sebenarnya tidak pandai sangat dalam hal mempertahankan diri. Mungkin sebab itulah akulah yang akhirnya terluka...

Aku rasa biarlah peristiwa itu menjadi titik noktah untuk aku. Aku lebih harus menjaga hatiku sendiri berbanding daripada menjaga hati orang yang tidak menjaga hati aku. Gagal mengenali emosiku. Sometimes it better to be alone so that nobody can hurt you...kan? dan it better to be alone than being with others who makes you feel alone. Masih terbayang bagaimana tidak selesanya aku bila diasak dengan banyak pertanyaan yang sangat peribadi. Seolah aku ditelanjangi (tanpa rela) di depan orang ramai. Aku rasa sangat asing di tengah ruang tamu tersebut. Tiada manusia lain menolong aku semasa aku terkapar-kapar kelemasan...dan akhirnya karam.

Allah maha besar...

Kehidupan ini Allah jadikan pelbagai versi. Tetapi manusia gagal sedari... Seharusnyalah kita menerima seorang itu seadanya kerana takdir hidup kita berbeza. Amat mudah menyalahkan tuan empunya badan berbanding mencari hikmah di sebaliknya. Tiada manusia berhak menyatakan diri mereka adalah terbaik dan begitulah juga sebaliknya. Namun perjalanan hidup ini tidak semudah membaca sebuah buku atau meniti sebuah lebuhraya...

Coretan ini aku tujukan khas kepada peminat-peminat rancangan Aku, dia dan youtube. Agar ianya menjadi panduan kerana sesungguhnya kita tidak sedari bahawa tidak tanduk `ketidaksedarian' kita tersebut  mungkin memberi dosa kepada kita tanpa kita sedari. Juga semoga kita sama-sama berhati-hati kerana ada sesuatu perkara itu memang tidak perlu diperkatakan. kerana...

(tiba-tiba siaran radio tergangu kerana gelombang yang dipancarkan dari satelit gagal menemui titik fokal yang berfungsi menterjemahkan siaran kepada fungsi bunyi).

.