Salam...

"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Total Pageviews

Followers

Thursday, November 17, 2022

PRU15 Parlimen Besut: Mengapa Datuk Seri Idris Jusoh tidak mahu bertanding lagi?



Pada pilihanraya lalu, saya balik kampong untuk menyokong Datuk Seri Haji Idris Jusoh. Beliau bertanding bagi kawasan parlimen Besut. 

Saya menyokong beliau dari segi idea dan gerak kerja untuk membangunkan dunia pendidikan Malaysia. Idea dan gerak kerjanya dalam kerangka memajukan bidang pendidikan tinggi sangat membanggakan saya. Datuk Seri dengan dunia pendidikan tidak dapat dipisahkan.

Lebih kurang 30 tahun lalu, saya dapat bantuan pemberian komputer dari beliau semasa saya belajar di UM. Pada masa tersebut pelajar yang memiliki komputer boleh dibilang dengan jari. Ia sangat menolong saya terutama dalam menyiapkan thesis master saya.

Masa berubah, itu sudah hampir 30 tahun dahulu. Saya pun sudah  berumur 50an. Dan saya sudah ada uban di tepi telinga. Dan apatahlagi Datuk Seri sudah beruban sepenuhnya.

Kali ini saya balik bukan untuk mengundi beliau. Beliau sudah tidak mahu bertanding. Beliau sudah nyatakan beberapa kali sejak bulan oktober lalu. Alasannya beliau mahu beri peluang kepada golongan muda. Beliau percaya dengabn adanya golongan muda, UMNO akan lebih bertenaga dan diminati pengundi. Saya dapati beza sekali pendirian beliau berbanding dengan Tun Dr Mahathir Mohamad. Ya lah kan setiap orang ada pendapat sendiri. Kita harus hormati. Namun dalam politik umur 66 tahun masih muda...

Secara peribadi saya mahu mengambil kesempatan untuk berterima kasih kepada beliau. Orang yang saya kagumi dan kenali. Rasa rugi pun ada jika beliau tidak bertanding, tetapi kita tidak tahu lagi kerana dalam politik apa saja boleh berlaku. Apa yang terjadi pada masa akan datang tidak di tangan kita.

Sekian sahaja.


Saya tidak mahu mengundi!



Sejauhmanakah pentingnya untuk kita mengundi? 

Ada orang percaya undian beliau adalah penting dan bermakna dalam memakmurkan negara, menentukan halatuju negara sekali gus memberikan kesan yang besar pada kehidupannya. Mereka memilih individu dan parti yang mereka percaya boleh buat kerja dan ada gagasan idea yang hendak dibawa. Mereka percaya apabila negara di landasan ekonomi yang betul, kemakmuran akan menerjah dalam diri dan keluargan beliau. 

Ada ada manusia yang tidak rasa undiannya penting. Beliau berpendapat parti yang manapun menang dan memerintah, kehidupan beliau tidak berubah. Mereka tidak ghairah untuk mengundi. Malah ada yang tidak akan mengundi kerana percaya bahawa tiada apa-apa perubahan yang akan berlaku kepada beliau dan keluarganya.

Kita berada dalam golongan mana?

Sebenarnya secara langsung dan tidak langsung kehidupan kita terkesan apabila parti memerintah membuat polisi dan plan pembangunan, sama ada dalam bidang ekonomi mahupun sosial.

Sebab itulah saya balik mengundi walaupun ada kawan saya tidak balik untuk mengundi!.

Saya sedar ada rakyat di negara lain yang berperang untuk dapatkan hak mengundi. Mengundi adalah tanggungjawab kita kepada negara. 

Jangan asyik tanya apa tanggungjawab negara terhadap kita...he e he.

Thursday, October 27, 2022

Saya letih sepanjang minggu ini: Teratai layu di tasik madu...

Saya tiba di Kuantan dalam pukul 4.00 pagi tepat. Letih gila. Sepatutnya Siva yang memandu, tetapi sebab dia ada hal keluarga, dia kena berada di KL. Sayalah yang kena memandu pulang sendirian. Siti Maslina pula tidak dapat menemani saya ke KL kerana hendak hantar anaknya ke MRSM Ulul Albab, Kota Putra. 

Saya bertolak tadi dalam pukul 12 tengah malam. Saya bawa perlahan sayaa. Saya bukan perempuan.

