"Personal musing inspired by past and ongoing experiences of my life…depicting how I feel and what comes hereafter. However it may also revolves around my personal whishes, hopes and beliefs which I often in doubt and wondering... what is the meaning of life.."

Total Pageviews

Thursday, May 13, 2021











 

Berat badan dan berhari raya di rumah kakak


Oleh kerana tidak dapat balik beraya di kampung Raja, saya beraya di rumah kakak di Kuantan. Sehari sebelum raya, saya sudah berada di rumah kakak untuk berbuka dan bersahur. Rasa gembira melihat darah daging yang kita kenali...
Bila berbuka, saya makan banyak kerana ada kambing bakar. Kakak sudah wasap terlebih dahulu kalau nak makan dia akan bakar.Saya juga makan ayam...dan juga kerepek bawang di depan TV. Saya juga makan Kiti-kat...
Sempena raya kakak saya masak nasi Arab dan nasi Minyak Saya tidak menolong kakak kerana takut dia keakok. Seperti saya jugalah, kalau saya sedang berkebun di laman, saya lebih suka seorang diri, kalau tak saya jadi keakok.
Pagi raya tadi selepas pukul gambar raya keluarga, saya makan banyak. Saya makan nasi Arab sepingang dan nasi minyak sepingang. Kira saya makan dua pinganglah, cuma berlainan jenis nasi. Sedap masakannya,,,
Saya juga makan kek Sikerek Resipi, manis leting keriengnya. Kek adalah antara makanan kegemaran saya. Malah saya pernah belajar buat kek yang simple2, seperti kek buah dan kek pisang demi kebimbangan iannya tiada di pasaran bila saya mahu makan... Lagipun bila buat sendiri kita boleh tambahkan rasa manisnya.
Pegangan saya pada masa tersebut "Apalah salahnya makan makanan manis bila hidup kita penuh kepahitan... orang boleh kata belaka...", rupanya adalah pegangan yang salah. Bila gula banyak dalam badan ia menjemput banyak penyakit. Dan penyakit itu juga adalah kepahitan, he he he.
Berat badan saya 92 kg pada bulan 8 tahun lepas. Kini berat badan saya dalam 82.5 kg. Saya rasa gembira walaupun ianya masih jauh lagi dari berat badan ideal.
Memang ada penurunan, jadi sabtu lepas saya pergi beli seluar kerja baru, baju kerja baru di ECM Kuantan (dan terbeli juga beberapa helai baju raya).
Saya sebenarnya bukanlah diet sangat, saya cuma kurangkan gula. Boleh dikatakan saya tidak minum lagi air manis kecuali saya dibawa oleh kawan-kawan ke kedai kopi ala morden yang mahal, yang bila kita memandu pulang...pahit kopinya masih berasa di tekok.
Tidak makan makanan manis, memerlukan kesabaran sebab sekeliling kita sebenarnya minuman dan makanan manis-manis belaka.
Saya percaya dua tiga hari nanti berat badan saya akan meningkat sedikit kerana kita akan makan lebih dari biasa. Di rumah kakak makanan yang sedap selalu ada.
Dari pengalaman saya, agak susah berat badan mahu turun berbanding bila ia mahu naik. Sekarang pun berat badan saya asyik tersekat 82 kg, tok degis doh (sukar mahu turun, sudah tersekat). Kena banyak melompat macam monyet sarkas kot baru turun...
Saya masih ingat kata doktor "50 tahun lebih doh makae sedak, tok puas lagi ko?" Kata doktor tersebut...ada lorat Kelantan sikit. Betul juga kata dia...
Jadi eloklah saya makan lebih sedikit dari biasa pada hari raya ini dan mulakan semula diet kurang manis tersebut.
Kepada kawan-kawan yang mungkin juga tengah berpantang, he he he. Saya ucapkan berhati-hati pada hari raya...bukan bimbang termakan lebih, bimbang termakan dengan sangat lebihnya.
Sekian sahaja, selamat hari raya maaf zahir batin.








Friday, April 23, 2021

Dapur yang indah tinggal kenangan...

1. Balik dari KL malam tu, saya singgah di rumah rakan sekerja. Saya memang tinggalkan kereta saya di rumahnya. Tumpang dia nak pandu kereta sendiri ke KL, selisih malaikat 44. He he he.

2. Sampai di rumahnya saya dijemput pula masuk ke rumahnya, minum air. Sengaja saya menerima jemputannya sebab nak tegok dapurnya yang cantik.

3. Saya suka memasak. Dari darjah-darjah lagi saya suka memasak atau tengok orang masak. Saya ralit. Dan semasa membeli rumah di Kuantan, saya dah berkobar-kobar nak renobek dapur. Nak buat luas dan sangat cantik. Biar duduk di dapur jea memasak. 

