Total Pageviews

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Wednesday, April 29, 2015

Mengapa bulan itu tidak jatuh di riba saya?




SEMALAM saya tidor dengan harapan tuhan akan menyambung semula mimpi pada malam sebelumnya. Dalam mimpi itu saya dilimpahi kasih sayang, tinggal di sebuah istana yang besar. Ada kuda. Saya sangat bahagia dalam mimpi itu... Mungkin mimpi tersebut dihantar tuhan agar saya merasa bahagia walau dalam mimpi. Terima kasih tuhan...
Mungkin tuhan kesian melihat saya...

Saya berpendapat nilai sebuah kasih sayang dan cinta sejati adalah besar. Ianya ada tumbuh kejap dalam jiwa saya. Sampai saya mati. Tiada wang ringgit atau harta benda dapat membelinya. Kerana ia adalah jiwa. Bukan semua orang memiliki kasih yang suci dan setia... Bukan, bukan dan bukan. Dan bukan semua orang dapat `melihat' dan menilai kasih sayang...ini. Saya antara yang bertuah dapat mencium harumnya.

Jika diletak sebelah tangan sebuah dunia ini, saya akan tetap memilih kasih sayang. Saya akan memilih dia... Saya bukan jenis lelaki yang boleh jatuh cinta pada setiap hari, minggu, bulan dan tahun. Saya tidak jatuh cinta pada setiap tahun... Mungkin hanya sekali dalam hidup. Adakah ini sumpahan atau keistimewaan? Saya sendiri tidak dapat menjawapnya... Boo...

Hari ini hari lahir saya yang ke 45. Saya tahu benar saya tidak lagi sehandsum dulu, saya tidak lagi muda dan menarik. Tanpa pertolongan edit dari aplikasi Lenovo, saya kelihatan sangat tua, gemuk...dan hodoh.  Namun di sebalik ketuaan, kehodohan dan kegemukan...ada kasih sayang yang besar.

Tahun lepas pada hari lahir saya merenung bulan yang hebat. Cantik, terang dan angkuh. Emak saya kata orang dudu-dulu kata kalau bermimpi bulan jatuh ke riba, maknanya kita akan jalani satu kehidupan yang bertuah. Dan oleh kerana pada masa itu saya masih kecil, saya percaya sungguh-sungguh. Saya berdoa saya akan bermimpi, bulan akan jatuh ke riba saya.

....Dari awal pagi saya menerima ratusan ucap selamat hari lahir. Seolah seleberiti (perasan sekejap). Kawan-kawan berebut mahu belanja...kenyang saya sepanjang hari dengan KFC, Pizza hurt, kek kolestrol yang sedap. Ada yang membawa saya ke hotel...

Puas saya membalas wasap. Saya berwasap sampai petang dan hampir malam... Mungkin begini kalau jadi Rozita Che Wan atau Akim.

Pelajar menegur saya hari ini. Mereka bertepuk tangan sebab saya masukan baju dalam seluar...konon nampak kemaslah tu... Mereka menyanyi mengucapkan selamat hari jadi...saya terpacak terharu di tengah dewan kuliah.

Saya kelihatan mempunyai kehidupan yang bagus dan bertuah... namun apabila sampai di rumah? Selamat datang ke dunia saya...
XXX

Perpisahan dalam apa jua bentuk adalah memilukan. Seolah hilang sebahagian dari diri dan menumbangkan harapan ceria. Seolah tiada apa lagi yang mahu dicapai...cuma kaki laju menjalani perjalanan... kerana yang tewas bukannya nafas...

XXX

Hari ini genap saya 45 tahun, dan mimpi bulan jatuh ke riba...tak kunjung jua...

2 comments:

aji nugraha said...

apakah bisa mimpi di sambung sambung..















Obat Gagal Ginjal Tradisional

Dahlia said...

Hepi birthday Abang Jan..

   

.

.

.