Biasanya Sivalah yang bawa saya ke sana kemari bila berada di KL. Saya tidak berani memandu di KL.

Minggu ni jadual saya padat sangat. Minggu ini sebenarnya saya juga tengah mengendalikan `Midterm Review’ subjek ekonomi. Harus disiapkan dan dihantar minggu depan. Semua pensyarah kena hantar tepat pada waktunya tanpa mengira sesiapa. Tanpa mengira saya terkenal atau tidak, saya sibuk atau tidak. Dewasa ini atas bawah semuanya nak kena `Review’ bagai.

Tetapi saya rasa bersyukur sangat kerana akhirnya berjaya juga merakam lagu terakhir saya untuk album terbaru ini. Banyak sangat rintangan yang saya hadapi untuk kekal releven dengan industri seni yang saya ceburi. Syukur, di tengah-tengah perubahan teknologi yang canggih, saya masih lagi dapat keluarkan album berbentuk fizikal.

Saya memang berniat nak rakamkan satu lagu Fauziah Latip dalam album ini. Namun pada mulanya Datuk Ramli MT tidak setuju. Datuk kata :You satu nama besar dalam industri kenapa mahu rakam lagu penyanyi lain?. Namun Datuk N Nasir beritahu ramai juga penyanyi lain yang terkenal yang rakam lagu penyanyi lain. Hampir bermasam muka saya dengan Datuk Ramli, namun akhirnya beliau setuju dengan cadangan saya tersebut. 

Maslina (Manjalara) pula tidak bersetuju dengan pemilihan lagu yang saya buat. Sebagai pengurus kerjaya seni saya, beliau mahu saya memilih lagu yang lebih `cathcay' sikit untuk memikat selera golongan muda. Namun saya beritahu album ini adalah khas kepada golongan berumur, orang tua dan sebaya saya, juga  kawan sekampung kawan sepersekolahan. sebab itu kebanyakan muzik ala `retro'.

Sampai di Kuantan, saya akan memandu pula ke Muadzam dalam sejam setengah. Esok pukul 9 pagi saya sudah harus berada di dewan kuliah. Saya tidak mahulah kerjaya seni saya mengganggu kerja  hakiki saya. saya harus menghormati ketua jabatan saya.

Saya berharap peminat saya bersabar dengan kelahiran album ini. Kalau tidak ada aral, awal tahun depan akan dikeluarkan, sebelum bulan puasa. Mudah-mudahan. (Album ini bukannya hadiah untuk peminat. Peminat saya kena beli album ni kalau nak).

Saya akan menulis lagi jika tidak sibuk. Sebab khamis depan saya akan hadiri musyuarat mengenai strategi pemasaran album saya.

Jumpa lagi…(saya sertakan rakaman dari Studio Queen, PJ)




Friday, October 14, 2022

Kalau saya ikutkan hati, mata saya akan menangis setiap hari...

Setelah bertahun tak menerjah blog cik man.. tiba-tiba teringat kembali di mana saya terjatuh hati pada tulisan cik man..

Pernah juga terjumpa cik man di tmg muadzam.. tapi masa tu blur sekejap.. macam ku kenal, tapi siapa.. dah balik rumah baru teringat.. ooo ni penulis jankaulu.. apa kan daya sudah terlambat.. macam mana boleh terjumpa blog cik man.. sebab nak cari pusat servis kereta rasanya.. tapi terbaca kisah perjalanan air mata.. sakit yang sama mungkin.. ada juga kononnya nak kenal dengan cik man.. rupanya ada mutual friend.. rasa malu pulak, terus tutup rapat.. pernah juga ingin bertanya pada kenalan tersebut.. tapi terpaksa lupakan hasrat.. siapa lah saya..
Ada lagi kisah di belakang tabir.. tapi malu & kelakar nak diceritakan..
Apa-apa pun.. saya harap luka cik man akan sembuh.. saya harap cik man akan terus menulis..
Jarang-jarang..
Kadang-kadang..
Saya akan terus membaca tulisan cik man..

Ps: ini kali ke3 saya menulis komen di ruangan cik man.. kalau masih tak lepas/ tak keluar komen ni.. mungkin ini yang terakhir..

Rzzz


Terima kasih kerana menulis seperti di atas.