4. Saya nak beli dapur Zannusi, saya tak nak guna dapur gas biasa yang kita letak di kiceng kabinek tu. Namun saya beli juga dapur biasa tersebut siap dengan penyedupnya sekali dan siap kipas bagai. Rubinne. Masa tu kawan saya sibuk beli Rubine, sebab murah...saya pun beli jugalah. (pengaruh rakan sebaya)

5. Namun tahun berganti tahun. Saya sangat sibuk. Banyak peristiwa yang berlaku dalam hidup saya. Dan rumah tersebut sebenarnya tempat saya singgah sahaja...saya beli makanan di luar. kadang-kadang makan di luar.

6. Dan kini (selepas lebih 10 tahun) saya masih lagi tidak renobek dapur atau beli dapur Zanussi.

7. Dan semangat saya untuk renovek dapur sudah tidak menjadi keutamaan. Biarlah dapur yang kecil itu begitu. Bisik hati saya. Kalau ada duit lebih pun saya akan belanjakan untuk perkara lain.

8. Dapur rakan sekerja saya cantik. Orang kata apabila masuk ke rumah orang mata kena jaga, jangan dok melilau tengok keadaan rumah orang. Tapi saya tidak dengar nasihat orang itu. He he he. saya memang nak tengok. Boleh tidur atas `pulau'nya yang kat tepi kabinet tersebut. Tidak puas mata memandang...

9. Semasa saya pulang dari rumahnya, hati terdetik, sempatkah aku memiliki dapur sebegitu nyaman? Sempatkah?

10. Namun perlu juga saya sedar kemahuan kita semakin kendur apabila kita berusia. Segala kehidupan bukan berkisar kepada kita juga. Bukan semua rezeki yang kita ada itu milik kita. Ia mungkin singgah sahaja..

11. Kerana kasih sayang di hati semakin menebal, kepentingan diri juga semakin menipis...

12. Maka dapur yang indah itu tinggal jadi kenangan minda sahaja, he he he.


Dapur zaman dulu...








Wednesday, April 21, 2021

Derita Dalam Diam: Golongan B40

 


Dalam dunia politik, pelaku-pelakunya menggunakan semua perkara bersama semua kuasa yang ada demi mencapai hasrat kepentingan politik masing-masing. Manakala golongan B40 yang punyai sumber yang terhad, hanyalah berharap ekonomi berkembang secara keseluruhan untuk mereka menikmati impaknya.

Kepentingan parti dan kepentingan diri pelaku politik mesti selari dengan kepentingan rakyat. Jika tidak selari yang jadi mangsa adalah pertumbuhan ekonomi, dan sosial... yang akan memberi impak buruk kepada isirumah...terutama golongan B40.

Isirumah adalah unit terkecil dalam ekonomi, (selain aktiviti dalam kilang). Walaupun kecil, unit inilah akhirnya memberikan kesan kepada keseluruhan ekonomi. Contohnya bila ramai isirumah yang menganggur, secara langsung ia menjejaskan pertumbuhan ekonomi negara. 

Isirumah B40 adalah mewakili isirumah yang mempunyai peratusan yang besar mewakili keseluruhan jumlah isirumah kita... Jadi amat eloklah pihak penggubal dasar dan perlaksana berkenaan covid melihat kepada unit-unit kecil ini dalam ekonomi. Ciri-ciri dan tingkahlaku isirumah terutama golongan B40. Apa yang benar-benar berlaku kepada golongan ini? Golongan ini memberi impak yang besar ke atas keseluruhan ekonomi.

Kalau lihat berita-berita TV3, keadaan seolah tiada apa-apa yang teruk pada pertumbuhan ekonomi negara dan isu golongan B40 ini. Walaupun kita semua tahu itu adalah propaganda secara langsung (keluarkan cerita yang baik sahaja), namun adalah lebih baik juga media massa menyalurkan sesuatu yang lebih 'real' dalam membantu perubahan tingkahlaku masyarakat, iaitu tindakbalas yang sepatutnya.

Dengan mengajar rakyat bahawa keadaan adalah baik pada waktu yang sebenarnya tidak baik bukanlah suatu tindakan yang ikhlas dan bijak (dalam keadaan yang tidak baik ini).

Berita ekonomi mestilah lebih telus kepada rakyat, kerana rata-rata rakyat sudah celik dan berilmu. Mereka bukanlah lagi golongan yang cepat panik, janganlah guna alasan lapok ini lagi. Lagipun kebenaran adalah hak rakyat. 

Janganlah covid juga dijadikan alat mainan politik, sedangkan ekonomi rakyat sedang menuju ICU (tenat). Rakyat rata-rata hidapi penyakit 3D. (penyakit 3D - Derita Dalam Diam).

Sudah terlalu banyak contoh-contihnya. Paras gaji golongan siswazah yang tersungkur teruk menyembah bumi juga satu petunjuk keadaan ekonomi kita yang sebenarnya. 

Jika gaji siswazah sudah separas sebegitu, berparaskah lagi gaji golongan B40?. Atau golongan B40 juga perlu bersaing dengan golongan berijazah?

Kita jaga kita, kerajaan tak nak jaga kita ke? Haa...

Sekian, selamat berbuka...


 

Kadang-kadang apabila realiti tidak menjadi, muncullah fantasi...