Sebenarnya saya jarang menulis sebab pasti pembaca jemu membaca lara hati saya. Dan kini saya sudah berumur 50 taun lebih. Pastilah ia sesuatu yang kelakar dah hodoh untuk dibaca.

Namun hakikatnya saya masih ingati semuanya seperti semalam baru berlalu. malah semalam saya masih lagi mimpi jumpa dia. Dan dia seperti selalunya...pentingkan diri orang lain berbanding saya. Dan pagi ini saya harung kesedihan itu.

Hanya kematian agaknya mampu hapuskan rasa ini...

Kalau saya ikutkan hati, mata saya akan menangis setiap hari... namun biarlah hanya hati...


Monday, September 12, 2022

FOREST FUN RUN 2022


Dalam kesibukan, saya luangkan masa untuk dapatkan suasana berbeza. Banyak juga saya isi masa saya dengan buat apa yang saya suka.

Dapat jumpa kawan-kawan dan makan-makan merupakan satu peluang yang seronok.

Hidup mesti diisi.


Dua orang anak saudara saya juga berpeluang ikut saya berFun Run.




 Terima kasih kepada sahabat-sahabat yang ingtkan saya tentanf FOREST FUN RUN 4 September 2022 ini.

Tuesday, September 6, 2022

Menanam Brazillian Ironwood (2010)

 

Dari fail saya

Pertama kali saya lihat pokok Brazillion Ironwood (atau Leopard Tree) adalah di rumah kakak. Ianya sangat memikat hati. Cantik corak batang, dan dahannya. Macam Rimau Bintang di Afrika. Namun pokok ini tiada kaitan dengan Afrika, ia asal dari Brazil.

Google


Daunnya pula halus. Tak payahlah nak gerak kumpul buang. malah apabila jatuh dalam sehari dua dah tak nampak daun yang gugur tersebut. Saya ambil keputusan untuk menanamnya di rumah baru saya. Masa tu baru beli rumah. 

Pokok ini sangat sesuai untuk buat langskap moden. Namun beberapa tahun kemudiannya saya selang selikan dengan pokok gelam tikus...saya beralih kepada konsep morden kampong. Kononnya. He  he he.



Dari fail saya

Saya membeli pokok-pokok ini di nurseri Kuantan. Saya sudah pergi melawat banyak nurseri untuk membanding harga. Tetapi rata-rata harganya dalam lingkungan RM250 lebih kurang. Mahal bagi saya. Namun oleh kerana terlalu minat, saya pejamkan mata dan hulur duit kepada pemilik nurseri tersebut. Dalam kejam mata tersebut saya bayangkan sepuluh tahun lagi saya akan miliki taman yang cantik macam dalam majalah. Sangat cantik dan berbaloi.

Hendak kelihatan cantik, makan masa dan usaha.


Dari file saya

Nurseri tersebut turut menyediakan perkhidmatan menanamnya. Tidak laratlah saya nak cakul bagai. Mereka ada alat mengorek dan pulas-pulas tanah. Entah apa nama. Tidak berkelip mata saya melihat mereka menanamya. Semasa mereka menanamnya, saya berdoa agar duit saya tidak hangus begitu sahaja.

Duit itu sebenarnya duit yang mahu saya peruntukan untuk beli kain langsir yang baldu... yang macam langsir berlapis di bilik hotel. Benarlah dalam kehidupan ini kita ada kos melepas (marginal cost). Bila kita pilih ini kita tidak dapat itu, kita pilih itu kita tak dapat ini. Jadi langsir rumah saya, saya beli yang murah sahaja. Tetapi baldu juga.

Gambar fail

Laman saya sedikit luas. Dua kali lebih luas dari saiz rumah saya, jadi bolehlah saya tanam pokok yang besar-besar. Biar nanti bila besar nampak redup mata memandang dan nampak damai.

Mencari damai...

Gambar fail

Selepas ditanam pokok ini langsung tak nampak unik atau cantik. Saya kena sabar. Nampak macam galah-galah terpacak. Saya kena sabar sebab ia bukannya jenis pokok tanam hari ni, esok terus cantik. Hanya Harry Portter and the gang jea boleh buat gitu.

Saya kena sabar, sabar dan sabar...

Kadang-kadang

Kadang-kadang apabila realiti tidak menjadi, muncullah fantasi...

Home